Pada bahagian ini, kita akan menjawab soalan seperti: Apakah tahap barah? Apakah peringkat barah? Apakah peringkat awal barah? Apa itu barah tahap 4? Apakah prognosis untuk setiap peringkat barah? Apa maksud huruf TNM ketika menerangkan tahap barah??


Apabila seseorang diberitahu bahawa dia didiagnosis dengan barah, perkara pertama yang ingin dia ketahui adalah tahap dan prognosis. Ramai pesakit kanser takut mengetahui tahap penyakit mereka. Pesakit takut akan barah tahap 4, memikirkan bahawa ini adalah hukuman, dan prognosisnya hanya tidak menguntungkan. Tetapi dalam onkologi moden, tahap awal tidak menjamin prognosis yang baik, sama seperti tahap akhir penyakit ini tidak selalu identik dengan prognosis yang buruk. Terdapat banyak faktor sampingan yang mempengaruhi prognosis dan perjalanan penyakit ini. Ini termasuk ciri-ciri histologi tumor (mutasi, indeks Ki67, pembezaan sel), penyetempatannya, jenis metastasis yang dikesan.

Tahapan neoplasma ke dalam kumpulan, bergantung pada kelazimannya, diperlukan untuk mempertimbangkan data mengenai tumor lokasi tertentu, merancang rawatan, mengambil kira faktor prognostik, menilai hasil rawatan dan mengawal neoplasma ganas. Dengan kata lain, menentukan tahap barah adalah perlu untuk merancang taktik rawatan yang paling berkesan, dan juga untuk pekerjaan ahli statistik..

Pengelasan TNM

Terdapat sistem pementasan khas untuk setiap barah, yang diterima oleh semua jawatankuasa kesihatan nasional - ini adalah klasifikasi TNM neoplasma malignan, yang dikembangkan oleh Pierre Denoit pada tahun 1952. Dengan perkembangan onkologi, ia telah mengalami beberapa revisi, dan pada masa ini edisi ketujuh, yang diterbitkan pada tahun 2009, relevan. Ini mengandungi peraturan terbaru untuk klasifikasi dan tahap kanser..

Klasifikasi TNM untuk menggambarkan kelaziman neoplasma berdasarkan 3 komponen:

  • Yang pertama ialah T (Latin Tumor - tumor). Petunjuk ini menentukan kelaziman tumor, ukurannya, percambahan ke dalam tisu sekitarnya. Setiap laman web mempunyai gradasi tersendiri dari ukuran tumor terkecil (T0) hingga terbesar (T4).

Komponen kedua adalah N (Latin Nodus - node), ini menunjukkan adanya atau ketiadaan metastasis di kelenjar getah bening. Dengan cara yang sama seperti dalam komponen T, setiap penyetempatan tumor mempunyai peraturan tersendiri untuk menentukan komponen ini. Penggredan bermula dari N0 (tiada kelenjar getah bening yang terjejas) ke N3 (penglibatan kelenjar getah bening yang meluas).

  • Yang ketiga - M (Metastasis Yunani - pergerakan) - menunjukkan kehadiran atau ketiadaan metastasis jauh ke pelbagai organ. Nombor di sebelah komponen menunjukkan kelaziman neoplasma malignan. Oleh itu, M0 mengesahkan ketiadaan metastasis jauh, dan M1 - kehadiran mereka. Selepas sebutan M, biasanya, nama organ di mana metastasis jauh dikesan ditulis dalam tanda kurung. Sebagai contoh, M1 (os) bermaksud terdapat metastasis jauh di tulang, dan M1 (bra) bermaksud terdapat metastasis di otak. Untuk organ yang selebihnya, gunakan sebutan yang diberikan dalam jadual di bawah..
  • Paru-paruPul
    TulangOss
    HatiHep
    OtakBra
    Kelenjar getah beningLym
    Sumsum tulangMac
    PleuraPle
    PeritoneumPer
    Kelenjar adrenalAdr
    KulitSki
    Organ lainOth

    Juga, dalam situasi khas, sebutan huruf tambahan diletakkan sebelum penunjukan TNM. Ini adalah kriteria tambahan yang dilambangkan dengan simbol "c", "p", "m", "y", "r" dan "a".

    - Simbol "c" bermaksud bahawa pentas ditetapkan berdasarkan data kaedah pemeriksaan yang tidak invasif.

    - Simbol "p" menunjukkan bahawa tahap tumor telah ditetapkan setelah pembedahan.

    - Simbol "m" digunakan untuk menunjukkan kes apabila beberapa tumor primer terletak di satu kawasan sekaligus.

    - Simbol "y" digunakan ketika tumor dinilai semasa atau segera setelah rawatan antikanker. Awalan "y" mengambil kira tahap tumor sebelum permulaan rawatan yang kompleks. Nilai ycTNM atau ypTNM mencirikan tahap tumor pada masa diagnosis tidak invasif atau selepas pembedahan.

    - Simbol "r" digunakan ketika menilai tumor berulang setelah tempoh bebas kambuh.

    - The "a" sebagai awalan menunjukkan bahawa tumor telah dikelaskan selepas autopsi (bedah siasat bedah siasat).

    Klasifikasi histologi tahap kanser

    Sebagai tambahan kepada klasifikasi TNM, terdapat klasifikasi mengikut ciri histologi tumor. Ia dipanggil gred (G). Tanda ini menunjukkan betapa aktif dan agresifnya tumor. Tahap keganasan tumor ditunjukkan seperti berikut:

      GX - tahap pembezaan tumor tidak dapat ditentukan (sedikit data);

    G1 - tumor yang sangat berbeza (tidak agresif);

    G2 - tumor yang dibezakan secara sederhana (sederhana agresif);

    G3 - tumor yang dibezakan dengan teruk (sangat agresif);

  • G4 - tumor yang tidak dibezakan (sangat agresif);
  • Prinsipnya sangat mudah - semakin tinggi bilangannya, semakin agresif dan aktif tumornya. Baru-baru ini, gred G3 dan G4 biasanya digabungkan menjadi G3-4, dan mereka menyebutnya sebagai "tumor yang tidak dibezakan - tidak dibezakan".

    Dalam klasifikasi sarkoma tulang dan tisu lembut, istilah "high grade" dan "low grade" hanya digunakan dan bukannya gred G. Sistem khas untuk menilai tahap keganasan telah dikembangkan untuk tumor payudara, mereka ditentukan menggunakan petunjuk sebagai hasil kajian imunohistokimia.

    Hanya setelah pengkelasan tumor mengikut sistem TNM dapat dilakukan pengelompokan mengikut peringkat. Penentuan sejauh mana proses tumor mengikut sistem TNM atau secara berperingkat sangat penting untuk pemilihan dan penilaian kaedah rawatan yang diperlukan, sementara klasifikasi histologi memungkinkan memperoleh ciri-ciri tumor yang paling tepat dan meramalkan prognosis penyakit dan kemungkinan tindak balas terhadap rawatan.

    Tahap barah: 0 - 4

    Secara tradisinya, tahap barah biasanya ditetapkan dari 0 hingga 4. Setiap peringkat, pada gilirannya, dapat memiliki huruf A dan B, yang membaginya menjadi dua lagi subages, bergantung pada sejauh mana prosesnya. Di bawah ini kita akan menganalisis tahap barah yang paling biasa..

    Kami ingin menarik perhatian anda kepada kenyataan bahawa di negara kita banyak orang suka mengatakan "tahap barah" dan bukannya "tahap barah". Di pelbagai laman terdapat pertanyaan mengenai: "4 darjah barah", "kelangsungan hidup pada 4 darjah barah", "darjah barah 3". Ingat - tidak ada tahap barah, hanya ada peringkat barah, yang akan kita bincangkan di bawah..

    Tahap barah pada contoh tumor usus

    Kanser tahap 0

    Oleh itu, tahap 0 tidak ada, ia disebut "barah in situ", "karsinoma in situ" - yang bermaksud tumor tidak invasif. Tahap 0 boleh menghidap barah di mana-mana lokasi.

    Pada tahap 0 barah, batas tumor tidak melampaui epitel, yang menimbulkan neoplasma. Dengan pengesanan awal dan permulaan rawatan yang tepat pada masanya, prognosis untuk kanser tahap 0 hampir selalu baik, iaitu, barah tahap 0 dalam kebanyakan kes dapat disembuhkan sepenuhnya.

    Kanser tahap 1

    Kanser tahap 2

    Tidak seperti yang pertama, pada peringkat kedua barah, tumor sudah menunjukkan aktivitinya. Tahap barah kedua dicirikan oleh tumor yang lebih besar dan pencerobohan ke tisu sekitarnya, serta permulaan metastasis ke kelenjar getah bening terdekat..

    Kanser tahap 2 dianggap sebagai peringkat barah yang paling biasa di mana barah didiagnosis. Prognosis untuk kanser tahap 2 bergantung pada banyak faktor, termasuk lokasi dan ciri histologi tumor. Secara amnya, barah tahap 2 dapat diubati..

    Kanser tahap 3

    Pada peringkat ketiga barah, proses onkologi berkembang secara aktif. Tumor mencapai saiz yang lebih besar, menyerang tisu dan organ terdekat. Pada peringkat ketiga barah, metastasis pada semua kumpulan kelenjar getah bening serantau telah ditentukan dengan pasti.

    Tahap ketiga kanser tidak memberikan metastasis jauh ke pelbagai organ, yang merupakan titik positif dan menentukan prognosis yang baik.

    Kanser tahap 4

    Kanser tahap 4 dianggap sebagai barah tahap paling serius. Tumor boleh mencapai ukuran yang mengagumkan, tumbuh tisu dan organ sekitarnya, metastasis ke kelenjar getah bening. Pada barah tahap 4, metastasis jauh diperlukan, dengan kata lain, kerosakan organ metastatik.

    Terdapat kes-kes yang jarang berlaku ketika barah tahap 4 dapat didiagnosis walaupun tanpa metastasis jauh. Tumor yang besar, tidak dapat dibezakan dan berkembang pesat juga sering disebut sebagai barah tahap 4. Penyembuhan untuk kanser tahap 4 adalah mustahil, begitu juga dengan kanser tahap 3. Pada peringkat keempat barah, penyakit ini menjadi kronik, dan hanya pengenalan penyakit ke dalam pengampunan yang mungkin.

    Oleh itu, barah pada peringkat awal dapat disembuhkan dengan jayanya, dan pada tahap 4 barah, rejimen rawatan yang dipilih dengan betul akan membantu memperpanjang usia dengan diagnosis onkologi. Sekiranya anda melihat kisah bahawa seseorang dapat menyembuhkan barah tahap empat, dengan ubat-ubatan rakyat, soda atau kaedah alternatif lain, jangan percaya! Lebih sering daripada tidak, ini hanyalah aksi publisiti penipu berikutnya, dan orang-orang dalam video mereka yang "menyembuhkan barah tahap 4" hanyalah artis yang disewa. Ingatlah bahawa diagnosis dan rawatan tepat pada masanya yang dimulakan tepat pada waktunya adalah kriteria kejayaan pada mana-mana peringkat kanser..

    Klasifikasi kanser mengikut peringkat dan sistem TNM Antarabangsa

    Klasifikasi kanser mengikut peringkat dan sistem TNM Antarabangsa

    Kelaziman proses tumor adalah salah satu faktor utama yang menentukan pilihan kaedah rawatan, jumlah operasi dan prognosis. Tahap penyakit ini bergantung pada ukuran dan tahap tumor primer, hubungannya dengan organ dan tisu sekitarnya, serta pada metastasis - penyetempatan dan jumlah metastasis. Pelbagai kombinasi faktor yang mencirikan kelaziman proses tumor memungkinkan untuk membezakan tahap penyakit ini. Klasifikasi kanser paru-paru secara berperingkat memungkinkan untuk menilai keberkesanan langkah-langkah organisasi untuk mengenal pasti penyakit ini dan untuk memastikan pertukaran maklumat mengenai hasil rawatan pesakit dengan kaedah yang berbeza.
    Klasifikasi barah paru-paru berdasarkan tahap yang diadopsi di USSR dan disyorkan untuk digunakan pada tahun 1985 tidak dapat memuaskan hati doktor, kerana ini mengandungi sejumlah kriteria pengkodean subjektif seperti "pertumbuhan... di kawasan terhad", "metastasis yang dapat ditanggalkan dan tidak dapat ditanggalkan di kelenjar getah bening mediastinum "," Percambahan dalam tahap yang cukup besar ", yang tidak memungkinkan untuk menilai secara pasti tahap dan menyatukan taktik rawatan. Tahap IV genap merangkumi proses tumor tempatan dan umum. Klasifikasi ini, menurut pendapat kami, jauh lebih rendah daripada yang antarabangsa, dari sudut pandangan saintifik dan praktikal..
    Kemajuan dalam pengembangan kaedah diagnostik, pengumpulan bahan klinikal, kemungkinan terapi baru membawa kepada penyusunan semula idea-idea yang mapan. Oleh itu, Klasifikasi TNM Antarabangsa untuk Kanser Paru-paru (1968), berdasarkan terutamanya hasil rawatan jangka panjang, disemak sebanyak 4 kali - pada tahun 1974, 1978, 1986 dan 1997..
    Perbezaan utama klasifikasi terakhir (1986), yang banyak disarankan oleh Kesatuan Antarabangsa terhadap Kanser, termasuk pengasingan kanser pra-invasif (Tis), serta barah mikroinvasif dan klasifikasinya sebagai T1 tanpa mengira lokalisasi, pleurisy spesifik - hingga T4, metastasis pada kelenjar getah bening supraklavikular - ke N3. Rubrikasi ini lebih sesuai dengan konsep makna dan tahap tumor. Penggredan yang dicadangkan secara berperingkat dalam sistem TNM digambarkan dengan jelas, menunjukkan pemilihan kumpulan pesakit yang diindikasikan untuk rawatan antitumor pembedahan atau konservatif (seperti yang berlaku untuk barah paru-paru bukan sel kecil). Ini memberi alasan pada masa ini untuk mengutamakan klasifikasi tertentu ini dan menyumbang kepada integrasi antarabangsa dalam penyelidikan saintifik..
    Sehingga baru-baru ini, Klasifikasi Kanser paru-paru Antarabangsa menurut sistem TNM semakan keempat digunakan, yang diterbitkan oleh jawatankuasa khas Kesatuan Antarabangsa menentang Kanser pada tahun 1986. Penambahan nombor pada simbol T, N dan M menunjukkan kelainan anatomi yang berlainan dari proses tumor.

    Peraturan sistem TNM

    Peraturan sistem TNM adalah menerapkan dua klasifikasi:

    • Klasifikasi klinikal TNM (atau cTNM) berdasarkan hasil kajian klinikal, radiologi, endoskopi dan lain-lain. Simbol T, N dan M ditentukan sebelum memulakan rawatan, serta mengambil kira data tambahan yang diperoleh menggunakan kaedah diagnostik pembedahan..
    • Klasifikasi pasca-pembedahan, patohistologi (atau pTNM), yang berdasarkan maklumat yang ditetapkan sebelum permulaan rawatan dan ditambah atau diubah kerana data yang diperoleh semasa campur tangan pembedahan dan kajian mengenai persiapan pembedahan.

    Klasifikasi TNM Kanser paru-paru antarabangsa (1986)

    T - tumor primer
    TX - data yang tidak mencukupi untuk menilai tumor primer, kehadirannya terbukti hanya berdasarkan pengesanan sel-sel barah pada sputum atau lavage bronkial, tumor tidak dapat dilihat dengan sinar-X dan bronkoskopi;
    KE - tumor primer tidak dikesan;
    Tis - kanser intraepithelial (pra-invasif) (karsinoma in situ);
    T1 - barah mikro invasif, tumor hingga 3 cm dalam dimensi terbesar, dikelilingi oleh tisu paru-paru atau pleura viseral, tanpa mempengaruhi tanda-tanda penyerangan yang terakhir dan bronkoskopi berdekatan dengan bronkus lobar;
    T2 - tumor lebih dari 3 cm dalam dimensi terbesar, atau merebak ke bronkus utama sekurang-kurangnya 2 cm dari carina trachealis, atau tumbuh ke pleura viseral, atau disertai oleh atelektasis, tetapi tidak seluruh paru-paru;
    T3 - tumor dengan saiz apa pun, terus merebak ke dinding dada (termasuk tumor pada puncak paru-paru), diafragma, pleura mediastinal, perikardium, atau tumor yang memanjang ke bronkus utama kurang dari 2 cm dari keempat trakea, tetapi tanpa penglibatan yang terakhir, atau tumor dengan atelektasis atau radang paru-paru seluruh paru-paru;
    T4 - tumor dengan saiz apa pun, terus merebak ke mediastinum, jantung (miokardium), saluran besar (aorta, batang arteri pulmonari biasa, vena cava unggul), trakea, esofagus, badan vertebra, trakea keel, atau tumor dengan efusi pleura yang disahkan sitologi malignan.
    N - kelenjar getah bening serantau
    Nodus limfa serantau NX tidak dapat dinilai;
    N0 - tiada metastasis pada kelenjar getah bening serantau;
    N1 - lesi metastatik pada intopulmonary, ipsilateral broncho-pulmonary dan / atau kelenjar getah bening akar paru-paru, termasuk penglibatan mereka dengan penyebaran langsung tumor itu sendiri;
    N2 - lesi metastatik kelenjar getah bening ipsilateral mediastinum dan / atau bifurkasi;
    N3 - lesi nodus limfa mediastinal dan / atau kontralateral, kelenjar getah bening praskala dan / atau supraklavikular pada bahagian yang terjejas atau bertentangan.

    M - metastasis jauh

    MX - metastasis jauh tidak dapat dinilai;
    M0 - tiada metastasis jauh;
    M1 - terdapat metastasis jauh.
    Kategori M dapat dilengkapkan sesuai dengan tatanama berikut:
    PUL - ringan; PER - rongga perut; MAR - sumsum tulang; BRA, otak; OSS - tulang; SKI - kulit; PLE - pleura; LYM - kelenjar getah bening; ADP - buah pinggang; HEP - hati; OTN - lain-lain.

    pTNM - klasifikasi patohistologi pasca pembedahan

    Keperluan untuk menentukan kategori pT, pN, pM adalah serupa dengan syarat untuk menentukan kategori T, N, M.

    GX - tahap pembezaan sel tidak dapat dianggarkan;
    G1 - tahap pembezaan yang tinggi;
    G2 - tahap pembezaan sederhana;
    G3 - tumor yang tidak berbeza;
    G4 - tumor yang tidak dibezakan.

    R-klasifikasi

    RX - kehadiran tumor sisa tidak dapat dinilai;
    R0 - tiada sisa tumor;
    R1 - tumor sisa yang dapat dikesan secara mikroskopik;
    R2 - tumor sisa yang dapat dikesan secara makroskopik.

    Tambahan klasifikasi ini

    Walaupun menyedari kepentingan dan kemudahan Klasifikasi Antarabangsa, beberapa kekurangannya harus diperhatikan. Oleh itu, sebagai contoh, simbol N2 tidak cukup spesifik, kerana ia menentukan keadaan semua kelenjar getah bening mediastinum - tracheobronchial atas dan bawah (bifurcational), paratracheal, mediastinum anterior, dll. Sementara itu, penting untuk mengetahui yang mana dan berapa banyak telinga limfa yang disenaraikan mengandungi metastasis. Seperti yang anda ketahui, prognosis rawatan bergantung kepada ini. Klasifikasi ini tidak menyediakan situasi yang sering timbul dalam praktik apabila terdapat dua atau lebih nodus periferal pada lobus atau paru-paru (bentuk multinodular barah bronkioloalveolar, limfoma), efusi perikardial, penglibatan saraf frenik dan berulang, dll tidak dikelaskan. Dalam hal ini, pada tahun 1987, International Society for Research on Cancer (UICC) dan pada tahun 1988, American Committee (AJCC) mencadangkan penambahan berikut untuk klasifikasi ini (Mountain C.F. et al., 1993).

    I. Berbilang nod dalam satu paru-paru

    T2 - jika terdapat nod kedua dalam satu lobus di T1;
    ТЗ - jika terdapat simpul kedua dalam satu bahagian pada Т2;
    T4 - berbilang (lebih daripada 2) nod dalam satu lobus; jika terdapat nod dalam bahagian yang sama dalam TK;
    M1 - kehadiran nod di lobus lain.

    II. Penglibatan kapal besar

    TK - kerosakan extrapericardial pada arteri dan urat paru-paru;
    T4 - kerosakan pada aorta, cabang utama arteri pulmonari, segmen intraperikardial arteri dan urat pulmonari, vena cava unggul dengan pemampatan esofagus, trakea.

    III. Penglibatan saraf phrenic dan berulang

    TK - percambahan tumor primer atau metastasis pada saraf frenik;
    T4 - pencerobohan tumor primer atau metastasis pada saraf berulang.

    IV. Efusi perikardial

    T4 - sel tumor dalam cecair perikardial. Ketiadaan sel tumor dalam cecair yang diperoleh dari dua atau lebih tusukan, dan sifatnya yang tidak berdarah tidak diambil kira semasa menentukan simbol.

    V. nodul tumor pada atau di luar pleura parietal

    T4 - nodul tumor pada pleura parietal;
    M1 - nodul tumor di dinding dada atau diafragma, tetapi di luar pleura parietal.

    Vi. Kanser bronkioalveolar (BAR)

    Bentuk BAR multi-nod diklasifikasikan seperti di Bahagian I.

    Bagaimana tahap barah ditentukan dan klasifikasi mana yang paling tepat?

    Kanser adalah jenis penyakit yang sangat serius, keparahannya berbeza dari satu jenis ke jenis yang lain..

    Prognosis penyakit ini banyak bergantung pada lokasi dan tahap evolusinya..

    Pelbagai jenis barah memerlukan pembezaan bergantung pada sistem klasifikasi yang tepat.

    Klasifikasi barah

    Klasifikasi bergantung pada lokasi penyakit

    Penyakit barah dapat diklasifikasikan bergantung pada organ atau bahagian tubuh, penyetempatan penyakit (sistem pencernaan, ginjal, hati, payudara) atau bergantung pada sel yang menimbulkan gangguan tersebut.

    Sebagai contoh, leukemia (leukemia) adalah barah darah yang berpunca daripada percambahan sel darah putih yang barah.

    Klasifikasi bergantung kepada sifat penyakit

    Klasifikasi lain merujuk kepada ciri-ciri anatomi kanser: setempat atau meresap dengan atau tanpa pencerobohan kelenjar getah bening.

    Pengelasan bergantung kepada jenis sel yang terjejas

    Kanser juga boleh diklasifikasikan mengikut "penampilan" sel yang membentuk penyakit ini..

    Sel-sel ini mungkin tampak normal, seperti sel-sel lain dalam tisu tertentu di mana barah dilokalisasikan, walaupun mereka membentuk formasi yang huru-hara kerana pembiakan yang cepat. Dalam kes ini, kita bercakap mengenai kanser yang berbeza..

    Kanser yang tidak dibezakan merujuk kepada sel yang tidak normal yang sangat serupa dengan sel embrio primitif.

    Kanser ini berkembang dengan cepat dan sangat teruk..

    Sekiranya jenis sel agak serupa dengan sel tisu, maka kita bercakap mengenai kanser yang dibezakan secara sederhana..

    Klasifikasi penyakit onkologi bergantung pada tahap gangguan

    Unsur-unsur yang mencirikan tumor (penyetempatan, ukuran, kehadiran pencerobohan kelenjar getah bening, kehadiran metastasis) ditetapkan dikodifikasi.

    Kod sejagat ini memudahkan diagnosis dan rawatan yang diperlukan.

    Kodifikasi kanser tertua merujuk kepada peringkat barah:

    • 0 - merujuk kepada penyembuhan lengkap dalam 100% kes;
    • IV - merujuk kepada kematian pesakit dalam hampir 100% kes.

    Klasifikasi ini berdasarkan data dari pemeriksaan klinikal dan radiologi..

    Klasifikasi tumor bergantung pada tahap dijelaskan sebagai berikut:

    • Tahap 0 - barah tempatan (tempatan);
    • Tahap I - tumor kecil tanpa pencerobohan kelenjar getah bening;
    • Tahap II - tumor dengan saiz yang lebih ketara dengan pencerobohan minimum pada kelenjar getah bening;
    • Tahap III - tumor yang ketara yang melangkaui organ yang terjejas, dengan pencerobohan kelenjar getah bening yang ketara;
    • Tahap IV - tumor meresap dengan metastasis.

    Klasifikasi TNM (TNM) kanser

    Jenis pengekodan lain merujuk kepada 3 elemen:

    • pengembangan tumor primitif (dilambangkan dengan huruf Latin T);
    • keadaan kelenjar getah bening (ditunjukkan oleh huruf Latin N);
    • kehadiran atau ketiadaan metastasis jarak jauh (dilambangkan dengan huruf Latin M).

    Setiap elemen T, N, M diikuti oleh angka, mulai dari 0 dalam urutan menaik, yang menunjukkan keparahan barah.

    Klasifikasi TNM (TNM) untuk keadaan barah terdiri daripada sebutan berikut:

    • T (T) - tumor primitif
      • Tis - tempatan (tempatan);
      • T1 - saiz kecil;
      • T2 - saiz tumor lebih besar berbanding dengan T1;
      • T3 - saiz tumor lebih besar berbanding dengan T2;
      • T4 - Pencerobohan tisu bersebelahan.
    • N (N) - kerosakan pada kelenjar getah bening (kelenjar getah bening)
      • N0 - kelenjar getah bening tidak terjejas;
      • N1 - peningkatan bilangan nodus limfa yang terjejas atau kerosakan pada kelenjar getah bening pada jarak jauh;
      • N2 - peningkatan bilangan kelenjar getah bening yang terjejas lebih besar berbanding dengan N1 dan kerosakan pada kelenjar getah bening berada pada jarak yang lebih besar berbanding dengan N1;
      • N3 - peningkatan bilangan kelenjar getah bening yang terjejas lebih besar berbanding dengan N2 dan penglibatan kelenjar getah bening pada jarak yang lebih besar berbanding N2.
    • M (M) - metastasis jauh (metastasis)
      • M0 - tiada metastasis jauh;
      • M1 - kehadiran metastasis jauh.

    Pengekodan TNM (TNM) berasal dari bahasa Inggeris Tumor - Nodus limfa - Metastasis.

    Kejadian barah di pelbagai kawasan di dunia

    Kanser sebagai penyakit telah diketahui sejak zaman kuno. Di negara maju, ia adalah penyebab kematian kedua yang kedua selepas penyakit kardiovaskular..

    Di Eropah dan Amerika Utara, terdapat barah paru-paru yang dominan (yang berkaitan dengan 90% kes dengan merokok), barah usus atau rektum (yang berkaitan terutamanya dengan pemakanan) dan barah payudara (penyebabnya masih belum diketahui).

    Di Afrika, terdapat peningkatan kejadian barah hati di daerah di mana hepatitis B. Penyebaran barah lain di negara-negara miskin dan subur tinggi di seluruh dunia adalah barah serviks. Kejadian barah jenis ini disebabkan oleh keadaan kebersihan yang buruk, yang menyebabkan peningkatan tahap penyakit kelamin (virus papilloma atau virus herpes). Gangguan kelamin ini meningkatkan kemungkinan barah jenis ini..

    Prognosis dan keparahan penyakit barah

    Kanser adalah gangguan yang teruk kerana ciri-cirinya, tetapi tahap keparahannya berbeza dari satu kanser ke yang lain.

    Banyak barah adalah jinak. Oleh itu, beberapa tumor pada kulit atau sistem pencernaan, jika dirawat, dianggap benar-benar dihilangkan..

    Sekiranya kita mengambil kira statistik lengkap kejadian barah, maka kita dapat menganggap bahawa 50% dari semua pesakit telah sembuh sepenuhnya..

    Keterukan barah sering bergantung pada lokasinya.

    Contohnya, barah paru-paru dan barah otak adalah gangguan yang teruk.

    Prognosis kanser kulit boleh berdasarkan klasifikasi TNM (TNM). Pemeriksaan mikroskopik dapat mendedahkan jika itu adalah barah berbahaya dengan risiko metastasis atau tumor yang hanya dapat berkembang secara tempatan.

    Keparahan barah pencernaan sering bergantung pada tahap evolusinya..

    Sekiranya ia dikesan terlambat, maka kemungkinan penyembuhan berjaya adalah minimum..

    Situasi yang sama diperhatikan dalam kes barah serviks, di mana jika anda menggunakan kaedah pengesanan tepat pada masanya, anda dapat mengenal pasti penyakit pada peringkat awal, yang meningkatkan peluang pemulihan.

    Pengaruh umur dan jantina

    Orang tidak setara dalam menghadapi risiko barah. Umur adalah faktor risiko utama. Walaupun barah dapat diperhatikan pada usia apa pun, kejadian tumor meningkat seiring bertambahnya usia..

    1% daripada semua barah berlaku sebelum usia 15 tahun, sementara 55% dari barah berlaku pada orang yang berusia lebih dari 65 tahun.

    Jantina juga memainkan peranan penting dari segi kejadian bergantung pada organ yang terjejas..
    Kanser sebagai penyakit lebih kerap berlaku pada lelaki berbanding wanita.

    57% kes barah dilihat pada lelaki, dan 60% kematian diperhatikan pada lelaki.

    Klasifikasi klinikal domestik mengikut peringkat

    Tahap I - barah badan rahim terhad kepada endometrium.

    a) barah dengan penyusupan myometrial;

    b) barah badan rahim dengan penyusupan parametrium pada satu atau kedua-dua belah pihak, yang belum sampai ke dinding pelvis kecil;

    c) barah badan rahim dengan peralihan ke serviks.

    a) barah badan rahim dengan penyusupan parametrium pada satu atau kedua-dua belah pihak, yang telah melalui dinding pelvis kecil;

    b) barah badan rahim dengan metastasis pada kelenjar getah bening serantau, pelengkap, di dalam faraj;

    c) barah badan rahim dengan pencerobohan peritoneum, tetapi tanpa penglibatan organ berdekatan.

    a) barah badan rahim dengan percambahan peritoneum dan dengan peralihan ke pundi kencing, rektum atau bahagian lain yang dipateri dari usus

    b) barah badan rahim dengan metastasis jauh.

    Pengelasan TNM antarabangsa

    T - tumor primer:

    Tis - karsinoma in situ; hiperplasia endometrium atipikal;

    T1 - barah terhad kepada badan rahim;

    T2 - tumor merebak ke serviks;

    TK - tumor meluas di luar rahim, termasuk merebak ke pelengkap dan faraj, tetapi terhad pada pelvis kecil;

    T4 - tumor yang menyerang membran mukus pundi kencing atau rektum, atau merebak di luar pelvis.

    N - kelenjar getah bening serantau:

    NX - keadaan kelenjar getah bening serantau tidak dapat dinilai;

    N0 - tidak ada perubahan pada kelenjar getah bening serantau ketika menggunakan semua kaedah diagnostik;

    N1 - kelenjar getah bening serantau, berdasarkan hasil kajian diagnostik, dianggap sebagai metastatik;

    N2 - metastasis pada kelenjar getah bening berhampiran dinding pelvis dapat dilihat.

    M - metastasis jauh:

    MO - tiada data mengenai metastasis jauh;

    Ml - metastasis limfogenous dan (atau) organ yang jauh.

    Dalam setiap kes klinikal, TNM dikelompokkan.

    Didapati bahawa jika histerografi dan limfografi digunakan untuk mengenal pasti sejauh mana proses sebelum operasi, maka kebetulan simbol TNM sebelum dan selepas operasi adalah 78.9%.

    Mengumpulkan mengikut peringkat

    0 tahap Tis N0M0

    Peringkat I T1N0M0; T1NXM0

    Peringkat II T2N0M0; T2NXM0

    Tahap III T3N0M0; T3NXM0; T3N1M0; T3N2M0; T1 - 2N1 - 2M0

    Tahap IV T4 dan (atau) M untuk sebarang nilai simbol TN

    Gambaran klinikal dan diagnostik Urutan gangguan patogenetik dalam sistem pembiakan, sebelum pembentukan proses ganas, menentukan ciri-ciri perjalanan klinikal kanser endometrium. Ciri ciri pesakit dalam kumpulan ini adalah menarche awal, kitaran haid anovulatory, menopaus yang berpanjangan dan kemudian (selepas 50 tahun) bermulanya menopaus. Mereka mempunyai fungsi generatif yang sangat berkurang: kemandulan diperhatikan pada 19.1% pesakit, ketiadaan kelahiran - dalam 30%. Akibat hiperestrogenisme, bukan sahaja endometrium, tetapi juga myometrium mengalami pengaruh proliferatif terhadap puluhan kitaran. Seperti yang ditunjukkan oleh pengalaman beberapa klinik, 33-57% pesakit dengan adenokarsinoma rahim mempunyai fibroid bersamaan.

    Pada kebanyakan pesakit dengan kanser endometrium, terdapat gejala kompleks gangguan endokrin-metabolik tertentu. Oleh itu, pada 21-72% wanita mengalami kegemukan dengan dominasi simpanan lemak di bahagian atas badan, yang merupakan ciri jenis hipofisis.

    Kencing manis dan hipertensi yang dinyatakan secara klinikal diperhatikan pada 8.3 dan 37.5% pesakit. Triad tanda diperhatikan pada 6.7% pesakit. Perhatian khusus diberikan kepada disfungsi hati yang kerap (dalam 59.8%). Kira-kira 1/4 pesakit dengan kanser endometrium (23.3%) mempunyai sejarah yang dibebankan secara genetik.

    Obesiti, diabetes mellitus dan hipertensi (triad) dapat dianggap sebagai kompleks gejala tunggal, yang secara patogenetik dikaitkan dengan proses tumor di endometrium. Penyakit-penyakit ini berkembang jauh sebelum bermulanya proses ganas dan merupakan ciri khas pesakit dengan keadaan endometrium prakanker. Pesakit dengan kanser endometrium, di mana mekanisme perkembangan penyakit ini dikaitkan dengan gangguan homeostasis hormon gonadotropik dan steroid, tergolong dalam jenis patogenetik pertama. Pada mereka, tumor timbul dengan latar belakang proses hiperplastik di endometrium, lebih kerap mempunyai tahap pembezaan yang tinggi dan kurang keganasan. Kursus klinikal penyakit ini lebih baik.

    Perlu diingat bahawa pesakit dengan kanser endometrium tidak membentuk satu kumpulan dari segi ciri patogenetiknya, dan 30-40% wanita dengan barah badan rahim tidak mengalami gangguan metabolik endokrin dan gangguan ovulasi pada anamnesis. Ini adalah varian patogenetik kedua yang disebut. Pada pesakit kumpulan ini, tumor berkembang dengan latar belakang endometrium atropik, lebih kerap bentuk pepejal dan pepejal kelenjar dikesan. Kursus klinikal penyakit ini kurang digemari.

    Salah satu gejala barah endometrium yang paling biasa adalah bercak (71-92%). Sekiranya bintik-bintik pada wanita dalam tempoh pascamenopause dengan tahap kebarangkalian yang tinggi dapat dianggap sebagai gejala barah, maka pada masa pembiakan dan klimakserik pada 41,7% wanita, mereka juga boleh terjadi dengan penyakit ginekologi yang lain. Patognomonik yang paling banyak untuk proses malignan dalam tempoh ini adalah bercak antara haid.

    Pada masa ini, kaedah penyelidikan morfologi, sinar-X, endoskopi, radionuklida dan ultrasound digunakan dalam diagnosis barah rahim, yang memungkinkan tidak hanya mengesahkan diagnosis secara morfologi, tetapi juga mendapatkan maklumat mengenai penyetempatan tumor, ukurannya, keadaan saluran serviks, kedalaman pencerobohan ke dalam miometrium..

    Apabila barah endometrium dikesan, perlu mengenal pasti fokus utama dan menentukan kelaziman proses tersebut. Penentuan tepat pada masanya penyetempatan tumor ganas dan mendapatkan maklumat yang boleh dipercayai mengenai ciri dan kelaziman biologinya sangat menentukan strategi dan taktik kesan terapeutik dan prognosis individu..

    Kaedah diagnosis utama kanser endometrium meliputi pemeriksaan sitologi aspirasi dari rongga rahim, kuret diagnostik rongga rahim, histeroskopi, ultrasound. Semua kaedah ini digunakan pada tahap diagnosis yang berbeza..

    Diagnosis sitologi kanser endometrium kerana kesederhanaan, aksesibilitas, keselamatan, dan kemampuan untuk mengulangi kajian telah digunakan secara meluas dalam keadaan pesakit luar. Keberkesanan kaedah sitologi untuk bentuk barah endometrium biasa mencapai lebih daripada 90%. Pada bentuk awal penyakit, nilai maklumat kaedah tidak melebihi 36.1%. Kajian berulang meningkatkan kadar pengesanan barah hingga 54.6%. Sehubungan dengan itu, penilaian total data klinikal, anamnestic dan sitologi diperlukan dalam pembentukan diagnosis probabilistik atau bahkan penggunaan kaedah diagnostik lain pada tahap ini..

    Kaedah diagnosis primer kanser endometrium meliputi pemeriksaan histologi keretakan yang diperoleh semasa kuret diagnostik rongga rahim. Kaedah ini digunakan di persekitaran hospital, dan penentuan akhir dari proses tersebut bergantung pada hasil kajian morfologi. Diagnosis morfologi kanser endometrium sukar, terutama ketika mengenali bentuk awal kanser, ketika parameter kualitatif dan kuantitatif patologi kadang-kadang sukar dibezakan dari varian normal. Selaput lendir rahim menempati tempat yang istimewa kerana keanehan percambahan dalam keadaan fisiologi, yang dicirikan oleh pelbagai transformasi sel yang luar biasa baik semasa kitaran haid dan pada masa yang berbeza dalam kehidupan seorang wanita. Ciri-ciri ini menyulitkan penilaian perubahan endometrium, dan apabila keadaan patologi berlaku, perlu mempertimbangkan tidak hanya tanda-tanda morfologi formal, tetapi juga data klinikal dan anamnestic. Kajian menunjukkan bahawa kandungan maklumat kedua-dua kaedah sitologi dan histologi bergantung pada sejumlah parameter tumor (kawasan lesi, bentuk pertumbuhan, penyetempatan fokus tumor di rongga rahim, kedalaman penyusupan myometrium) dan jangka masa kehidupan seorang wanita..

    Tempat khusus dalam diagnosis kanser endometrium ditempati oleh histeroskopi dengan biopsi yang disasarkan, yang masih digunakan terutamanya di hospital. Pada masa yang sama, kecekapan tinggi untuk mengesan penyakit walaupun pada peringkat awalnya (kandungan maklumat kaedah dalam bentuk awal kanser endometrium mencapai 94,4%) menentukan prospek penggunaan kaedah tersebut pada tahap awal diagnosis..

    Dalam beberapa tahun kebelakangan ini, histerografi memperoleh kepentingan khusus dalam diagnosis, terutama disebabkan oleh fakta bahawa ia dapat digunakan untuk menentukan tahap penyusupan myometrial. Keberkesanan kaedah ini terkenal dari segi penubuhan fokus tumor di rongga rahim, yang mencapai hampir 90% pada kanser endometrium maju, dan tidak melebihi 46% pada proses tumor awal. Meningkatkan kandungan maklumat histerografi dalam diagnosis bentuk awal kanser, kemampuan untuk menentukan pertumbuhan infiltratif menjadi mungkin sehubungan dengan pengembangan dan pelaksanaan teknik kontras ganda rongga rahim. Dalam kes ini, semiotik sinar-X yang dirumuskan dari kanser awal sangat penting: ukuran kecil fokus tumor primer, normal atau hampir dengan jumlah normal rongga rahim, pemeliharaan konfigurasi rongga rahim. Juga diperhatikan bahawa ketiadaan gambaran sinar-X mengenai barah dengan adanya pengesahan morfologi penyakit ini harus ditafsirkan sebagai sindrom bentuk awal kanser endometrium.

    Pemilihan kaedah rawatan yang rasional dan prognosis penyakit ini banyak ditentukan oleh keadaan saluran limfa. Keupayaan kaedah palpasi untuk mengesan metastasis barah rahim sangat terhad, dan kekerapan kesalahan dalam menentukan tahap penyakit mencapai 20-30%.

    Limfografi adalah kaedah pencitraan langsung saluran nodus limfa dan intravital dan dengan itu mempunyai nilai diagnostik yang besar dalam menentukan sejauh mana penyebaran tumor. Kadar kebetulan penemuan limfografi dan histologi mencapai 72-84%.

    Dalam beberapa tahun kebelakangan ini, peranan kaedah ultrasound meningkat dengan ketara, yang memungkinkan untuk menetapkan parameter fokus tumor primer dan memperoleh data mengenai keadaan pelengkap rahim, hubungan organ pelvis dengan struktur anatomi lain, dan untuk merancang terapi radiasi. Perhatian khusus harus diberikan kepada fakta bahawa menggunakan kaedah ini adalah mungkin untuk mendapatkan maklumat mengenai kedalaman penyusupan tumor myometrium - salah satu kriteria prognosis utama. Penyertaan dalam senjata kaedah diagnostik yang digunakan dalam barah endometrium, tomografi komputasi dan resonans magnetik nuklear telah memperluas batas-batas memperjelas diagnostik. Kemungkinan pra operasi operasi kriteria diagnostik utama untuk proses ganas pada kanser endometrium menggunakan kaedah ini menjadi mungkin pada 77-86% pesakit.

    Halaman ini terakhir diubah suai pada 2016-08-15; Pelanggaran hak cipta halaman

    Kanser tahap 1

    Sebagai peraturan, barah tahap 1 didiagnosis pada kes apabila tumor ganas terletak di dalam organ di mana ia berasal, tidak tumbuh menjadi struktur tetangga, tidak merebak ke kelenjar getah bening serantau dan tidak memberikan metastasis jauh. Pada tahap ini, kemungkinan mencapai pengampunan adalah tinggi, tetapi barah sukar didiagnosis kerana biasanya tidak menunjukkan gejala. Pemeriksaan dan pemeriksaan saringan secara berkala membantu mengesan barah lebih awal.

    Walaupun barah didiagnosis lebih awal, rawatan tidak dapat ditangguhkan. Beberapa tumor berkembang pesat, mereka boleh tumbuh menjadi tisu tetangga, merebak ke kelenjar getah bening, dan metastasis. Selepas itu, prognosis bertambah buruk. Perjuangan melawan penyakit harus dimulakan sebaik sahaja ia dikenal pasti. Di klinik Perubatan 24/7, anda dapat dengan cepat menerima semua jenis rawatan yang diperlukan. Doktor kami bekerja mengikut versi terkini protokol antarabangsa.

    Rawatan barah paru-paru tahap 1

    Selalunya, barah paru-paru bukan sel kecil (NSCLC) berlaku, merangkumi lebih daripada 80% kes. Pada peringkat awal, tumor ganas terletak di dalam paru-paru, boleh tumbuh menjadi bronkus utama atau membran tisu penghubung yang meliputi paru-paru - pleura, tetapi tidak merebak ke kelenjar getah bening, tidak ada metastasis jauh.

    Bagi kebanyakan pesakit dalam kes seperti itu, hanya rawatan pembedahan yang ditunjukkan:

    • Operasi yang optimum adalah lobektomi - penyingkiran lobus paru-paru yang terkena tumor malignan.
    • Sekiranya tumor kecil atau pesakit tidak disyorkan untuk menjalani lobektomi dalam keadaan kesihatan yang buruk, campur tangan yang lebih kecil dapat dilakukan - segmenektomi atau reseksi baji.
    • Juga, beberapa kelenjar getah bening di dekat paru-paru biasanya dikeluarkan..

    Sekiranya doktor berpendapat bahawa terdapat risiko berulangnya tinggi, kemoterapi adjuvan diresepkan selepas pembedahan.

    Tisu yang dikeluarkan mesti dihantar untuk pemeriksaan histologi. Penting untuk memeriksa margin reseksi - untuk memastikan bahawa tidak ada sel barah di sepanjang pinggir sayatan, yang bermaksud bahawa tumor telah dikeluarkan sepenuhnya. Sekiranya margin reseksi positif, operasi kedua atau terapi radiasi dilakukan.

    Sekiranya pesakit mempunyai kontraindikasi untuk pembedahan, alternatifnya adalah terapi radiasi, atau pembedahan stereotaktik, atau, untuk tumor kecil, ablasi frekuensi radio.

    Tinggalkan nombor telefon anda

    Rawatan tahap 1 barah usus besar

    Pada peringkat 1 barah usus besar, tumor ganas dapat merebak ke membran otot dinding organ, tetapi tidak tumbuh melaluinya, tidak merebak ke organ tetangga, kelenjar getah bening serantau, dan tidak memberikan metastasis jauh.

    Kanser kolon kadang-kadang didiagnosis setelah polip dikeluarkan semasa kolonoskopi (pemeriksaan endoskopi usus) dan sel-sel barah dijumpai di dalamnya semasa pemeriksaan histologi. Sekiranya tumor malignan dikeluarkan sepenuhnya (margin reseksi negatif), tidak diperlukan rawatan lebih lanjut. Sekiranya margin reseksi positif atau tidak dapat dinilai (misalnya, polip dikeluarkan dalam beberapa serpihan), atau sel-sel tumor mempunyai tahap keganasan yang tinggi, pembedahan dilakukan semula.

    Apabila barah bukan sebahagian daripada polip, prosedur standard adalah membuang bahagian usus besar yang terkena tumor, menyerang kawasan yang sihat di atas dan di bawah. Beberapa kelenjar getah bening yang berdekatan juga dikeluarkan. Tiada rawatan lain yang biasanya diperlukan.

    Tinggalkan nombor telefon anda

    Rawatan barah tahap 1 badan dan serviks

    Pada peringkat 1, barah serviks tidak merebak di luar organ, barah badan rahim (barah endometrium) merebak ke lapisan otot, tetapi tidak tumbuh melalui seluruh dinding organ dan tidak merebak ke organ tetangga.

    Rawatan untuk barah gred 1 di badan atau serviks mungkin bergantung pada sama ada wanita itu merancang untuk hamil dalam masa terdekat..

    Sekiranya seorang wanita tidak merancang kehamilan

    Sekiranya terdapat kanser serviks, mereka sering menggunakan histerektomi total (kepupusan rahim) - pembuangan rahim bersama dengan serviks, dan pelengkap juga dikeluarkan. Sekiranya tumor telah tumbuh ke saluran darah atau limfa, histerektomi radikal dilakukan: sebagai tambahan kepada badan dan serviks, sepertiga bahagian atas faraj, tiub fallopio dan ovari, tisu sekitarnya dan kelenjar getah bening, dikeluarkan. Pembuangan nodus limfa para-aorta kadang-kadang diperlukan.

    Sekiranya, berdasarkan hasil pemeriksaan histologi, kelebihan reseksi positif diperoleh atau fokus tumor dijumpai di kelenjar getah bening, kemoterapi pelengkap, terapi radiasi.

    Pada barah endometrium, rahim dikeluarkan bersama dengan serviks dan apendiks. Pada wanita muda, ovari dapat dipelihara untuk mencegah menopaus buatan. Sekiranya terdapat risiko tinggi untuk berulang selepas pembedahan, radioterapi pelvis atau brachytherapy dilakukan dengan sumber radiasi yang diletakkan di dalam vagina. Sekiranya seorang wanita tidak dapat menjalani pembedahan kerana kesihatannya yang buruk, rawatan utamanya adalah terapi radiasi atau brachytherapy..

    Sekiranya seorang wanita merancang kehamilan

    Untuk kanser endometrium, klinik Barat mengamalkan terapi progestin - analog sintetik. Dalam beberapa kes, ini membantu mengecilkan bengkak atau hilang sepenuhnya. Pembedahan dilakukan selepas kehamilan dan melahirkan anak.

    Pada barah serviks, dalam beberapa kes, konisasi dapat dilakukan - pemotongan serpihan serviks yang terkena tumor. Tisu yang dikeluarkan dihantar untuk pemeriksaan histologi. Sekiranya margin reseksi negatif diperoleh, tidak diperlukan rawatan lebih lanjut. Dengan margin reseksi positif, konisasi berulang atau trachelectomy ditunjukkan - penyingkiran serviks dan bahagian atas faraj.

    Rawatan barah perut tahap 1

    Pada peringkat 1 barah gastrik, tumor ganas tumbuh tidak lebih dalam daripada lapisan otot dinding organ dan boleh merebak ke 1-2 kelenjar getah bening serantau.

    Biasanya, untuk kanser perut tahap 1, satu daripada dua pilihan pembedahan dilakukan:

    • Gastrectomy - perut dikeluarkan sepenuhnya.
    • Reseksi subtotal - membuang sebahagian besar perut.

    Kelenjar getah bening serantau juga dikeluarkan dan dihantar untuk pemeriksaan histologi sel barah. Dalam beberapa kes, kemoterapi atau kemoradioterapi (kemoterapi + radiasi) diberikan sebelum pembedahan untuk mengurangkan ukuran tumor dan menjadikannya lebih mudah dikeluarkan.

    Sekiranya, berdasarkan hasil pemeriksaan histologi, sel-sel tumor tidak dijumpai di kelenjar getah bening serantau, rawatan tambahan mungkin tidak diperlukan. Tetapi sering dilakukan kemoterapi adjuvan (pasca operasi) atau terapi kemoradiasi.

    Sekiranya pembedahan dikontraindikasikan, kemoterapi, terapi radiasi, atau kemoradioterapi biasanya diberikan.

    daftar untuk berunding sekarang

    Rawatan barah prostat tahap 1

    Kanser prostat tahap 1 biasanya tumbuh dengan perlahan, sel-sel tumor di bawah mikroskop secara luar menyerupai yang normal (pembezaan tinggi, keganasan rendah). Tumornya kecil, tahap penanda tumor antigen spesifik prostat (PSA) dalam darah rendah. Kebanyakan lelaki yang sakit tidak mengalami gejala.

    Sebilangan pesakit tidak memerlukan rawatan. Cukup dengan kerap berjumpa doktor dan menjalani pemeriksaan. Sekiranya rawatan ditunjukkan, biasanya dimulakan dengan pembedahan membuang prostat - prostatektomi radikal - atau terapi radiasi. Penyinaran dari sumber luaran dan brachytherapy digunakan - apabila zarah kecil seukuran sebiji beras, yang merupakan sumber radiasi, disuntikkan terus ke kelenjar prostat. Kadang kala terapi radiasi ditambah dengan terapi hormon jangka pendek.

    Tinggalkan nombor telefon anda

    Rawatan barah payudara tahap 1

    Kanser payudara tahap 1 didiagnosis apabila terdapat tumor ganas pada payudara yang berdiameter tidak lebih dari 2 cm. Fokus pada 1-3 kelenjar getah bening berukuran 0.2-2 cm.

    Jenis rawatan utama dalam kes ini adalah pembedahan membuang tumor. Bergantung pada ukuran neoplasma, tahap keagresifan dan beberapa faktor lain, salah satu daripada dua jenis intervensi pembedahan mungkin lebih disukai:

    • Pembedahan pemeliharaan organ, di mana hanya bahagian payudara yang terkena barah yang dikeluarkan. Terapi radiasi diberikan selepas pembedahan untuk mengurangkan risiko berulang.
    • Mastektomi - penyingkiran seluruh payudara. Selepas operasi sedemikian, terapi radiasi biasanya tidak diperlukan..

    Campur tangan pembedahan boleh dilengkapi dengan jenis rawatan lain, bergantung pada keadaan tertentu:

    • Sekiranya barah positif hormon (ER- atau), terapi hormon dengan perencat tamoxifen atau aromatase diberikan selama 5 tahun. Ini sangat berguna untuk wanita yang mempunyai tumor lebih besar daripada 5 mm.
    • Sekiranya tumor lebih besar dari 1 cm atau, atau, atau berkembang pesat, kemoterapi adjuvan (pasca operasi) disyorkan.
    • Sebilangan wanita dengan tumor selepas pembedahan menerima rawatan tambahan dengan trastuzumab ubat yang disasarkan selama 1 tahun. Dalam beberapa kes, terapi neoadjuvant pra operasi dengan trastuzumab ditetapkan.

    Semasa operasi, pakar bedah mesti memutuskan apa yang harus dilakukan dengan kelenjar getah bening axillary, kerana selalu ada kemungkinan sel-sel barah di dalamnya merebak, dan ini boleh menyebabkan kambuh. Selalunya, doktor membuang kelenjar getah bening ini pada masa yang sama dengan tumor di payudara..

    Selepas mastektomi separa atau lengkap, pembedahan rekonstruktif dapat dilakukan untuk mengembalikan payudara ke penampilan semula. Tetapi, jika terapi radiasi dirancang setelah operasi, intervensi rekonstruktif harus ditangguhkan.

    Prognosis rawatan barah tahap 1

    Biasanya, prognosis untuk pesakit barah secara kasar ditentukan oleh kadar kelangsungan hidup lima tahun. Ini menunjukkan jumlah pesakit yang bertahan selama 5 tahun setelah mereka didiagnosis menghidap penyakit ini dan bergantung kepada pelbagai faktor, terutamanya tahap dan jenis tumor ganas..

    Tahap perkembangan barah

    Istilah "penyakit onkologi" bermaksud lebih daripada seratus patologi yang berbeza. Kesemuanya disatukan oleh beberapa ciri umum: mutasi genetik berlaku pada sel-sel tertentu, akibatnya sel-sel ini menjadi "salah", berhenti bertindak balas dengan tepat terhadap isyarat luaran dan mula membiak dengan tidak terkawal. Tumor malignan berlaku di dalam badan. Secara beransur-ansur ia tumbuh, menyerang tisu-tisu di sekitarnya, organ-organ tetangga. Sebilangan sel ganas melepaskan diri dari tumor ibu, berpindah ke organ lain dan membentuk fokus sekunder - metastasis.

    Tanpa rawatan, barah berkembang dan merebak lebih banyak di dalam badan. Menjadi lebih sukar untuk mengubatinya, prognosis bertambah buruk. Sekiranya pada peringkat awal tumor dapat dengan mudah dikeluarkan, maka dengan munculnya metastasis, pengampunan menjadi hampir mustahil. Untuk memahami seberapa maju penyakit ini pada pesakit tertentu, sistem khas tahap kanser telah dikembangkan (kadang-kadang istilah "derajat barah" salah digunakan).

    Untuk semua tumor ganas, prinsip pementasan universal berlaku, tetapi untuk setiap jenis barah mereka mempunyai nuansa tertentu. Penentuan tahap tumor yang betul adalah salah satu tugas utama yang dihadapi oleh ahli onkologi pada peringkat pemeriksaan pesakit..

    Mengapa anda perlu menentukan tahap barah?

    Menentukan tahap tumor ganas membantu menyelesaikan masalah penting:

    • Rancang rawatan anda dengan betul.
    • Tentukan prognosis untuk pesakit. Purata kadar kelangsungan hidup lima tahun diketahui untuk setiap peringkat setiap jenis barah. Doktor secara kasar dapat meramalkan terlebih dahulu apa hasil yang diharapkan, seberapa tinggi kemungkinan pengampunan dan kambuh di masa depan.
    • Pantau perjalanan penyakit dan keberkesanan rawatan.
    • Pastikan kesinambungan dalam rawatan perubatan. Oleh kerana terdapat klasifikasi tahap penyakit onkologi yang bersatu, ahli onkologi dari klinik yang berlainan "menggunakan bahasa yang sama." Contohnya, apabila doktor mengatakan bahawa pesakit menghidap barah paru-paru T4N1M1, rakan dari mana-mana klinik di dunia akan dengan mudah memahami perkara ini.

    Tahap tumor malignan TNM

    TNM adalah sistem klasifikasi utama untuk peringkat barah, ia dikembangkan pada pertengahan abad yang lalu. Edisi ketujuh Klasifikasi TNM yang terakhir diadopsi pada tahun 2009. Itu akan tetap tidak berubah hingga teknologi baru untuk mendiagnosis dan mengobati barah terkumpul, dan ia harus disemak semula..

    Klasifikasi TNM mengambil kira tiga ciri utama tumor ganas, yang sesuai dengan huruf singkatan:

    • T - tumor - ciri tumor primer.
    • N - nodus - penyebaran sel tumor ke kelenjar getah bening serantau.
    • M - metastasis - kehadiran metastasis jauh.

    Bergantung pada ciri-ciri tumor ganas tertentu, ketika menentukan tahapnya, nombor atau sebutan khas diberikan untuk setiap huruf:

    Ciri-ciri tumor primer (T)

    • TX - tidak dapat menilai tumor primer.
    • T0 - tiada tumor primer dijumpai.
    • Tis - "barah in situ" (in situ). Dalam kes ini, pengumpulan sel-sel barah muncul, tetapi mereka tidak tumbuh menjadi tisu bersebelahan. Kita boleh mengatakan bahawa ini adalah peringkat awal kanser..
    • T1-4 - dengan peningkatan jumlah, ukuran tumor primer dan tahap pencerobohan ke tisu sekitarnya meningkat.
    Menyebarkan ke kelenjar getah bening serantau (N)
    • NX - Tidak Dapat Menilai Nodus Limfa Wilayah.
    • N0 - sel barah di kelenjar getah bening serantau tidak ada.
    • N1-3 - dengan peningkatan jumlahnya, tahap penyebaran proses tumor ke kelenjar getah bening meningkat.
    Metastasis jarak jauh (M)
    • M0 - tiada metastasis jauh.
    • M0 - tiada metastasis jauh.
    • M1 - metastasis jauh dikesan.

    Sekiranya anda perlu menjelaskan tahapnya, tambahan surat akan ditambahkan ke nombor tersebut. Sebagai contoh, M1a pada sel paru-paru sel kecil tidak bermaksud sel tumor telah merebak ke paru-paru kedua, atau terdapat dalam efusi pleura (cecair di sekitar paru-paru) atau efusi perikardial (cecair di sekitar jantung).

    Kadang-kadang singkatan TNM didahului dengan surat yang menunjukkan bagaimana diagnosis dibuat:

    • p - tahap barah didiagnosis oleh ahli patologi setelah tumor dikeluarkan dan dinilai di bawah mikroskop;
    • c - diagnosis klinikal dibuat sebelum biopsi berdasarkan data pemeriksaan.

    Dalam beberapa kes, biopsi sentinel dilakukan - penilaian kelenjar getah bening sentinel. Istilah ini menunjukkan kelenjar getah bening, yang pertama dalam perjalanan aliran keluar limfa dari tumor malignan. Semasa pembedahan, radiofarmaseutikal atau pewarna pendarfluor disuntik ke dalam tumor. Bahan ini diserap ke dalam saluran limfa dan menyebar dengan aliran limfa, "mengotorkan" kelenjar getah bening sentinel. Ia dikeluarkan dan diperiksa sel barah. Ini membantu menentukan apakah tumor telah merebak ke kelenjar getah bening serantau, sama ada mereka perlu dikeluarkan dan memberi rawatan tambahan kepada pesakit..

    Semasa menilai hasil biopsi Sentinel, doktor menggunakan sebutan berikut:

    • pNX (sn) - kelenjar getah bening sentinel tidak dapat dinilai;
    • pN0 (sn) - tidak terdapat metastasis di kelenjar getah bening sentinel;
    • pN1 (sn) - metastasis ditemui di kelenjar getah bening sentinel.

    Sistem lain untuk menentukan peringkat proses tumor

    Ahli onkologi sering menggunakan klasifikasi yang dipermudah mengikut tahap tumor malignan. Ia berdasarkan sistem TNM, tetapi hanya lima tahap yang dibezakan di dalamnya, yang ditunjukkan dengan angka Rom:

    • Kanser tahap 0 bermaksud barah di tempatnya. Tumor malignan ini bersaiz kecil, terletak di tempat asalnya, dan tidak tumbuh menjadi tisu bersebelahan. Pertumbuhan ini biasanya mudah dikeluarkan. Hampir 100% pesakit berjaya mencapai pengampunan.
    • Tahap I adalah tumor kecil yang terletak di dalam satu organ. Neoplasma seperti itu disebut barah peringkat awal. Ia agak mudah dirawat, dengan kadar kelangsungan hidup lima tahun mendekati 100%.
    • Tahap II didiagnosis dalam kes di mana tumornya besar berbanding tahap I, ia tumbuh lebih dalam sehingga ketebalan organ, tetapi tidak menyebar melebihi hadnya. Pada beberapa tahap II barah, sel-sel tumor merebak ke kelenjar getah bening.
    • Tahap III - barah yang merebak di luar organ di mana asalnya berasal. Tumor merebak ke organ tetangga atau ke kelenjar getah bening serantau.
    • Tahap IV - barah dengan metastasis jauh. Ramalan dalam kes ini adalah yang paling tidak baik. Sebagai peraturan, pengampunan tidak mungkin dilakukan. Kadang-kadang tahap IV disebut "barah tahap 5", yang agak logik jika kita menganggap sifar sebagai tahap pertama..

    Kadang-kadang, untuk memperjelas bawah tanah, huruf Latin A, B, C dikaitkan dengan angka. Contohnya, diagnosis mungkin terdengar seperti "barah serviks tahap IIIB".

    Gred keganasan

    Di bawah mikroskop, sel barah berbeza dari sel normal, dan tahap perbezaan ini menunjukkan betapa agresifnya mereka berkelakuan. Pada gilirannya, kejayaan rawatan, kemungkinan kambuh, dan prognosis untuk pesakit bergantung pada ini. Oleh itu, bersama dengan klasifikasi yang diterima secara umum mengikut peringkat, tahap barah dibezakan. Mereka dilambangkan dengan huruf G, yang dikaitkan dengan indeks:

    • GX - tahap keganasan penyakit onkologi tidak dapat dinilai.
    • G1 - tumor yang sangat berbeza. Tisu tumor sangat serupa dengan normal. Kanser seperti itu bertindak paling agresif, jarang berlaku. Prognosis untuk pesakit adalah yang paling baik.
    • G2 adalah tumor yang dibezakan secara sederhana. Sel barah sudah jauh berbeza dari sel normal dan berkelakuan lebih agresif.
    • G3 dan G4 adalah tumor yang tidak dibezakan dan tidak dibezakan. Mereka mempunyai tahap keganasan tertinggi, bersikap sangat agresif, dan kurang memberi respons terhadap rawatan..

    Klasifikasi tumor malignan selepas pembedahan

    Untuk menilai sejauh mana kejayaan pembedahan kanser, kadang-kadang ahli onkologi menggunakan klasifikasi pasca operasi khas:

    • RX - sukar untuk diperiksa sama ada tisu tumor kekal di dalam badan pesakit selepas rawatan pembedahan.
    • R0 - tidak ada tumor di badan pesakit selepas pembedahan.
    • R1 - tumor sisa dikesan oleh pemeriksaan mikroskopik.
    • R2 - selebihnya tumor begitu besar sehingga dapat dikesan semasa pemeriksaan, tanpa mikroskopi.

    Tahap beberapa jenis tumor ganas

    Sebilangan barah tidak sesuai dengan sistem TNM yang diterima umum:

    • Tumor pada kanak-kanak adalah kategori kanser yang berasingan. Mereka sangat berbeza dengan tumor ganas yang terdapat pada orang dewasa. Bagi mereka, sistem klasifikasi khas telah dikembangkan, kami tidak akan mempertimbangkannya dalam artikel ini..
    • Kanser darah. Penyakit onkologi seperti limfoma, leukemia, multiple myeloma tidak dapat dijelaskan oleh sistem TNM, kerana biasanya mereka tidak mempunyai tumor padat (padat) dengan penyetempatan tertentu. Dalam setiap kes, klasifikasi tersendiri mengikut peringkat diterapkan.
    • Tumor sistem saraf biasanya tidak menyebar di luar otak dan saraf tunjang. Pada masa ini, tidak ada satu klasifikasi yang diterima umum untuk mereka. Selalunya, ketika menentukan tahap penyakit onkologi seperti itu, doktor hanya menggunakan huruf T.

    Cara menentukan tahap barah?

    Banyak kaedah diagnostik yang berbeza digunakan dalam onkologi. Mereka mempunyai kandungan maklumat yang berbeza, memungkinkan anda membuat diagnosis dengan tahap ketepatan yang berbeza-beza. Oleh itu, tahapnya juga dapat ditentukan dengan berbagai cara, dengan tahap kebolehpercayaan yang berbeza-beza. Untuk ini, sebutan khas digunakan:

    • C1 - tahap kanser ditentukan menggunakan prosedur diagnostik standard - pemeriksaan pesakit oleh doktor, radiografi, pemeriksaan endoskopi. Ini adalah kaedah yang paling tidak tepat.
    • C2 - diagnosis dibuat berdasarkan kaedah diagnostik khas dan lebih tepat: tomografi terkomputer, MRI, imbasan PET, jenis radiografi khas, endosonografi, biopsi, dll..
    • C3 - intervensi pembedahan diagnostik dilakukan, serpihan tisu yang diubah secara patologi diperolehi, pemeriksaan sitologi dan histologi dilakukan.
    • C4 - tahap tumor ditetapkan setelah campur tangan pembedahan penuh dan pemeriksaan tumor yang dikeluarkan.

    Penting untuk difahami: tahap barah tidak berubah semasa rawatan

    Tahap penyakit pada barah ditetapkan pada saat pemeriksaan awal - iaitu, sejurus selepas barah didiagnosis. Walaupun pada masa depan tumor menyusut atau, sebaliknya, berkembang, tahapnya tidak akan berubah. Ini penting untuk difahami. Kelangsungan hidup dan prognosis dikira tepat mengikut tahap yang pada awalnya didiagnosis.

    Wanita itu didiagnosis menghidap barah payudara tahap II. Rawatannya berjaya, tetapi kemudian tumor itu berulang dalam bentuk metastasis tulang. Diagnosis utama akan terus terdengar seperti barah payudara tahap II. Tahap keempat akan didiagnosis hanya jika metastasis segera dikesan, sebaik sahaja pesakit berjumpa doktor.

    Seberapa cepat barah berkembang?

    Semasa menyalin DNA semasa pembelahan sel, kesalahan pasti berlaku. Sel-sel "salah" kerap muncul di dalam tubuh manusia. Nasib baik, badan kita mempunyai imuniti anti-tumor dan mekanisme pertahanan lain yang memusnahkan "pemberontak mutan" ini. Tetapi kadang-kadang mereka masih berjaya bertahan. Sel dengan gen yang diubah berkembang biak secara aktif, dan lama kelamaan terdapat banyak dari mereka yang membentuk tumor.

    Bolehkah barah muncul dalam sebulan atau beberapa hari? Sekiranya seseorang mula terganggu oleh gejala, dan dia didiagnosis dengan tumor ganas, ini tidak bermaksud bahawa ia timbul semalam atau seminggu yang lalu. Sel barah mungkin ada di dalam badan selama bertahun-tahun. Secara umum, kanser sangat sukar untuk didiagnosis pada peringkat awal, kerana gejala sering tidak ada. Sukar untuk mengatakan berapa lama masa dari sel barah pertama muncul pada tumor ganas yang dikesan semasa ultrasound atau endoskopi. Lagipun, pelbagai jenis kanser berkelakuan berbeza. Ada yang sangat agresif dan tumbuh dengan cepat, yang lain duduk diam selama bertahun-tahun dan tidak menimbulkan masalah.

    Berapa lama masa yang diperlukan untuk barah untuk mencapai tahap 4? Di sini juga, waktunya sangat berbeza. Ia bergantung pada ketumbuhan yang agresif, berapa awal pesakit pergi ke doktor, rawatan apa yang dilakukan. Sebagai contoh, terdapat melanoma, yang bermetastasis sangat cepat, dan terdapat barah kulit sel basal - jarang metastasis..

    Berapa lamakah sel yang "salah" menjadi tumor barah??

    Dalam onkologi, terdapat penunjuk - masa penggandaan jumlah tumor. Kajian menunjukkan bahawa jumlah tumor paru-paru yang berkembang pesat meningkat dua kali ganda dalam kira-kira 223 hari, dan tumor yang tumbuh dengan perlahan - dalam 545 hari. Untuk adenokarsinoma, tempoh ini rata-rata 303 hari, untuk karsinoma sel skuamosa - 77 hari, barah paru-paru sel kecil - 70.

    Untuk mengetahui berapa lama masa yang diperlukan untuk mencapai volume 1 cm3, anda perlu menggandakan masa berlipat kali ganda dengan 30. Pengiraan sederhana menunjukkan bahawa selalunya memakan masa bertahun-tahun.

    Sekiranya barah didiagnosis "pada peringkat awal", kemungkinan tumor itu berada di dalam tubuh manusia selama 5-10 tahun. Dia tidak membuat dirinya merasa sebelumnya.

    Pada peringkat apa barah dapat disembuhkan??

    Dalam onkologi, bukannya istilah "penyembuhan" dan "pemulihan", adalah kebiasaan untuk mengatakan "pengampunan". Ini bermaksud bahawa semasa pemeriksaan, pesakit tidak menunjukkan tanda-tanda kehadiran barah di dalam badan. Tetapi selalu ada risiko kambuh. Sekiranya dalam tempoh lima tahun penyakit itu tidak kembali, dalam erti kata, seseorang boleh dianggap sembuh..

    Kebarangkalian pengampunan adalah paling tinggi pada peringkat barah 0 dan I. Kadar kelangsungan hidup lima tahun pesakit ini mendekati 100%. Pada peringkat II, prognosis lebih serius, tetapi pengampunan masih dapat dicapai pada banyak pesakit. Pada tahap III, beberapa pesakit masih dapat disembuhkan, selebihnya ditunjukkan rawatan paliatif, yang membantu memperlambat perkembangan barah, mengatasi gejala yang menyakitkan, dan memperpanjang umur. Pada tahap IV, pengampunan hanya dapat dilakukan dalam kes-kes yang sangat jarang berlaku, kebarangkaliannya tidak dapat diabaikan. Pesakit ini terutama dirawat dengan rawatan paliatif..

    Sudah tentu, ini adalah data yang sangat umum. Anda harus selalu bercakap bukan mengenai barah secara umum, tetapi mengenai jenisnya. Kerana barah berbeza.

    Artikel Mengenai Leukemia