Penyakit rektum sering dikesan pada peringkat kemudian. Keadaan ini disebabkan oleh lawatan ke doktor yang tidak tepat waktu, gejala memaksa pesakit untuk pergi ke hospital. Sekiranya berlaku barah, ini boleh membawa maut. 2012 ditandakan dengan jumlah kematian akibat tumor ganas - kira-kira 8 juta orang, menurut statistik WHO. 450 ribu pesakit mati akibat lesi rektum. 70-80% kematian dapat dicegah jika didiagnosis lebih awal.

Agar ia dapat dilaksanakan, "kewaspadaan onkologi" tidak hanya harus dilakukan oleh doktor, tetapi juga pesakit. Sekiranya anda menemui simptom pertama kanser rektum dan adanya faktor predisposisi, anda harus menghubungi institusi perubatan untuk mendapatkan nasihat dan bantuan diagnostik.

Faktor predisposisi

Beberapa kumpulan faktor menyumbang kepada kemunculan tumor ganas rektum. Ini termasuk keturunan yang membebankan, kehadiran penyakit kronik pada bahagian akhir usus, kesalahan pemakanan tertentu, dan sebagainya. Senarai faktor predisposisi yang paling lengkap ditunjukkan dalam jadual:

Kumpulan faktor predisposisiContohnya
Keturunan
  1. Kehadiran di dalam keluarga keluarga pesakit saudara yang menghidap barah rektum / usus besar;
  2. Polyposis familial adenomatous adalah penyakit genetik yang jarang berlaku di mana terdapat "kesalahan" dalam pembahagian sel epitel usus. Ia berlaku pada frekuensi 1: 11000. Selalu berubah menjadi barah dalam masa 5-10 tahun dari permulaan gejala pertama;
  3. Sindrom Lynch adalah mutasi genetik yang agak umum yang menjadikan kanser usus besar. Ia harus disyaki jika penyakit ini berkembang pada pesakit yang berusia di bawah 40-45 tahun. Menyebabkan 5% daripada semua kanser rektum.
Penyakit usus kronik
  1. Kolitis ulseratif yang tidak spesifik (disingkat NUC);
  2. Penyakit Crohn;
  3. Apa-apa penyakit yang menyebabkan gangguan pergerakan kandungan usus (diskinesia motorik, sindrom iritasi usus, akibat dari vagotomi batang, dan sebagainya);
  4. Penyakit Whipple;
  5. Tumor rektum jinak (adenoma dan polip);
  6. Proktitis kronik (jika tidak dirawat).
Cara hidup yang salah
  1. Beberapa faktor pemakanan:
    • Kekurangan / kekurangan serat dalam makanan (jagung dan barli mutiara, sayur-sayuran, buah-buahan dan jusnya, roti hitam, dan sebagainya);
    • Keutamaan makanan yang tidak dicerna dan menjengkelkan dalam makanan (produk tepung; makanan berlemak, pedas dan masin);
    • Makanan yang Jarang dan Berlimpah.
  2. Merokok adalah faktor yang tidak spesifik, pada tahap yang lebih rendah, mempengaruhi saluran gastrousus;
  3. Alkohol - sedikit mempengaruhi rektum, tetapi peranannya tidak dikecualikan.

Buasir tidak menyebabkan barah. Terdapat pendapat di kalangan penduduk bahawa buasir adalah faktor risiko kanser rektum. Ini khayalan. Oleh kerana buasir bukan merupakan bahagian mukosa, mereka tidak boleh mempengaruhi epitel usus secara langsung. Namun, jika tidak dirawat dalam jangka masa yang lama, buasir boleh menyebabkan proctitis kronik, yang merupakan faktor risiko..

Kanser rektal tidak selalu berkembang pada pesakit dengan salah satu faktor di atas (kecuali polyposis keluarga adenomatous dan polip rektum). Untuk mencurigainya tepat pada masanya, seseorang harus memperhatikan gejala ciri yang menyertai neoplasma malignan..

Pengelasan

Taktik dan gejala rawatan ditentukan oleh ukuran dan lokasi tumor, tahap pembezaan (berapa banyak sel kanser kelihatan seperti yang normal), merebak ke kelenjar getah bening dan organ lain.

Neoplasma rektum terletak:

  1. secara anorektal - tepat di atas dubur (di kawasan sfinkter). Ia berlaku dalam 6% kes. Ia dicirikan oleh gejala awal dalam bentuk kesakitan yang berterusan dan tidak menenangkan oleh NSAID (Analgin, Ketorol, Citramon, dan sebagainya). Oleh kerana itu, pesakit terpaksa hanya duduk di separuh punggung ("gejala najis");
  2. ampullary - di bahagian tengah usus. Penyetempatan paling kerap (84%). Gejala pertama barah dengan penyetempatan ini biasanya berdarah;
  3. nadampularly - di bahagian atas rektum (11% kes). Ia tidak simptomatik untuk masa yang lama. Selalunya pesakit mendapatkan rawatan perubatan kerana penyumbatan usus akut. Kemudian barah ditemui secara kebetulan semasa pemeriksaan instrumental.

Untuk menilai pertumbuhan tumor dan penyebarannya ke seluruh badan, doktor telah mengenal pasti tahap barah rektum. Garis panduan nasional untuk ahli onkologi untuk tahun 2014 membezakan 13 peringkat. Klasifikasi ini membolehkan anda menggambarkan kanser seakurat mungkin dan membuat keputusan mengenai kaedah merawat pesakit..

Struktur dinding rektum

Untuk memahami bagaimana barah tumbuh, seseorang harus mengetahui struktur berlapis organ ini. Lapisan disusun seperti berikut dari dalam ke luar:

  1. Mukus;
  2. Lapisan submucosal;
  3. Lapisan otot;
  4. Lapisan luar (membran serous).

Sebagai klasifikasi yang disesuaikan, hanya enam tahap (darjah) yang dicadangkan:

PentasApa yang berlaku pada tumor?
0Kanser terletak di dalam lapisan mukus.
SayaTumor mula tumbuh ke lapisan submucosal / otot.
IINeoplasma tumbuh di seluruh dinding dan boleh mempengaruhi tisu lemak di sekitar rektum atau organ:

  • Pundi kencing;
  • Rahim dan vagina dengan barah rektum pada wanita;
  • Prostat untuk kanser rektum pada lelaki.
IIISekiranya tumor mula bermetastasis ke kelenjar getah bening tanpa menjejaskan organ, tahap ketiga barah diletakkan (tanpa mengira pertumbuhan neoplasma).
IVSekiranya barah mempengaruhi organ dalaman dengan metastasis (tanpa mengira pertumbuhan tumor dan penyebarannya ke kelenjar getah bening), doktor meletakkan peringkat ke-4.

  • IVa - kehadiran metastasis dalam satu organ;
  • IVb - kehadiran metastasis di beberapa organ / peritoneum.

Apa itu metastasis? Ia adalah sel tumor / beberapa sel yang menyebar ke tisu lain melalui aliran darah atau limfa dari barah primer. Apabila mereka memukul organ, mereka mula tumbuh dengan cepat, kadang-kadang melebihi ukuran tumor dari mana mereka terbentuk.

Sebagai tambahan kepada kriteria di atas, tahap pembezaan kanser sangat penting - seberapa besar sel tumor menyerupai sel organ normal. Pada masa ini, terdapat 4 kumpulan neoplasma utama:

  1. Sangat berbeza (adenokarsinoma) - lebih daripada 90% sel mempunyai struktur normal;
  2. Dibezakan secara sederhana - 50% sel "tidak biasa" (tidak menyerupai sel normal dalam badan);
  3. Pembezaan kurang baik (karsinoma sel besar, kecil dan skuamosa) - 90% sel "atipikal";
  4. Tidak dapat dibezakan - lebih daripada 95% sel "tidak biasa".

Kurangnya pembezaan kanser, semakin cepat ia tumbuh, merebak, dan kurang memberi tindak balas terhadap terapi.

Gejala barah rektum

Proses malignan berkembang secara beransur-ansur. Tanda pertama ditentukan oleh lokasi barah di rektum:

  1. Dengan penyetempatan anorektal, ini adalah sakit menikam yang semakin teruk semasa duduk. Ia dicirikan oleh "gejala najis" (pesakit boleh duduk di separuh punggung) dan tindak balas yang tidak signifikan terhadap terapi anti-radang;
  2. Apabila berada di kawasan ampullary / nadampular - kehadiran sejumlah kecil darah dan lendir di dalam tinja. Terdapat perbezaan ciri yang akan membezakan tanda-tanda barah rektum daripada penyakit lain. Darah tidak menutupi najis (khas untuk buasir), tetapi bercampur dengannya, membentuk garis merah di dalamnya. Sebagai peraturan, pelepasan darah tidak disertai dengan penampilan atau peningkatan rasa sakit yang berterusan (khas untuk NUC), tetapi sama sekali tidak menyakitkan.

Dari mana darah itu datang? Pada 92% pesakit, barah rektum, pada tahap apa pun, disertai dengan pelepasan darah semasa buang air besar. Ini disebabkan oleh pertumbuhan saluran darah tumor, yang mengalami kerosakan semasa laluan najis dan "berdarah". Pesakit tidak merasa sakit, kerana barah tidak mempunyai reseptor saraf.

Gejala pada peringkat awal (0-I) dapat dilengkapi dengan pelbagai gangguan usus:

  • sembelit / cirit-birit;
  • kembung dan kembung;
  • inkontinensia tinja / gas - ciri kanser anorektal;
  • tenesmus - dorongan tidak produktif untuk membuang air besar. Pesakit "menarik ke tandas", ada rasa sakit yang tidak dilokalisasi di seluruh perut, yang menurun setelah mengambil antispasmodik (Drotaverin, No-Shpy). Keadaan ini boleh berlaku sehingga 15 kali sehari..

Sekiranya barah tumbuh terutamanya di rongga usus, yang sangat jarang berlaku, penyumbatan usus akut (AIO) mungkin berlaku - tumor menutup bahagian di bahagian akhir usus, itulah sebabnya najis tidak diekskresikan. Boleh menyebabkan pecahnya usus dan perkembangan peritonitis tinja.

Bagaimana menentukan OKN? Untuk mendiagnosis keadaan ini, cukup untuk menganggarkan jumlah pergerakan usus dalam 3 hari. Sekiranya tinja dan gas usus tidak diekskresikan, pesakit mengalami kekejangan sakit berkala di seluruh dinding perut, kembung diperhatikan - kehadiran AIO harus disyaki. Gejala yang boleh dipercayai ialah muntah makanan dengan bau tinja yang dimakan lebih dari 2 hari yang lalu.

Pada tahap II, sebagai peraturan, sindrom nyeri muncul, dengan barah ampullary atau supra-ampullary, kerana pencerobohan ke organ / tisu sekitarnya. Rasa sakit yang sakit, yang berterusan dan tidak reda setelah mengambil NSAID dan antispasmodik. Gejala umum berkembang kerana "keracunan tumor": kelemahan; demam subfebril (hingga 37.5 o C), berterusan selama berbulan-bulan; peningkatan berpeluh, penurunan perhatian.

Tahap III dicirikan oleh "keracunan tumor" yang diucapkan. Pesakit dapat menurunkan berat badan dengan cepat sambil mengekalkan aktiviti fizikal dan diet yang sama. Kelemahan sentiasa menemani pesakit, kemampuan bekerja berkurang dengan ketara, demam berterusan.

Pada barah rektum tahap IV, seluruh badan terjejas. Penyebaran metastasis disertai dengan kegagalan organ di mana pertumbuhan tumor baru bermula. Dengan kerosakan pada organ vital (jantung, paru-paru, otak, dan sebagainya), sindrom kegagalan pelbagai organ berkembang, yang merupakan penyebab utama kematian pesakit barah.

Diagnostik

Selain mengumpulkan aduan dan mencari sejarah faktor predisposisi, perlu dilakukan pemeriksaan terhadap kawasan rektum dan perianal. Untuk ini, pesakit diminta untuk mengambil posisi siku lutut dan bersantai semaksimum mungkin sehingga terdapat akses visual yang optimum. Adalah mungkin untuk mengesan tumor menggunakan prosedur ini hanya ketika rendah (anorektal).

Berkat pemeriksaan digital, mungkin untuk menentukan keberadaan neoplasma di rongga usus dan ukurannya kira-kira, apabila ia berada di kawasan ampula / anorektal. Tidak diperlukan persiapan oleh pesakit. Pesakit diminta untuk mengambil posisi siku lutut atau "di sebelah" dengan kaki ditambahkan, setelah itu doktor, setelah melincirkan jari dengan minyak Vaseline, memasukkannya ke dalam rektum. Kajian tidak lebih dari 10 minit.

Kaedah instrumental muncul dalam diagnosis barah rektum, yang memungkinkan untuk mencari neoplasma dan mengesahkan sifatnya yang ganas. Pada masa ini, standard pemeriksaan berikut sedang dikuatkuasakan, yang disetujui oleh "Persatuan Onkologi Rusia".

Kolonoskopi lengkap dengan biopsi

Ini adalah pemeriksaan endoskopi keseluruhan usus besar. Ia dilakukan dengan instrumen khas yang berbentuk seperti tiub elastik. Di hujungnya terdapat sumber cahaya dengan kamera video, yang membolehkan anda memeriksa dinding secara terperinci dan mengesan formasi patologi. Semasa kolonoskopi, doktor menggunakan forceps endoskopi untuk mengambil bahan - mukosa usus, untuk pemeriksaan di bawah mikroskop dan pengesanan "sel atipikal".

Hasil negatif-negatif boleh terjadi dengan lokasi tumor yang dalam (di lapisan submucosal). Dalam kes ini, biopsi mendalam dilakukan - doktor mengambil bahan kajian dari dua lapisan (lendir dan submukosa).

Untuk mengurangkan kemungkinan kesalahan, modifikasi kolonoskopi moden telah dikembangkan:

Teknik modenIntipati kaedah
Kolonoskopi pembesarInstrumen endoskopi dilengkapi dengan lensa yang kuat untuk memperbesar gambar hingga 100-115 kali. Ini membolehkan anda memeriksa bukan sahaja permukaan usus, tetapi juga struktur terkecilnya (seperti mikroskop). Terima kasih kepada ini, sel "atipikal" telah dikesan semasa prosedur.
Kolonoskopi pendarfluorUntuk teknik ini, alat ini dilengkapi dengan sumber sinar ultraviolet dari spektrum khas, yang menjadikan sel-sel tumor "bersinar" - menjadi pendarfluor.
Endoskopi spektrum sempitPenggunaan dua sumber cahaya jalur sempit tambahan (biru dan hijau) semasa kolonoskopi. Dengan kaedah ini, kapal tersedia untuk pemeriksaan rutin. Kanser dapat dikesan oleh peningkatan jumlah kapilari dan arteriol bentuk yang tidak teratur di kawasan tertentu.
KromoendoskopiBerkat pengenalan pewarna ke dalam rongga usus (selalunya ia adalah larutan yodium), adalah mungkin untuk mengenal pasti kawasan di mana sel-sel malignan berada. Mereka akan berubah sepenuhnya warna sementara struktur normal akan berwarna gelap..

Sekiranya tidak mungkin melakukan pemeriksaan lengkap pada rektum, maka sigmoidoskopi dapat dilakukan - ini adalah prosedur serupa yang memungkinkan anda memeriksa bahagian akhir usus sahaja (30-35 cm). Dalam kes ini, data tidak lengkap, kerana keadaan sigmoid dan kolon tidak diketahui..

Persediaan pesakit untuk prosedur ini serupa. Ia dilaksanakan mengikut skema:

  • 3 hari sebelum conoscopy / sigmoidoscopy, disarankan untuk mematuhi diet yang tidak termasuk makanan dengan kandungan serat yang tinggi. Ini adalah roti rai, sebilangan bijirin (jagung, barli mutiara, millet, dan sebagainya), sebarang buah, sayur-sayuran dan jus;
  • Sekiranya kajian dilakukan pada waktu pagi, maka pada waktu malam pada malam anda dapat makan malam ringan yang tidak mengandungi produk di atas;
  • Selepas 30-50 minit selepas makan malam, pesakit diberi beberapa enema untuk mendapatkan air bilas "bersih". Sebagai peraturan, 2 sudah cukup;
  • Sebelum pemeriksaan, pesakit tidak makan sarapan pagi untuk mengecualikan pembentukan massa tinja yang mengganggu pemeriksaan;
  • Enema berulang dilakukan. Sekiranya syarat di atas dipenuhi, satu sudah mencukupi;
  • Sejurus sebelum pengenalan endoskopi, doktor melakukan pemeriksaan digital untuk mengurangkan risiko trauma pada dubur dan rektum..

Sekiranya kolonoskopi tidak dilakukan sebelum permulaan rawatan, disarankan untuk melakukannya 3 bulan setelah permulaan terapi..

MRI pelvis

"Standard emas" untuk kajian tumor. Dengan bantuannya, ukuran neoplasma, tahap pertumbuhannya melalui dinding dan ke tisu sekitarnya, kehadiran metastasis di kelenjar getah bening ditentukan. Tanpa menjalankan kajian ini, tidak digalakkan untuk menetapkan rawatan apa pun. Tidak diperlukan persiapan khas pesakit untuk mendapatkan MRI.

Ultrasound perut / CT

Prosedur ini diperlukan untuk menilai kehadiran metastasis pada organ dan tisu rongga perut. Sudah jelas bahawa diagnostik ultrasound jauh lebih murah dan lebih berpatutan daripada CT. Walau bagaimanapun, kandungan maklumat ultrasound agak kurang, kerana kaedah ini tidak memungkinkan untuk mengesahkan sifat pembentukan ganas dan tahap pertumbuhannya. Tomografi juga tidak memerlukan persiapan dari pesakit. Untuk mendapatkan hasil ultrasound yang boleh dipercayai, anda mesti mengikuti diet 3 hari dengan jumlah minimum serat.

Selain itu, x-ray / CT dada dilakukan untuk mencari metastasis pada paru-paru, jantung dan organ lain dan kelenjar getah bening mediastinum. Dari kaedah makmal, ujian darah untuk penanda tumor (tanda-tanda proses malignan) digunakan: antigen kanser-embrio (disingkat CEA) dan CA 19.9. Ini adalah sejenis ujian kanser rektum yang digunakan untuk diagnosis awal..

Dengan menilai semua petunjuk ini secara gabungan, anda dapat menetapkan tahap barah dan menentukan taktik rawatan.

Rawatan

Mengikut standard perubatan moden, rawatan barah rektum merangkumi 3 peringkat:

  1. terapi sinaran pra-operasi / kemoterapi;
  2. campur tangan pembedahan;
  3. radiasi pasca operasi / kemoterapi.

Pengecualian dibuat oleh pesakit yang tidak disyorkan rawatan pembedahan. Ini adalah pesakit dengan barah tahap IV, penyakit bersamaan yang teruk, atau pada usia tua. Dalam kes ini, operasi tidak akan memberi kesan yang signifikan pada prosesnya, tetapi hanya dapat memperburuk keadaan umum pesakit..

Terapi pra operasi

Oleh kerana tahap ini, kemungkinan perkembangan tumor menurun, pertumbuhannya menjadi perlahan dan prognosis untuk pesakit bertambah baik. Ia dilakukan untuk pesakit dengan sebarang tahap tumor rektum. Ukuran dos dan keperluan ubat kemoterapi ditentukan oleh ahli onkologi, bergantung pada tahap perkembangan barah..

Terapi radiasi sahaja digunakan untuk pertumbuhan tumor rendah (gred 1 atau 2). Pada suhu 3 dan 4 darjah, sebarang kemoterapi (Fluorouracil, Leucovarin) mesti digabungkan dengan radiasi pesakit.

Campur tangan pembedahan ditetapkan pada selang waktu yang berbeza, bergantung pada tahap keparahan keadaan pesakit. Selang mungkin 3 hari-6 minggu.

Campur tangan pembedahan

Terdapat pelbagai teknik untuk menghilangkan neoplasma rektum. Yang paling sesuai dipilih secara individu untuk setiap pesakit, bergantung pada tahap perkembangan dan tahap pembezaan tumor. Pakar bedah berusaha memelihara rektum untuk meningkatkan kualiti hidup pesakit, tetapi ini tidak selalu mungkin - hanya dengan diagnosis awal kanser.

Sekiranya mustahil untuk melakukan kajian kemungkinan, gunakan jenis campur tangan pembedahan ini.

Pada masa ini, ia juga dilakukan dengan menggunakan instrumen endoskopi, yang dimasukkan ke dalam rongga pelvis melalui sayatan kecil di dinding perut anterior. Sebahagian usus dikeluarkan, di mana tumor terletak (+5 cm ke bawah dan 15 cm ke atas). Selepas itu, bahagian atas dan bawah usus dijahit, menjaga rektum berfungsi..

Pada barah anorektal, sfinkter dubur juga dikeluarkan.

Tahap barahPembedahan yang disyorkanIntipati kaedah
SayaReseksi transanal endoskopi (TER), dengan syarat:

  • Kanser sederhana / sangat berbeza;
  • Ukuran tumor kurang dari 3 cm;
  • Mempengaruhi tidak lebih dari sepertiga lilitan usus.
Teknik tidak invasif (tidak memerlukan sayatan pada kulit). Ia dilakukan menggunakan instrumen endoskopi yang dimasukkan melalui dubur. Kawasan usus yang terhad dikeluarkan, selepas itu kecacatan dijahit.
Reseksi (penyingkiran sebahagian) rektum
IIPemusnahan rektum perineal-perutPenyingkiran keseluruhan rektum. Dijalankan hanya jika mustahil untuk memelihara organ. Untuk pembentukan saluran keluar usus, ada pilihan berikut:

  1. Kolostomi - membawa bahagian usus yang bebas ke dinding perut anterior dengan beg kolostomi disambungkan ke dalamnya;
  2. Menurunkan pinggir bebas kolon sigmoid ke tempat rektum yang dikeluarkan (segmen usus tepat di atas rektum). Varian operasi ini tidak selalu dapat dilakukan dan dikaitkan dengan trauma yang lebih besar pada saluran pencernaan..
IIIPemusnahan rektum perineum-perut dengan penyingkiran kelenjar getah bening serantauTeknik operasi serupa dengan yang sebelumnya. Pada kelas 3, ia ditambah dengan penyingkiran semua kelenjar getah bening yang terletak berhampiran rektum.

Pada peringkat IV, rawatan pembedahan hanya dilakukan dengan adanya penyumbatan usus pada pesakit, kerana tidak akan memberi kesan yang signifikan pada prosesnya. Kemoterapi sangat penting untuk tahap barah yang maju ini.

Bagaimana persediaan untuk pembedahan? Setelah dimasukkan ke hospital pembedahan, pesakit diberi ubat pencahar (paling kerap - larutan magnesium sulfat 15%). 16-20 jam sebelum pembedahan, pesakit diberi 3 liter larutan lavage untuk diminum (untuk membersihkan usus). Rejimen dos - 200 ml setiap setengah jam. Pembersihan enema pada masa ini tidak disarankan untuk pesakit barah rektum. Antibiotik juga tidak digunakan untuk pencegahan.

Dalam setiap kes individu, ruang lingkup operasi dan teknik pelaksanaannya diputuskan bersama oleh ahli onkologi dan pakar bedah..

Terapi pasca operasi

Pesakit dengan barah tahap I biasanya tidak mendapat rawatan tambahan selepas pembedahan. Pada peringkat II-III, kombinasi radiasi dan kemoterapi ditetapkan selama 3-6 bulan. Jumlah mereka hanya dapat ditentukan oleh ahli onkologi yang hadir.

Pada tahap I-III, sebagai peraturan, adalah mungkin untuk mencapai pengampunan yang stabil dalam 6 bulan. Kanser rektum tahap IV memerlukan perhatian perubatan berterusan untuk meningkatkan jangka hayat pesakit.

Susulan selepas pengampunan

Agar tidak terlepas dari perkembangan semula penyakit ini, pesakit harus memerhatikan ahli onkologi secara berkala. Pada masa ini, kekerapan lawatan yang disyorkan adalah:

  • 2 tahun pertama selepas pengampunan - sekurang-kurangnya sekali setiap 6 bulan (disyorkan 3 bulan sekali);
  • Selepas 3-5 tahun - sekali setiap 6-12 bulan;
  • Selepas 5 tahun - setiap tahun.

Perlu diingat bahawa jika pesakit mempunyai aduan, pemeriksaan oleh ahli onkologi dijadualkan tidak dijadualkan secepat mungkin..

Ramalan

Berapa lama anda hidup dengan barah? Tumor malignan adalah salah satu penyakit manusia yang paling serius. Mereka bukan sahaja memusnahkan tisu di sekelilingnya, tetapi juga dapat menjangkiti organ mana pun, menyebarkan metastasis ke seluruh badan. "Keracunan tumor" yang berterusan juga mengurangkan seseorang, menjadikannya mudah terkena jangkitan. Semua faktor di atas dan ketiadaan rawatan berkesan 100% tidak menjamin kelangsungan hidup pesakit selepas rawatan..

Prognosis untuk kanser rektum bergantung pada tahap pertumbuhannya dan kehadiran metastasis. Berikut adalah nilai purata untuk kelangsungan hidup pesakit 5 tahun setelah rawatan yang mencukupi:

Tahap barah rektumKadar kelangsungan hidup 5 tahun
SayaLebih daripada 90%
II75-82%
IIISekitar 30%
IVTidak melebihi 15%

Walau bagaimanapun, ingat bahawa ini adalah nilai purata. Setiap kes barah adalah individu, dan jangka hayat pesakit ditentukan oleh banyak faktor, termasuk keadaan tubuhnya dan mood psikologi.

Kanser rektum adalah penyakit berbahaya yang dapat menampakkan dirinya sedikit pada peringkat awal. Kejayaan rawatannya bergantung terutamanya pada kewaspadaan onkologi pesakit dan diagnosis awal. Pada masa itu, sehingga tumor menyebar ke seluruh badan, ada lebih banyak peluang untuk menyingkirkannya selamanya. Pada tahap IV, ketika fokus pertumbuhan tumor diperhatikan di beberapa organ, semua usaha diarahkan untuk meningkatkan harapan hidup pesakit dan meningkatkan kualitinya.

Kanser rektum: rawatan dan pencegahan

Kanser rektum adalah patologi kronik dan ganas pada wanita dan lelaki, yang ditunjukkan oleh tumor dari sel epitelnya. Muncul di dalam dubur dan menjelma sebagai pelepasan dari saluran dubur.

Walaupun terdapat kaedah moden untuk mendiagnosis dan merawat penyakit onkologi, berjuta-juta orang mempunyai tanda awal penyebaran patologi ini - metastasis jauh.

Penyakit ini adalah salah satu pemimpin utama kecacatan dan kematian di kalangan pesakit dengan tumor ganas..

Gejala penyakit


Tanda-tanda pertama kanser rektum dikaitkan dengan pembuangan. Pesakit mempunyai darah gelap dari saluran dubur, penyumbatan usus dan sembelit yang teruk muncul.

Pada peringkat lanjut, ia adalah inkontinensia tinja dan sakit di kawasan dubur..

Gejala penyakitTanda ciri
Pengasingan darah gelapDarah pada pakaian, tinja, di tandas. Dalam bentuk titisan, goresan dan gumpalan. Pendarahan sering berlaku selepas pergerakan usus dan penguncupan otot pelvis yang tegang. Dengan tahap lanjut, anemia mungkin muncul.
Pelepasan nanah dan lendir dari duburIa menampakkan diri lebih jarang daripada pendarahan. Dicirikan oleh tahap lanjut dalam penyetempatan tumor yang meradang.
Kelemahan umumPenyebaran tumor boleh mengakibatkan kelemahan umum, keletihan yang cepat, hilang selera makan dan keletihan..
Fungsi usus yang tidak betulPada peringkat awal perkembangan tumor, mungkin terdapat perut kembung, sembelit, kembung dan dorongan palsu untuk mengosongkan..
Sensasi kesakitanDengan penyebaran tumor pada peringkat lanjut penyakit atau kerosakan pada rektum distal, rasa sakit pada dubur mungkin muncul.
Penyumbatan usus akutIa dicirikan oleh bentuk penyakit lanjut dengan sakit di perut, kelewatan berpanjangan dalam pergerakan usus, sakit perut dan muntah.

Tempat penampilan tumor:

  1. Terusan dubur;
  2. Bahagian ampullar bawah - sehingga 6 sentimeter;
  3. Bahagian ampullar bawah (dari 6 hingga 12 sentimeter);
  4. Kawasan ampullar atas (dari 12 hingga 20 sentimeter).

Apa-apa gejala yang disenaraikan harus menjadi alasan untuk menghubungi pakar proktologi atau pakar bedah.

Sebab-sebab penampilan

Para saintis tidak mengetahui sepenuhnya penyebab sebenar perkembangan penyakit ini..

Umumnya diterima bahawa faktor risiko utama adalah: keturunan dan kekurangan zat makanan.

Faktor risiko yang boleh mencetuskan barah:

  • Makanan tumbuhan yang berlebihan dan kekurangan serat dalam diet;
  • Penyalahgunaan alkohol dan merokok;
  • Pengambilan daging berlemak dan merah yang kerap;
  • Penyakit kronik rektum (buasir, polip, poliposis meresap, jangkitan);
  • Bekerja dengan keadaan kerja yang berbahaya dan sukar;
  • Ibu bapa mempunyai poliposis adenomatous, sindrom Lynch, kolitis ulseratif, atau penyakit Crohn.

Tahap barah

Terdapat 4 peringkat barah rektum. Diagnosis akhir dibuat hanya selepas operasi yang berjaya.

Penggredan tepat bergantung pada tiga parameter: T, N, M:

  • Simbol T bermaksud kedalaman pertumbuhan tumor di dinding usus, dari Tis - sel barah tunggal dengan latar belakang polip hingga T4 - tumbuh menjadi organ bersebelahan. Nilai adalah, 1, 2, 3, 4;
  • Simbol N bermaksud kehadiran atau ketiadaan metastasis di kelenjar getah bening serantau;
  • M menunjukkan kehadiran atau ketiadaan metastasis jauh. Dicirikan oleh nilai 0 atau 1.

Tahap Itumor kecil tanpa metastasis
Tahap IItumor yang lebih besar tanpa metastasis
Tahap IIIsebarang tumor dengan metastasis hanya di kelenjar getah bening di sekitarnya
Tahap IVsebarang tumor dengan metastasis ke organ lain, tanpa mengira kehadiran metastasis di kelenjar getah bening terdekat

Klasifikasi penyakit

Klasifikasi histologi tumor epitelium
Tumor epiteliumI. Tumor jinak

ü 8211/0 Adenoma tubular

ü 8261/0 Adenoma jahat

ü 8263/0 Adenoma tubular-villous

ü 8220/0 Polip adenomatousII. Neoplasia intraepitelium (displasia) yang berkaitan dengan penyakit radang usus kronik

ü 8148/2 Neoplasia intraepitelium kelenjar gred tinggi

ü 8148/0 Neoplasia intraepitelium kelenjar kelas rendahIII. Kanser

8480/3 Adenokarsinoma mukosa

8490/3 karsinoma sel Cricoid

8041/3 Karsinoma sel kecil

8070/3 Karsinoma sel skuamosa

8560/3 Karsinoma sel adenosquamous

8510/3 Kanser medula

8220/3 4 Kanser yang tidak dapat dibezakan

Dengan bentuk tumor

Bentuk pertumbuhan tumorPenerangan
Pengekodan ICD 10C20 Neoplasma malignan (MNO) rektum
Tumor eksofitSerupa dengan kembang kol, yang tumbuh ke dalam lumen rektum.
Tumor endofitDilokalisasikan di kedalaman dinding usus dan mempunyai rupa ulser dengan bahagian bawah yang tidak rata dan dengan tepi seperti roller yang padat.
Bentuk peralihanTumor berbentuk piring dengan margin yang dinaikkan secara sederhana dan bahagian tengah yang lembut.

Diagnostik

Diagnosis awal adalah kunci untuk mencegah komplikasi penyakit dengan cepat. Doktor mengambil anamnesis dan menetapkan kajian.

Sekiranya anda mengesyaki barah rektum, anda mesti melalui:

  1. Pemeriksaan oleh doktor dan pemeriksaan digital pada rektum;
  2. Pemeriksaan air kencing dan tinja;
  3. Ujian darah klinikal dan biokimia;
  4. Penanda koagulogram dan tumor;
  5. Sigmoidoskopi atau kolonoskopi. Untuk tumor dengan biopsi.

Untuk pemeriksaan menyeluruh, doktor boleh menetapkan kaedah diagnostik tambahan:

  • Elektrokardiografi;
  • X-Ray dada;
  • Ultrasound rongga perut dan pelvis kecil;
  • Tomografi pelepasan positron;
  • Penyelidikan tulang radioisotop;
  • MRI pelvis.
  • Irrigoskopi jika kolonoskopi dikontraindikasikan.
Mengambil anamnesisAduan. Sejarah perubatan pesakit dan saudara-mara.
Pemeriksaan fizikalPemeriksaan dan pemeriksaan rektum digital, penilaian status intravena.
Penyelidikan makmalUjian darah klinikal dan biokimia terperinci, penanda tumor CEA, CA 19.9, penilaian sistem pembekuan darah, analisis air kencing.
Diagnostik instrumentalKolonoskopi dengan biopsi, MRI pelvis, irrigoskopi, atau kolonografi CT

Rawatan yang berkesan

Pembedahan adalah satu-satunya kaedah rawatan yang dibenarkan. Pemilihan kaedah ditentukan oleh keadaan pesakit dan lokasi tumor. Jenis, pertumbuhan dan tahap pengedarannya dinilai.

Pertolongan cemas kepada pesakit:

  1. Sekiranya permulaan penyakit dikesan - operasi polipektomi.
  2. Pada tahap 1, reseksi rektum transanal dilakukan.
  3. Pembedahan tahap 2 dengan terapi kemoterapi / radiasi.

Kemoterapi dilakukan selepas pembedahan jika ditunjukkan.

Terapi endoskopi dibenarkan hanya dalam kes berikut:

  • Penyetempatan tumor T1;
  • tumor pembezaan tinggi dan sederhana;
  • tidak lebih daripada 30% lilitan yang terlibat.

Rawatan awal memerlukan terapi kombinasi dengan sinaran pra operasi atau kemoradioterapi.

Rawatan gabunganDalam rawatan kanser rektum cT3N0 atau cT1-3N1-2 dengan penyetempatan di rantau ampullar pertengahan dan ketiadaan kerosakan pada potensi tepi bulatan reseksi menurut MRI, menjalani terapi radiasi konformal luaran, diikuti dengan rawatan pembedahan selama 3 hari atau setelah 4-6 minggu sebagai alternatif untuk menjalani terapi kemoradiasi yang berpanjangan.
Kemoterapi tambahanDitetapkan bergantung pada terapi kemoradiasi pra operasi. Dalam kes rawatan kemoradiasi pra operasi, preskripsi kemoterapi adjuvan berdasarkan hasil pemeriksaan patologi.
Kemoterapi paliatifIa diresepkan kepada pesakit dengan proses gejala rendah (status ECOG 0-1); dalam beberapa kes, monoterapi dengan fluoropyrimidin ditetapkan.
Terapi simptomatikSekiranya terdapat pendarahan yang banyak, pemeriksaan endoskopi dan terapi hemostatik sistemik dilakukan. Bergantung pada hasil diagnostik, penghentian pendarahan endoskopi dilakukan.

Operasi pembedahan

Untuk penyingkiran tumor rektum secara radikal, reseksi dilakukan, berundur dari pinggir atas neoplasma sebanyak 12-15 sentimeter, dari tepi bawah hingga 2-5 sentimeter.

Jenis pembedahan:

  1. Eksisi radikal tumor dengan penyingkiran alat penutupan rektum;
  2. Reseksi dubur perut rektum dengan menurunkan kolon sigmoid;
  3. Reseksi rektum anterior dengan sigmo-rectoanastomosis hujung ke hujung;
  4. Reseksi rektum anterior dengan sigmo-rectoanastomosis hujung ke hujung;
  5. Kaedah Hartmann. Reseksi rektum dengan jahitan bahagian distal usus;
  6. Pembedahan simptomatik: kolostomi berganda, sigmoidostomi dan transversostomi.

Jenis rawatan bergantung pada peringkat penyakit

Peringkat awal (Tis - T1sm1-sm2N0M0)Pembuangan tumor endoskopi ketebalan transanal pembedahan.
Dengan permulaan awal kanser rektum (T1sm3-T2-3bN0M0)Mesorektumektomi total atau separa.
Dengan penyetempatan tiang bawah tumor di kawasan ampullar bawah dan tengah rektumJumlah mesorektumektomi dengan penyingkiran semua tisu pararektal
Untuk kanser rektum tempatan dan maju, tahap 2 dan 3 peringkat (T1-2N1-2M0, T3-4N0-2M0, T2N0M0)Terapi radiasi / kemoradiasi pra operasi diikuti dengan mesorektumektomi.
Untuk kanser rektum yang tidak dapat disembuhkan (T4N0-2M0)Terapi sinaran dalam kombinasi dengan kemoterapi fluoropyrimidine.
Untuk kanser rektum umum dengan metastasis segerak ke hati atau paru-paru (M1a)Melakukan reseksi metastasis R0.
Patologi dengan metastasis segerak yang tidak dapat dikendalikanMendapatkan kemoterapi yang paling berkesan.
Kambuhan kanser rektumTerapi sinaran konformal jarak jauh RR 2 Gy, OD 44 Gy per zon metastasis wilayah, OD 54-58 Gy per zon kambuh

Semasa mengeluarkan tumor, doktor mesti membuang semua kelenjar getah bening reaktif yang terletak dari lubang arteri mesenterik.

Berapa ramai yang hidup dengan diagnosis ini

Tidak ada data yang tepat. Dengan operasi yang berjaya dan rawatan yang berkesan dalam 5 tahun pertama - 90% kadar kelangsungan hidup.

Petunjuk berikut mempengaruhi prognosis kelangsungan hidup yang berjaya:

  1. Tahap penyakit;
  2. Ukuran dan lokasi tumor;
  3. Kehadiran metastasis;
    Penyakit kronik bersamaan;
  4. Keadaan umum pesakit.

Pencegahan

Pencegahan utama kanser rektum dianggap sebagai pengesanan polip jinak yang cepat. Untuk ini, pesakit mesti menjalani pemeriksaan diagnostik secara berkala..

Untuk mengelakkan berlakunya tumor, anda memerlukan:

  1. Pada gejala pertama, lawati doktor;
  2. Ambil ubat yang ditetapkan oleh doktor anda;
  3. Perhatikan rejimen dan pemakanan harian mengikut skema doktor;
  4. Pemeriksaan rutin yang sejuk: ujian darah, ujian darah okultisme fekal, kolonoskopi;
  5. Susulan doktor selepas pembedahan.

Tahun-tahun pertama selepas operasi, disyorkan untuk diperiksa oleh doktor sekurang-kurangnya 2-3 kali setahun..

_________________________
Sumber sastera:

Garis panduan klinikal Kanser rektum ICD 10: C20 2018 Persatuan profesional: · Persatuan Onkologi Rusia · Persatuan Onkologi Klinikal Rusia;

Kanser rektum: diagnosis dan rawatan: kaedah. elaun / A. A. Zakharenko, M. A. Belyaev, A. A. Trushin [et al.]. - SPb.: RIT PSPbGMU, 2018.

Garis Panduan Amalan Klinikal NCCN dalam Onkologi. Kanser rektum dan Klasifikasi TNM Tumor Malignan / James D. Brierley, M. Gospodarowicz, Christian Wittekind. - edisi ke-8. - Wiley Dlackwel, 2017

ADA KONTRAINDIKASI
MEMERLUKAN PERUNDINGAN DOKTOR KEHADIRAN

Pengarang artikel tersebut adalah Egorov Alexey Alexandrovich, doktor-proctologist

Kanser rektum

Kanser rektum - apa itu?

Kanser malignan ini berasal dari epitel rektum. Tumor ini mempunyai ciri khas pembentukan malignan - pertumbuhan pesat, percambahan ke tisu bersebelahan, metastasis.

Lelaki dan wanita juga mudah dijangkiti penyakit. Peningkatan jumlah kes diperhatikan dari usia 45 tahun, dan kejadian puncak jatuh pada anak berusia 75 tahun.

Mengenai penyakit ini

Selaput lendir bahagian akhir kolon ditutup dengan epitel kolumnar dengan sebilangan besar kelenjar. Sel mereka menghasilkan lendir. Di bawah pengaruh faktor risiko, sel patologi muncul dengan pembahagian yang tidak terkawal dan kehilangan mekanisme apoptosis - kematian yang diprogramkan. Secara beransur-ansur, tumor rektum terbentuk dari mereka..

Penyebab barah rektum yang mungkin terbukti:

  1. Pemakanan yang tidak betul.
    Keutamaan makanan daging, lemak haiwan dalam diet dengan kekurangan serat tumbuhan secara serentak mengganggu perjalanan feses, menyumbang kepada sembelit dan perkembangan tumor kolorektal.
  2. Peranan keturunan - dilihat dalam berlakunya bentuk neoplasma tertentu.
  3. Patologi prakanker - polip, penyakit Crohn, kolitis ulseratif.
  4. Keadaan imunodefisiensi, karsinoma genital atau payudara pada wanita.

Jenis barah rektum

Jenis tumor ditentukan oleh lokasinya:

  • Lokasi anorektal adalah tipikal untuk 5-8% kes.
  • Ampular lebih biasa daripada yang lain, sehingga 80%. Ini adalah patologi di bahagian seluas usus.
  • Penyetempatan Nadampular hingga 12% pesakit.

Sifat pertumbuhan tumor boleh:

  • exophytic - tumbuh ke dalam lumen usus;
  • endophytic - ketebalan dinding tumbuh, menyusup ke dalamnya, dapat menutupnya secara bulat;
  • ketinggian bercampur.

Menurut gambaran histologi, neoplasma adalah:

  • barah kelenjar (adenokarsinoma);
  • padat;
  • sel krikoid;
  • skirr;
  • skuamosa.

Gejala barah rektum, tanda pertama

Perbincangan mengenai masalah rektum memalukan bagi banyak orang. Oleh itu, tanda-tanda patologi pertama sering diabaikan. Gejala awal kanser rektum adalah perubahan sifat najis. Terdapat perubahan kerap dalam sembelit dan cirit-birit, bentuk najis berubah. Ia menjadi lebih kurus daripada sebelumnya. Terganggu oleh perasaan pergerakan usus yang tidak lengkap, ketidakselesaan, peningkatan pembentukan gas.

Perkembangan proses tumor menyebabkan tanda-tanda barah rektum yang jauh:

  • lendir dan darah di dalam najis;
  • pelepasan purulen;
  • rasa buang air besar;
  • kembung;
  • sakit di kawasan rektum;
  • keletihan kronik, keletihan;
  • anemia;
  • pengurangan berat.

Pada peringkat awal, manifestasi penyakit ini mungkin tidak berlaku. Sekiranya anemia asal tidak diketahui dikesan, ada baiknya mencari penyebab pendarahan pendam. Mungkin barah.

Peringkat kemudian dicirikan oleh kerosakan pada organ lain:

  • percambahan ke organ jiran, pembentukan fistula interorgan;
  • proses keradangan-purulen - paraproctitis, phlegmon dari pelvis kecil;
  • perforasi tumor penyetempatan supra-ampullary dengan perkembangan peritonitis;
  • berdarah.

Seperti apa barah rektum - foto

Dalam foto barah rektum, anda dapat melihat bahawa ia menyempitkan lumen usus dengan ketara. Ini adalah penyebab sembelit, perut penuh, perut kembung..

Dalam foto ini, karsinoma tumbuh secara infiltratif, meliputi dinding..

Diagnostik

Setelah berunding dengan doktor, mereka menentukan gejala yang mengganggu pesakit dan menunjukkan penyakit rektum.

Tahap barah rektum

Perjalanan proses barah, tanpa rawatan yang betul, akan berjalan. Tahapnya ditentukan oleh tahap kerosakan pada usus itu sendiri, percambahannya melalui dinding, kehadiran metastasis pada kelenjar getah bening, lesi organ-organ lain yang jauh.

Dalam hal ini, tumor dibahagikan kepada 4 peringkat. Penyebaran ini bersifat universal untuk sebarang tumor malignan..

Tahap 1 - tumor bersaiz kecil, tumbuh di lapisan mukus, tidak mempengaruhi organ dan kelenjar getah bening yang berdekatan.

Tahap 2 dibahagikan kepada A dan B. 2A adalah lesi dari sepertiga hingga separuh lilitan tiub usus, tetapi tumbuh dengan ketat di dinding atau lumen, tidak ada metastasis. 2B - ukuran lesi adalah sama, tetapi terdapat metastasis pada nodus limfa peri-usus.

3A - tumor menempati lebih dari separuh lilitan usus, tumbuh melalui semua lapisan dan tisu peranakan. Mungkin terdapat metastasis tunggal di kelenjar getah bening terdekat.

3B - sebarang ukuran tumor, metastasis pada kelenjar getah bening jauh yang menerima limfa dari kawasan rektum.

Tahap 4 - metastasis merebak ke organ dalaman dan kelenjar getah bening yang jauh. Ukuran tumor primer boleh ada.

Rawatan barah rektum

Saiz tumor yang kecil dan pertumbuhannya hanya melalui lapisan rektum mukosa dan submukosa, tanpa mempengaruhi otot dan serous, memungkinkan pembedahan membuang tumor itu sendiri. Kadang kala boleh dilakukan pembedahan melalui usus menggunakan kolonoskop.

Sekiranya ia telah tumbuh ke lapisan otot, maka reseksi rektum atau kepupusan (penyingkiran lengkap organ) ditunjukkan. Juga, tisu pararektal dan kelenjar getah bening dikeluarkan, di mana metastasis sudah dijumpai dalam 20% kes. Untuk operasi, dua pendekatan digunakan - laparotomi (pemotongan dinding perut) dan laparoskopi (pembedahan menggunakan peralatan video melalui beberapa tusukan pada perut).

Jenis pembedahan dipilih berdasarkan lokasi tumor. Lokasi yang tinggi memungkinkan penyingkiran neoplasma dan sementara membawa akhir usus ke dinding perut - untuk membentuk kolostomi untuk membuang air besar. Manipulasi seperti itu diperlukan sekiranya belum tentu menjahit hujung usus bersama-sama. Tahap kedua, selepas beberapa ketika, memulihkan integriti usus.

Dengan lokasi proses tumor yang rendah, jika tidak ada tisu sihat yang tersisa di bawahnya, kawasan dan dubur yang terkena dikeluarkan, kolostomi diterapkan pada dinding perut.

Prognosis survival

Selepas pembedahan radikal, kadar kelangsungan hidup dalam tempoh 5 tahun adalah antara 34-68%. Hasil rawatan dipengaruhi oleh tahap di mana tumor didiagnosis, keadaan pesakit itu sendiri, usianya, penyakit bersamaan.

Bergantung pada tahap proses tumor, kadar kelangsungan hidup lima tahun ditentukan oleh angka berikut:

  • Tahap 1 - sehingga 77%;
  • Tahap 2 - sehingga 73%;
  • Tahap 3 - 46%;
  • Tahap 3 b - 43%.

Tahap 4 tidak diliputi dalam statistik ini. Selalunya mustahil untuk melakukan operasi radikal, kerana metastasis tumor disebarkan ke seluruh badan. Hasil mematikan bergantung pada keadaan umum pesakit.

Kontraindikasi

Operasi ini dikontraindikasikan dalam keadaan berikut:

  • penyakit kronik yang teruk pada pesakit - hipertensi arteri, penyakit jantung iskemia, apabila mustahil untuk memberi anestesia;
  • usia lanjut pesakit;
  • peringkat barah lanjut.

Dengan proses yang biasa dengan metastasis ke banyak organ, reseksi paliatif digunakan untuk meringankan keadaan pesakit. Pembedahan simptomatik - memotong anastomosis untuk melegakan tekanan usus dan mengelakkan komplikasi pada peringkat akhir kanser.

Rawatan sebelum dan selepas pembedahan

Kemoterapi dan terapi radiasi ditunjukkan untuk pesakit dengan tumor tahap 2 dan lebih tinggi.

Sekiranya, sebelum operasi, metastasis dikesan di beberapa kelenjar getah bening, dan tumor telah berkembang menjadi lapisan otot, maka pada tahap persiapan untuk operasi, terapi radiasi dilakukan dalam jangka pendek selama 5 hari. Ini membolehkan anda memusnahkan metastasis awal, mengurangkan ukuran formasi itu sendiri.

Rawatan barah rektum selepas pembedahan dilakukan setelah menerima data patomorfologi pada tisu yang dikeluarkan. Persoalan mengenai melakukan sinaran atau kombinasi dengan kemoterapi sedang diselesaikan. Terapi radiasi selepas pembedahan memusnahkan sel-sel yang tersisa di kawasan tumor primer dan mencegahnya berulang. Pada pesakit yang tidak dapat dikendalikan, ia melegakan keadaan.

Sensitiviti terhadap kemoterapi dikesan pada 30% pesakit. Ia ditetapkan untuk tujuan terapi untuk memusnahkan metastasis..

Juga, kemoterapi dijalankan sebagai tambahan - untuk mencegah penyebaran karsinoma, jika beberapa kelenjar getah bening terjejas. Terapi ini meningkatkan kualiti dan jangka hayat pesakit dengan metastasis. Penyediaan platinum, 5-fluorouracil, leucovarin, kalsium folinat digunakan. Ubat diberikan melalui titisan intravena, dalam beberapa hari. Kemoterapi juga digunakan dalam kombinasi dengan radiasi sebelum pembedahan untuk kanser tempatan. Rawatan gabungan tersebut dijalankan selama 1-1,5 bulan, dan setelah penyinaran berakhir, setelah 6 bulan, operasi dilakukan.

Kanser rektum - peringkat dan rawatan moden

Tumor barah adalah sekumpulan sel yang diubah secara patologi yang terletak di tisu pelbagai organ dan sistem tubuh manusia. Neoplasma yang mempengaruhi rektum adalah patologi yang agak biasa yang berlaku pada 5% daripada semua kanser (dan di antara tumor saluran gastrousus, lesi rektum menyumbang lebih daripada 45%). Dan angka ini terus berkembang, terutama di kalangan generasi tua. Penyakit ini mempunyai jalan yang sangat tidak baik, tumor rentan terhadap metastasis, pencerobohan ke dalam tisu sistem pencernaan yang lebih dalam, kelenjar getah bening dan tisu lain. Dalam kes ini, pesakit menghadapi kematian..

Ciri-ciri patologi

Kanser rektum adalah patologi di mana sel-sel epitelium yang melapisi dinding bahagian usus ini dilahirkan semula. Kawasan yang diubah ini tidak membawa beban fungsional, mereka rentan terhadap pertumbuhan yang cepat, mampu meresap ke dalam tisu dan organ yang berdekatan. Satu-satunya rawatan adalah pembedahan, namun, walaupun selepas terapi, penyakit ini dapat berulang..

Sebab dan faktor risiko

Terdapat banyak faktor buruk yang meningkatkan risiko barah rektum. Sebab yang paling mungkin adalah:

  1. Diet yang tidak betul, terutamanya, pengambilan sejumlah besar daging berlemak (daging babi atau daging lembu). Ini disebabkan oleh fakta bahawa produk ini, memasuki usus, menyebabkan pengaktifan bakteria dan peningkatan jumlahnya;
  2. Kekurangan vitamin. Khususnya, vitamin penting seperti A, C, E membantu meneutralkan bahan karsinogenik yang memasuki tubuh dari sumber luaran. Dengan jumlah unsur-unsur ini yang tidak mencukupi, aktiviti karsinogen meningkat, yang membawa kepada perkembangan tumor;
  3. Berat badan berlebihan akibat gangguan metabolik;
  4. Gaya hidup pasif. Telah terbukti bahawa aktiviti fizikal yang tidak mencukupi menyebabkan genangan darah di organ pelvis dan pembentukan buasir di kawasan dubur. Faktor-faktor ini menyebabkan keradangan dinding dan meningkatkan kemungkinan terkena barah usus;
  5. Tabiat buruk. Khususnya, merokok mempunyai kesan negatif pada saluran darah, dan penyalahgunaan alkohol membawa kepada perkembangan proses keradangan pada epitel usus;
  6. Kesan toksik dari bahan kimia berbahaya. Telah diketahui bahawa orang yang bekerja dalam pekerjaan berbahaya lebih cenderung menderita penyakit onkologi, termasuk kanser rektum;
  7. Faktor keturunan. Risiko terkena barah lebih tinggi pada orang yang saudara terdekatnya menderita penyakit ini (lebih-lebih lagi, ada hubungan langsung antara tahap hubungan dan risiko terkena barah);
  8. Kehadiran keadaan prakanker seperti poliposis (berganda atau tunggal). Semakin besar polip, semakin tinggi kemungkinan degenerasinya menjadi tumor malignan..

Gejala dan manifestasi kanser rektum

Pada peringkat awal perkembangannya, tumor tidak menampakkan diri dengan cara apa pun, iaitu, penyakit ini mengalami proses asimtomatik. Tanda-tanda patologi pertama muncul hanya apabila neoplasma mencapai ukuran yang signifikan atau memberikan metastasis yang mempengaruhi organ lain. Tanda-tanda klinikal utama perkembangan penyakit ini termasuk:

  1. Pembuangan darah dari dubur. Sebilangan kecil darah dapat dijumpai dalam tinja sebagai goresan atau bintik kecil. Darah muncul akibat kerosakan traumatik pada selaput lendir yang meradang semasa perjalanan tinja. Gejala ini terdapat pada 90-95% kes;
  2. Kemunculan pelepasan bernanah dari dubur. Perkembangan supurasi dikaitkan dengan peradangan yang semakin meningkat, kemunculan produk pembusukan sel-sel mukosa. Gejala ini muncul pada peringkat akhir perkembangan tumor;
  3. Gangguan fungsi normal usus dalam bentuk gejala seperti sakit semasa buang air besar, kerap mendesak, inkontinensia tinja, perubahan najis (cirit-birit atau sembelit);
  4. Manifestasi penyumbatan usus, seperti ketiadaan najis yang berpanjangan, sakit paroxysmal di perut, muntah. Tumor bertambah besar, menyekat lumen rektum, yang menyebabkan kemustahilan saluran najis yang normal dan kemunculan gejala ciri;
  5. Sakit perut bawah. Bergantung pada kawasan lesi, sindrom nyeri dapat berkembang pada peringkat awal penyakit (dengan lesi kawasan dubur), atau pada peringkat kemudian, dengan penyakit pada bahagian ampullary atau nadampular. Rasa sakit itu akut, bertambah kuat ketika pesakit cuba duduk di permukaan yang keras, atau segera setelah perbuatan buang air besar;
  6. Kelemahan, peningkatan keletihan, gangguan kesejahteraan umum, kehilangan selera makan, tanda-tanda anemia.

Pengelasan dan jenis

Terdapat pelbagai kriteria yang mana satu atau satu lagi jenis tumor kanser rektum dibezakan..

Kriteria klasifikasiBentuk patologi
Kadar pertumbuhan dan kecenderungan untuk mengembangkan metastasis.
  1. Tumor yang sangat berbeza, dicirikan oleh pertumbuhan perlahan dan keupayaan rendah untuk mengembangkan metastasis;
  2. Pembezaan kurang baik, yang dicirikan oleh perkembangan dan metastasis yang pesat;
  3. Sederhana dengan kadar pertumbuhan sederhana dan perkembangan metastasis.
Kawasan lesi dan penyetempatan
  1. Kawasan dubur, di mana terdapat sfinkter khas yang mengatur proses buang air besar;
  2. Bahagian ampullar, di mana jisim tinja terbentuk (penyingkiran lebihan cecair) sebelum dikeluarkan dari badan (menurut statistik perubatan, neoplasma malignan paling sering terbentuk di kawasan rektum ini);
  3. Bahagian Nadampular yang menghubungkan rektum dengan organ perut.
Jenis pertumbuhan
  1. Tumor eksofit dalam bentuk nodul tumbuh ke dalam lumen usus;
  2. Bentuk endofit, dicirikan oleh percambahan jauh ke dalam dinding organ;
  3. Bentuk infiltratif, mempengaruhi tisu berdekatan, menyebabkan keradangannya.

Tahap perkembangan, tanda-tanda dan komplikasi barah mereka

PentasTanda ciriKomplikasi dan akibatnya
Tahap 1 (awal)Selalunya ia mengalami gejala tanpa gejala, kehadiran tumor tidak menimbulkan rasa tidak selesa kepada pesakit. Ukuran formasi tidak signifikan, tumor mudah bergerak, mempunyai batas yang jelas, hanya mempengaruhi selaput lendir dan sebahagian submukosa.Tidak ada komplikasi yang dapat dilihat, tidak ada metastasis.
Tahap 2ATumor tumbuh, menempati kawasan dinding usus dan bahagian lumennya. Pesakit mempunyai manifestasi kecil dalam bentuk kesukaran buang air besar, perubahan najis dan struktur tinja (unsur berdarah kecil mungkin muncul di dalamnya).Tiada metastasis.
Tahap 2BUkuran neoplasma tidak berubah, dalam beberapa kes tumor bahkan menyusut.Kelenjar getah bening serantau yang terletak berhampiran usus terjejas.
Tahap 3ATumor tumbuh, menempati lebih daripada separuh lilitan usus. Proses patologi melibatkan membran mukus dan serat.Metastasis muncul di kelenjar getah bening yang terletak pada jarak yang agak jauh.
Tahap 3BUkuran neoplasma dan penyetempatannya boleh ada. Pesakit mengalami gambaran klinikal yang jelas, sindrom kesakitan, gangguan buang air besar, kemerosotan kesejahteraan umum.Metastasis tunggal dijumpai di organ dan sistem lain yang mengganggu kerja mereka.
Tahap 4Neoplasma tumbuh jauh ke dalam tisu usus, dan juga menyekat lumennya. Pesakit mengalami gejala penyumbatan usus.Pelbagai metastasis menjadikan patologi tidak dapat dikendalikan.

Kaedah diagnostik

Agak sukar untuk mengenal pasti penyakit ini pada peringkat awal, kerana aduan seseorang yang pergi ke doktor hampir tidak ada. Oleh itu, barah rektum awal sering dikesan secara kebetulan, semasa pemeriksaan menyeluruh. Untuk menentukan kehadiran patologi dan membuat diagnosis yang tepat, perlu menjalani langkah-langkah diagnostik berikut:

Nama kajianPenerangan dan ciri
Temu ramah pesakit dan koleksi sejarah
  1. Doktor mengenal pasti aduan yang ada, menilai keseluruhan dan intensiti manifestasi mereka;
  2. Penilaian diet, gaya hidup biasa;
  3. Sejarah keluarga (untuk menentukan keturunan yang dibebankan);
  4. Maklumat dan penyakit yang dipindahkan yang boleh menyebabkan perkembangan patologi;
  5. Ciri pekerjaan (mis. Pendedahan sistematik terhadap bahan kimia berbahaya, kerja tidak aktif).
Palpasi duburSemasa pemeriksaan, doktor menentukan kehadiran neoplasma, kerosakan pada dinding usus dengan sentuhan. Pada masa yang sama, mustahil untuk menentukan sifat kursus patologi (tumor malignan atau jinak), tetapi kehadiran perubahan tersebut adalah alasan untuk pemeriksaan lebih lanjut dan lebih terperinci..
RektoromanoskopiRectoromanoscope dimasukkan ke dalam dubur, memperluas bukaannya, setelah itu doktor melakukan pemeriksaan visual tentang kawasan yang sedang dikaji. Dengan kaedah ini, anda dapat menentukan tumor jinak atau ganas, kawasan keradangan, hakisan, pendarahan atau supurasi yang berkembang di mukosa rektum.
X-ray menggunakan medium kontrasTahap persediaan (2 hari sebelum pemeriksaan) merangkumi minuman berlimpah, pembetulan diet, sehari sebelum pesakit diberi enema pembersih.

Semasa prosedur, bahan khas (barium sulfat) dengan bayangan kontras disuntik ke usus pesakit, setelah itu, dengan menggunakan sinar-X, gambar organ yang sedang dikaji diambil dalam unjuran yang berbeza. Dalam gambar, anda dapat melihat lesi dengan jelas (barium sulfat, seperti itu, mengisinya, memberikan teduhan yang lebih jelas).UltrasoundDengan bantuan ultrasound, adalah mungkin untuk membezakan neoplasma yang mempengaruhi organ tetangga, untuk mendedahkan kehadiran dan ukuran metastasis.Imbasan CTKaedah penyelidikan ini dianggap tambahan. Ini ditentukan hanya dalam kasus di mana data yang diperoleh semasa pemeriksaan sinar-X dan ultrasound ternyata bertentangan.

Skema terapi

Terdapat pelbagai rawatan untuk kanser rektum. Ini, pertama sekali, pembedahan, serta terapi radiasi dan penggunaan bahan kimia kuat yang mempunyai kesan merosakkan pada sel-sel tumor..

Pembuangan kanser rektum secara pembedahan

Terdapat jenis campur tangan pembedahan berikut:

  1. Reseksi separa rektum di kawasan sfinkter dubur. Kaedah ini digunakan dengan adanya formasi kecil yang terletak berhampiran sfinkter. Selepas operasi, tisu yang dipotong dipulihkan sepenuhnya, mengembalikan pesakit kepada keupayaan untuk mengawal proses buang air besar secara bebas;
  2. Eksisi separa rektum ditunjukkan jika tumor tepat di atas dubur. Kawasan yang terjejas dikeluarkan, selepas itu sisa rektum disambungkan ke saluran dubur;
  3. Reseksi dubur peritoneal khas. Semasa operasi, rektum dikeluarkan, tetapi bahagian dubur dengan sfinkter yang terletak di atasnya dipelihara. Jenis intervensi ini sesuai jika tumor menempati tidak lebih dari separuh lumen, terletak 5 cm di atas dubur;
  4. Pemusnahan peritoneal-perineal, yang melibatkan penyingkiran kawasan besar rektum dan sfinkter. Operasi ditunjukkan dengan adanya tumor besar yang tumbuh ke tisu berdekatan;
  5. Penyembunyian organ pelvis. Jenis operasi ini ditetapkan pada peringkat akhir proses onkologi; campur tangan melibatkan penyingkiran bukan sahaja rektum, tetapi juga organ lain yang berdekatan yang terkena tumor (atau metastasis). Ini adalah organ sistem pembiakan, kencing, limfa;
  6. Menggunakan kolostomi berganda. Operasi ditetapkan dalam kes-kes yang teruk, apabila tidak ada peluang untuk menyelamatkan pesakit. Tugas acara ini adalah untuk memudahkan perjalanan najis untuk menghilangkan gejala penyumbatan usus yang menyakitkan. Rektum itu sendiri dalam kes ini tidak dikeluarkan, lubang khas dibuat di dalamnya, di mana kateter dimasukkan, yang memastikan pembuangan najis.

Kemoterapi

Dalam kebanyakan kes, pesakit diresepkan bahan kimia kuat yang menghentikan pertumbuhan dan perkembangan tumor. Petunjuk untuk kemoterapi adalah seperti berikut:

  1. Kehadiran tumor besar yang perlu dikurangkan sebelum pembedahan dikeluarkan;
  2. Pembentukan ganas yang pelbagai mempengaruhi pelbagai organ dan sistem (tahap metastasis);
  3. Penyetempatan tumor di kawasan yang sukar dijangkau;
  4. Kehadiran kontraindikasi terhadap pembedahan.

Penting untuk diingat bahawa kemoterapi tidak boleh diresepkan jika:

  1. Pembentukan metastasis dalam struktur otak;
  2. Tahap bilirubin meningkat;
  3. Kehadiran tumor di hati;
  4. Keracunan toksik badan.

Jenis prosedur kemoterapi berikut dibezakan (berdasarkan warna ubat yang digunakan untuk rawatan):

  1. Merah, yang dianggap paling kuat dan paling berkesan, dilakukan dengan penggunaan ubat seperti Idarubicin, Doxorubicin;
  2. Biru (mitomycin);
  3. Kuning (Methotrexate);
  4. Putih (Taxol).

Terapi radiasi untuk kanser rektum

Prinsip pengoperasian kaedah ini serupa dengan versi sebelumnya, satu-satunya perbezaan adalah bahawa semasa kemoterapi, ubat digunakan, dengan radiasi, gelombang radioaktif yang lemah, yang juga mempunyai kesan negatif pada tisu tumor.

Untuk mengurangkan risiko mengalami akibat negatif, pesakit disarankan untuk bersiap sedia untuk menjalani prosedur. Peringkat persediaan merangkumi:

  1. Pematuhan dengan peraturan kebersihan diri;
  2. Menjimatkan gaya hidup;
  3. Pemakanan yang betul, dengan mengambil kira semua cadangan doktor;
  4. Mematuhi rutin harian, rehat yang baik;
  5. Minum air minuman yang mencukupi;
  6. Menghentikan tabiat yang memudaratkan kesihatan.

Bergantung pada jenis alat yang digunakan, terdapat 2 jenis terapi radiasi. Ini adalah kaedah dalaman di mana pemancar terletak di kawasan berdekatan dengan kawasan yang terjejas (sering digunakan dalam pengembangan tumor tunggal untuk mengurangkan ukurannya sebelum pembedahan dikeluarkan) dan luaran - untuk kesan umum pada badan (digunakan untuk pelbagai neoplasma).

Diet selepas pembedahan

Setelah menjalani pembedahan, pesakit harus menyemak semula dietnya, mengenakan sekatan tertentu kepadanya..

DibenarkanDilarang
  1. Sup bijirin dimasak di dalam air;
  2. Bubur tumbuk yang diperbuat daripada bijirin seperti beras, soba, gandum gulung;
  3. Kaldu semolina;
  4. Telur rebus (rebus lembut) atau telur dadar protein;
  5. Ikan tanpa lemak atau haluskan daging.
  1. Daging berlemak dan kaldu yang dibuat dari mereka;
  2. Pastri (pada bulan pertama dalam tempoh pemulihan, sebarang barang bakar dilarang, termasuk roti kering);
  3. Sayur-sayuran dengan rasa yang jelas (lobak, bawang putih, bawang);
  4. Sebilangan bijirin dengan konsistensi kasar (millet, barli, barli mutiara);
  5. Produk gula-gula dan makanan segera;
  6. Alkohol.

Prinsip asas diet

Untuk pemulihan yang berjaya, tidak hanya perlu mengecualikan semua makanan yang tidak sihat dari diet, tetapi juga mematuhi prinsip pemakanan penting, seperti:

  1. Makan hanya makanan segar yang mudah dicerna;
  2. Makanan dalam bahagian kecil. Sarapan pagi harus lebih enak, dan makanan ringan disarankan sebelum tidur;
  3. Banyak minum air bersih;
  4. Mengecualikan makanan goreng, yang terbaik adalah memilih kaedah rawatan panas seperti mendidih, mengukus, merebus, memanggang;
  5. Sup dimasak dengan baik berdasarkan rebusan bijirin, atau dalam sup sayur. Lebih baik mengecualikan kuah daging, sekurang-kurangnya untuk pertama kalinya;
  6. Pesakit harus melepaskan barang bakar segar, dan roti gandum boleh dimakan hanya dalam bentuk kering, dan hanya sebulan setelah operasi;
  7. Hidangan baru diperkenalkan ke dalam diet secara beransur-ansur. Jadi, pada hari pertama selepas operasi, tidak digalakkan makan makanan atau cecair, pada hari berikutnya pesakit dibenarkan merebus herba atau pinggul mawar, sup cair berlendir. Seiring berjalannya waktu, menu dapat dipelbagaikan dengan bijirin, puri sayur, dada ayam rebus atau ikan puri.

Prognosis pemulihan

Tidak ada jawapan pasti mengenai ramalan, semuanya bergantung pada tahap perkembangan penyakit dan nuansa lain, seperti:

  1. Umur pesakit (semakin tua pesakit, semakin kecil kemungkinan hasilnya berjaya);
  2. Keadaan kesihatan manusia dan ciri-ciri individu tubuhnya;
  3. Penyetempatan tumor dan saiznya;
  4. Kehadiran atau ketiadaan metastasis;
  5. Ketepatan masa dan literasi rawatan yang ditetapkan.

Adalah dipercayai bahawa jika patologi dikenal pasti dan dihilangkan pada 1 atau 2 peringkat perkembangannya, pesakit mempunyai setiap peluang untuk hidup 5-10 tahun atau lebih. Tetapi, jika seseorang tidak mendapat rawatan yang betul, kematian tidak dapat dielakkan..

Artikel Mengenai Leukemia