Kanser laring

Dari semua neoplasma malignan, organ ENT menyumbang 23%, pada lelaki - 40%, dengan barah laring berlaku. 65% daripada semua tumor organ ENT dikesan dalam keadaan terabai. 40% pesakit mati sebelum hidup walaupun 1 tahun dari tarikh diagnosis.

Tumor malar malar.

Kanser berlaku, sel sel skuamosa, sel basal. Sarkoma laring sangat jarang berlaku.

Kanser laring berada di tangga ke-4 di antara semua tumor ganas pada lelaki, lebih rendah daripada barah perut, paru-paru dan esofagus. Nisbah kejadian karsinoma laring pada lelaki dan wanita adalah 22: 1. Lebih kerap laring atas terkena, lebih jarang bahagian tengah, bahkan lebih jarang bahagian bawah.

Bentuk barah eksofitik banyak dijumpai, yang tumbuh dengan perlahan. Dengan tumor epiglotis, prosesnya merebak dan anterior, dengan tumor bahagian tengah laring melalui komisur atau ventrikel laring, ia merebak ke bahagian atas. Tumor bahagian bawah laring tumbuh melalui ligamen kon, menembusi bahagian anterior leher.

Terdahulu, barah vestibula laring bermetastasis, lebih kerap pada bahagian yang terkena, dan paling perlahan - dengan tumor laring anterior.

Terdapat 3 tempoh perkembangan tumor laring:

1) tempoh awal - peluh, ketidakselesaan ketika menelan, rasa benjolan di kerongkong;

2) tempoh perkembangan penyakit sepenuhnya - serak berlaku hingga aphonia, kesukaran bernafas hingga asphyxia, gangguan menelan sehingga mustahil sepenuhnya;

3) tempoh metastasis.

Diagnosis pembezaan dilakukan dengan tuberkulosis, skleroma, sifilis. Yang terakhir (penentu) adalah pemeriksaan histologi atau terapi pencegahan tanpa hasil yang cukup baik.

Rawatan barah laring. Selalunya - pemusnahan laring, lebih jarang - pemindahannya, bahkan lebih jarang - operasi rekonstruktif. Sebelum meneruskan rawatan pembedahan, adalah mustahak untuk melakukan trakeotomi untuk anestesia intubasi (untuk memastikan pernafasan pada masa selepas operasi).

Jenis pembedahan untuk barah laring:

reseksi tumor endolaryngeal - ditunjukkan untuk tumor tahap 1, bahagian tengah;

penyingkiran tumor dari luar:

tirotomi, laringofisur - pada peringkat ke-2;

faringotomi sublingual. Dihasilkan untuk tumor pada bahagian epiglotis yang tidak tetap, kepupusan epiglotis;

reseksi laring. Dihasilkan apabila tumor dilokalisasikan di anterior 2/3 lipatan vokal dengan peluasan ke bahagian anterior; dengan kekalahan satu lipatan vokal; dengan barah laring bawah yang terhad; dengan barah laring atas terhad, dengan syarat rawan arytenoid masih utuh.

laringektomi - dilakukan jika reseksi tidak mungkin, atau pada peringkat ketiga;

laringektomi diperpanjang - laring, tulang hyoid, akar lidah, dinding sisi hipofaring dikeluarkan. Operasi sedang dilumpuhkan. Akibatnya, trakeostomi terbentuk, dan tiub esofagus dimasukkan untuk memberi makan.

Terapi radiasi - mula dijalankan sebelum operasi pada tahap 1 dan 2 proses. Sekiranya selepas separuh daripada sesi rawatan terdapat kemunduran tumor yang ketara, teruskan sehingga dos penuh (60-70 Gy). Dalam kes di mana, setelah separuh penyinaran, regresi tumor kurang dari 50%, maka terapi radiasi terganggu dan pesakit dikendalikan. Kanser yang paling radiosensitif adalah lantai tengah laring, dan barah pada bahagian bawah adalah tahan radiores. Dalam kes metastasis serantau, operasi Craille dilakukan - tisu leher lateral, kelenjar getah bening dalam, otot sternokleidomastoid, vena jugular dalaman, kelenjar getah bening submandibular, dan kelenjar ludah submandibular dikeluarkan. Sekiranya metastasis jauh, simptomatik dan kemoterapi dilakukan. Pengecualian adalah metastasis paru-paru, di sini rawatan pembedahan mereka dibenarkan..

Kemoterapi. Ia digunakan sebagai tambahan kepada kaedah rawatan utama atau dalam kes lanjut. Kegunaan: sedil, bleomycin, methotrexate, fluorobenzotec, synestrol (2500-3500 mg, digunakan pada lelaki).

Neoplasma nasofaring

Lebih biasa pada lelaki berusia lebih dari 40 tahun. Mereka disertai dengan sinusitis, jadi diagnosisnya sering kali salah. Muncul hidung berdarah muncul, watak ditutup hidung, prosesnya biasanya satu sisi. Hampir tidak ada akses untuk rawatan pembedahan, oleh itu, terapi radiasi digunakan.

Neoplasma orofaring

Kanser mendominasi. Tumor radioresistant dibezakan; mereka dijumpai pada usia muda dan pada kanak-kanak. Penyetempatan awal (mengikut kekerapan):

amandel palatine - 58% kes;

dinding posterior faring - 16% kes;

lelangit lembut - 10% kes.

Pertumbuhan yang cepat, ulserat dengan cepat, sering berlaku. Klinik bergantung pada penyetempatan awal tumor. Cachexia berkaitan dengan gejala, kerana menelan terganggu.

Rawatan: untuk proses jinak - operasi yang boleh dilakukan melalui mulut atau dengan faringotomi sublingual. Sekiranya terdapat tumor malignan, terapi radiasi + pembedahan. Sebelum operasi, diperlukan trakeotomi dan ligasi arteri karotid luaran pada bahagian yang terjejas.

Neoplasma laringofaring

Kanser laryngopharynx biasanya berkembang di sinus piriform, agak jarang di dinding posterior dan di kawasan posthyperoidal. Bentuk pertumbuhan eksofit yang paling biasa.

Aduan: pada tahap awal, disfagia, jika tumor dilokalisasi di pintu masuk kerongkongan, dan kesukaran bernafas ketika dilokalisasi di pintu masuk ke laring. Pada masa akan datang, rasa sakit, serak, hemoptisis, dan bau yang tidak menyenangkan bergabung. Rawatan, baik pembedahan dan radiasi, tidak berkesan.

Operasi - laringektomi dengan reseksi bulat esofagus serviks + reseksi trakea. Pharyngostomy, orostomy, esophagostomy, tracheostomy terbentuk. Sekiranya boleh, pembedahan plastik saluran pencernaan lebih lanjut dilakukan.

Tumor hidung dan sinus paranasal

Keganasan tumor sinus paranasal ditentukan oleh pertumbuhannya yang agak pesat ke organ dan tisu tetangga: ke pangkal tengkorak, fossa pterygopalatine, orbit, rongga mulut.

Operasi dengan akses melalui mulut (menurut Denker). Petunjuk - penyetempatan tumor di bahagian anteroinferior hidung, tumor pada orang tua - tumor ganas, jinak. Menjimatkan operasi.

Insisi di bawah bibir dari sisi lesi, terus ke arah yang bertentangan. Dinding depan rahang atas, bukaan berbentuk pir, sudut dalaman bawah orbit terdedah. Tisu lembut dipisahkan dan diangkat ke atas. Kaedah pendekatan yang mungkin: dinding anterior dan medial sinus maksila, dinding bawah dan lateral rongga hidung. Dari pendekatan ini, seseorang dapat mendekati sel sinus frontal utama, sel labirin etmoid.

Operasi Moore (akses luaran). Petunjuk: tumor labirin etmoid, sinus utama.

Sayatan dibuat di sepanjang kening, di sepanjang sisi hidung, membongkok di sekitar sayap hidung. Tisu lembut dipisahkan.

Peletakan trakeostomi

Di bawah istilah "trakeostomi", operasi pembedahan merujuk kepada campur tangan pembedahan memasukkan tiub khas ke dalam trakea. Trakeostomi diperlukan untuk memastikan pernafasan pesakit. Prosedur ini dilakukan secara terancang atau kecemasan. Di hospital Yusupov, operasi dilakukan pada pesakit barah.

Di klinik onkologi, trakeostomi dilakukan sebagai persediaan pra operasi atau pembedahan paliatif pada pesakit yang tidak dapat beroperasi. Semua kes pengenaan trakeostomi yang rumit pada tumor ENT dibincangkan dalam mesyuarat dewan pakar dengan penyertaan profesor dan doktor dari kategori tertinggi. Doktor membuat keputusan kolektif mengenai kaedah trakeostomi dan pengurusan pesakit.

Penyebab kegagalan pernafasan

Pada pesakit dengan neoplasma kepala dan leher, gangguan pernafasan boleh berlaku kerana sebab berikut:

  • stenosis trakea dan laring dengan tumor kelenjar tiroid, laring atau faring;
  • penyempitan laring akibat edema dindingnya semasa terapi radiasi untuk barah laring dan laringofaring;
  • penyempitan lumen laring semasa proses tumor terletak di luar organ dan semasa operasi pada leher, selepas itu kelumpuhan saraf laring bawah berkembang;
  • bengkak faring selepas campur tangan pembedahan di kawasan orofaring dan akar lidah.

Dalam asma bronkial, trakeostomi diperlukan untuk penyingkiran berulang rembesan lumen bronkus mereka. Kadang kala trakeostomi digunakan untuk pengudaraan mekanikal bagi pesakit dengan asma bronkial (bass). Sekiranya, jika tidak ada kesempatan ketika menggunakan anestesia intubasi, intubasi melalui saluran udara semula jadi dilakukan, trakeostomi digunakan. Trakeostomi strok digunakan untuk menghilangkan rembesan dari pokok bronkial.

Petunjuk

Petunjuk utama untuk trakeostomi adalah:

  • stenosis akut laring kerana masuknya badan asing, luka bakar kimia dan terma, dengan neoplasma malignan, difteria, kumpulan palsu, epiglotitis, kelumpuhan dua hala lipatan vokal;
  • gangguan fungsi saliran pokok tracheobronchial pada pesakit dengan kecederaan otak traumatik yang teruk, strok, tumor otak, kerangka dada yang teruk, radang paru-paru besar, dan juga mereka yang koma dengan batuk terganggu dan refleks faring, refleks atau status asma yang berpanjangan;
  • poliomielitis bulbar, kecederaan saraf tunjang di kawasan serviks, polyradiculoneuritis dan neuroinfections (rabies, botulism, tetanus) dan myasthenia gravis yang teruk.

Tujuan trakeostomi adalah untuk memperbaiki keadaan pesakit atau mencegah komplikasi yang mungkin berlaku.

Jenis-jenis trakeostomi

Terdapat jenis trakeostomi berikut:

  • konikotomi (minitracheostomy);
  • kon-krikotomi;
  • perkutaneus (tusukan);
  • trakeostomi (teknik standard);
  • trakeostomi dilancarkan perkutaneus.

Bergantung pada pembedahan yang dilakukan berbanding dengan isthmus kelenjar tiroid, trakeostomi atas, tengah dan bawah dibezakan. Pada trakeostomi bahagian atas, beberapa cincin trakea dipotong di atas isthmus. Operasi biasanya dilakukan pada orang dewasa. Trakeostomi tengah dilakukan dengan membuka trakea di bawah isthmus. Ia dilakukan sekiranya terdapat neoplasma pada isthmus yang tidak membenarkan pembedahan jenis lain dilakukan. Trakeostomi inferior melibatkan pemotongan cincin trakea di bawah isthmus kelenjar tiroid. Prosedur ini lebih kerap dilakukan pada kanak-kanak..

Teknik pelaksanaan

Penempatan trakeostomi dilakukan dengan menggunakan alat instrumen trakeostomi. Ia merangkumi kit pembedahan umum (pisau bedah, cangkuk, pinset, pengapit hemostatik) dan alat khas (cangkuk Chassenyak satu gigi tajam, cangkuk Kocher berbentuk L bilah satu tumpul, dilator trakea Trusso dan kanula trakeostomi).

Trakeostomi dilakukan di bawah anestesia tempatan atau anestesia endobronkial. Semasa memberikan bantuan kecemasan, operasi dapat dilakukan tanpa bius. Semasa melakukan trakeostomi atas, sayatan menegak sepanjang 6-7 cm dibuat dengan ketat di sepanjang garis tengah. Kulit, tisu subkutan dan fascia dangkal leher ditorehkan dari tengah rawan tiroid. Semasa melakukan trakeostomi melintang, sayatan dibuat pada tahap tulang rawan krikoid.

Selepas itu, pakar bedah membedah garis putih leher, fascia intra-serviks. Isthmus kelenjar tiroid memisahkannya dari trakea dan mendorongnya ke bawah. Kemudian membetulkan laring dengan cangkuk gigi tunggal dan membedah rawan laring. Selepas itu, tiub dimasukkan ke dalam trakea dan memeriksa kekentalannya. Fasia dijahit dengan ketat di sekitar tiub dan dijahit ke kulit. Jururawat yang beroperasi membetulkan tiub di leher dengan pembalut. Semasa melakukan trakeostomi yang lebih rendah, tahap operasi adalah sama. Perbezaan antara jenis operasi dari yang sebelumnya adalah tempat sayatan. Ia dilakukan di antara cincin tulang rawan keempat dan kelima trakea..

Jenis trakeostomi khas adalah tracheocentesis - trakeostomi tusukan perkutaneus. Ia dihasilkan dengan jarum pembedahan tebal di sepanjang garis tengah leher di bawah tulang rawan tiroid. Pakar anestesiologi melakukan mikrotrakeostomi perkutan di sebelah katil pesakit. Prosedur ini tidak memerlukan pemindahan pesakit ke bilik operasi.

Trakeostomi perkutan mempunyai kelebihan berikut daripada teknik tradisional:

  • teknik pelaksanaan sederhana;
  • dilakukan di bawah anestesia tempatan;
  • tidak disertai dengan kerosakan vaskular;
  • risiko rendah mendapat komplikasi berjangkit;
  • kejadian minimum stenosis pasca prosedur.

Pembukaan kecil dan kemas setelah trakeostomi melebar ditutup dengan parut yang kurang kasar. Apabila trakeostomi dilakukan, protokol operasi direkodkan dalam jurnal khas..

Kesan

Komplikasi awal boleh berlaku selepas trakeostomi:

  • berdarah;
  • emfisema subkutan;
  • trakeitis erosif dengan pembentukan kerak yang menyumbat lumen tiub trakeostomi semasa batuk;
  • fistula tracheoesophageal;
  • jangkitan trakeostomi;
  • menenggelamkan trakea ke dalam luka.

Komplikasi trakeostomi yang lewat termasuk penyempitan laring, perubahan suara, penyempitan dan ulser tekanan laring, parut kasar pada kulit di kawasan stoma. Dengan tekanan yang berpanjangan pada dinding laring, nekrosis iskemia dapat berkembang. Tracheitis boleh terbentuk di tempat tekanan manset.

Penjagaan Trakeostomi

Penjagaan trakeostomi melibatkan membersihkan lendir dari tiub dan memastikan kulit tiub berada dalam keadaan baik. Prosedur dijalankan 2-3 kali sehari. Untuk ini, jururawat menyediakan:

  • penyelesaian furacilin 1: 5,000;
  • salap zink atau pes Lassar;
  • Larutan natrium bikarbonat 2 dan 4%;
  • minyak sayuran atau vaselin steril;
  • bola kapas steril dan kain kasa;
  • kateter tracheobronchial steril, forceps, spatula dan gunting;
  • 2 coxae berbentuk buah pinggang;
  • Suntikan Janet atau penyedut elektrik.

Untuk mengelakkan tiub di kerongkong tersumbat dengan lendir setelah operasi, 2-3 tetes larutan natrium bikarbonat 4% atau minyak steril dituangkan ke dalamnya setiap 2 hingga 3 jam. Kanula dikeluarkan dari tiub 2 - 3 kali sehari, dibersihkan, dirawat, dilincirkan dengan minyak dan dimasukkan semula ke dalam tiub luar. Sekiranya pesakit dengan tiub di kerongkongnya untuk bernafas tidak dapat membersihkan kerongkongnya dengan baik, maka kandungan trakea secara berkala dihirup. Sekiranya badan asing masuk ke dalam trakeostomi, ia dikeluarkan. Untuk mengelakkan kerusakan kulit di sekitar trakeostomi, kulit dirawat tanpa mengeluarkan tiub. Pesakit yang menjalani trakeostomi diberi rawatan dan makan oleh kakitangan hospital Yusupov.

Pembuangan trakeostomi (tiub trakeostomi) dilakukan setelah saluran udara atas tersumbat. Setelah mengeluarkan kanula, trakeostomi menutup dirinya dalam kebanyakan kes. Selepas laringektomi (penyingkiran trakea), tiub trakeostomi kekal seumur hidup anda.

Kadang kala trakeostomi ditutup dengan pembedahan. Di mana pembedahan penutupan trakeostomi boleh dilakukan? Prosedur ini dilakukan oleh doktor hospital Yusupov. Dapatkan nasihat melalui telefon. Pusat hubungan berfungsi 7 hari seminggu sepanjang masa.

Kaedah pembedahan plastik untuk kecacatan membran mukus dan tisu lembut lantai rongga mulut

Penemuan ini berkaitan dengan perubatan, lebih khusus untuk pembedahan rahang atas. Kaedah cacat membran mukus dan tisu lembut lantai rongga mulut terdiri daripada fakta bahawa memotong penutup kulit-otot-fasial, de-epidermis ke pangkal dan menyebarkannya melalui terowong antara permukaan luar rahang bawah dan tisu lembut pipi atau dagu, letakkan pada kecacatan de-epidermis dengan kulit dan kulit. fasia dijahit ke membran mukus. Kaedah yang dicadangkan lebih mudah digunakan dan membolehkan anda memperoleh kesan kosmetik yang ketara.

Penemuan ini berkaitan dengan perubatan, lebih tepatnya pada pembedahan rahang atas, dan dapat digunakan dalam rawatan pesakit barah.

Untuk menghilangkan kecacatan pada selaput lendir dan tisu lembut lantai rongga mulut, operasi telah dibuat berdasarkan pergerakan lemak kulit dan otot-otot kulit dari leher dan permukaan anterior dada. Pada masa ini, autograf revaskularisasi dari bahagian tubuh yang jauh dengan pengenaan anastomosis mikrovaskular juga digunakan (V.A. Dunaevsky, 1976; G. Matyakin, 1977; A.I. Nerobeev, 1985; 1988; A.I. Poches, 1983; F. Khitrov 1984; B.L. Lyubaev, 1985).

Teknik membentuk kepak lemak kulit dari leher untuk menggantikan kecacatan pada mukosa bukal dijelaskan oleh NV Almazova, 1925. Flap kulit dipotong di permukaan leher, dengan pangkal di sudut rahang bawah. Panjang dan lebar kepak berbeza-beza bergantung pada ukuran kecacatan. Ketebalan kepak merangkumi tisu subkutan otot subkutan. Kepingan itu disalurkan ke rongga mulut melalui pemotongan tisu pipi di sepanjang tepi anterior otot masseter, dan dilemparkan kembali dengan permukaan berdarah ke luar dan diputar 90 o. Di rongga mulut, kepak terletak oleh epidermis ke arah rongga mulut, permukaan berdarah ke permukaan kecacatan yang segar, kulit kepak dijahit ke membran mukus. Kecacatan sekunder pada leher ditutup dengan ketegangan sederhana pada bahagian luka dengan pembentukan orostomi wajib di bahagian bahagian bawah kaki, tahap kedua operasi dilakukan dalam 2-5 minggu. Pada peringkat ini, kaki kepak disilangkan dan orostomi dijahit. Oleh itu, operasi dilakukan dalam dua peringkat dengan selang waktu 2-5 minggu dengan pembentukan orostomi wajib untuk menjalankan kaki kepak. Untuk memindahkan kepak ke rongga mulut, kepak tidak hanya miring 180 o, tetapi diputar 90 o, yang secara signifikan mengganggu pemakanan kepak.

Inti penemuan ini terletak pada hakikat bahawa dalam kaedah plastik kecacatan membran mukus dan tisu lembut lantai mulut, termasuk memotong penutup otot kulit di leher dengan melewati terowong di antara permukaan luar rahang bawah dan tisu lembut pipi atau dagu dan menjahit di rongga mulut, semasa memotong kepak muskulokutaneus, permukaan permukaan fasia kedua leher juga ditanggalkan, kulitnya dibuang epidermis, selepas itu kepak yang terbentuk diletakkan dengan kulit de-epidermis pada cacat dan fasia dijahit ke selaput lendir.

Kaedah yang dicadangkan plastik kecacatan membran mukus dan tisu lembut bahagian bawah rongga mulut dengan penutup kulit-otot-otot dari leher dilakukan serentak dengan penghapusan tumor. Operasinya sederhana dan berumur pendek dan dilakukan dalam satu langkah. Kaedah yang dicadangkan membolehkan anda menutup kecacatan besar pada membran mukus lantai mulut. Lapisan fasial yang menutupi kepak melindunginya dari jangkitan dan berfungsi sebagai asas untuk pembentukan epitel tanpa menyebabkan ubah bentuk parut pada parut.

Flap terbentuk pada permukaan leher anterior, anterolateral atau lateral, dengan mengambil kira lokasi dan ukuran kecacatan pada rongga mulut. Pangkal kepak berada di kawasan pinggir rahang bawah, dan puncak diarahkan secara menegak ke bawah. Selain kulit, tisu subkutan dan otot subkutan, lapisan permukaan fasia leher sendiri termasuk dalam ketebalan kepak yang terbentuk.

Kebolehlanjutan flap dipastikan oleh cabang-cabang arteri maxillary-hyoid. Setelah memisahkan kepak ke permukaan tepi rahang bawah, ditutup dengan serbet yang dibasahi dengan larutan furacilin.

Seterusnya, reseksi elektrosurgikal tisu lantai rongga mulut dan proses alveolar rahang bawah dilakukan.

Sekiranya perlu untuk melakukan penyingkiran tisu lemak leher secara fasial, sayatan tambahan dibuat pada kulit leher dari pinggir bawah cacat kulit ke celah klavikula dan mendatar di sepanjang pinggir rahang bawah di kedua-dua sisi kecacatan kulit. Cangkok kulit dipisahkan secara meluas dan penyingkiran tisu lemak leher-fasial dilakukan.

Kepingan yang dipotong dihapus dari pangkal dan disalurkan ke rongga mulut melalui sayatan melalui lipatan anterior di antara permukaan luar rahang dan tisu pipi dan dagu. Flap yang masuk ke rongga mulut diletakkan di permukaan luka dengan kulit de-epidermis, dan lapisan fasial menghadap ke rongga mulut dan dijahit ke mukosa mulut di sepanjang tepi kecacatan.

Luka di leher dijahit setelah pemisahan kulit yang luas.

Dalam tempoh selepas operasi, perlu dilakukan tandas rongga mulut dengan penyelesaian antiseptik.

Pada minggu pertama tempoh selepas operasi, pesakit diberi makan melalui tiub naso-esofagus, dan kemudian melalui mulut, dengan syarat luka pasca operasi sembuh secara normal. Sekiranya terdapat komplikasi purulen dan nekrosis flap, pemberian tiub harus diteruskan sehingga luka dibersihkan sepenuhnya dan orostomi ditutup..

Pesakit dikeluarkan dari hospital 3 minggu selepas pembedahan.

Contoh pelaksanaan kaedah.

PRI me R 1. Pesakit J., 74 tahun, berada di bahagian tumor kepala dan leher GK B 33 kerana barah membran mukus proses alveolar. Semasa kemasukan, tumor eksofit-ulseratif membran mukus proses alveolar rahang bawah di kawasan ini. Pada bulan April 1990, pesakit menjalani terapi gamma jarak jauh dengan dos fokus 35 Gray. Sebagai hasil dari perawatan, sedikit penurunan tumor dan reaksi radiasi lokal yang jelas dalam bentuk epitelitis diperhatikan, sehubungan dengan terapi radiasi yang ditangguhkan.

Daripada penyakit bersamaan, perlu diperhatikan tanda-tanda perubahan meresap dalam miokardium dengan gangguan konduksi atrio-vetrikular yang direkodkan pada elektrokardiogram..

Pada 16.05.90, operasi dilakukan, pemotongan rabung alveolar dan badan rahang bawah pada tahap dengan biopsi kelenjar getah bening submandibular dari kedua sisi.

Kecacatan pasca operasi dilakukan mengikut kaedah yang dinyatakan di atas, dengan menggunakan penutup kulit-otot-fasial dari permukaan anterior leher. Semasa pemeriksaan histologi tisu-tisu yang dikeluarkan, gambar kanser keratinisasi sel skuamosa diperhatikan. Di kelenjar getah bening, reaktif berubah.

Tempoh selepas operasi tidak berjalan lancar. Luka pasca operasi di leher disembuhkan dengan niat utama, permukaan muka flap sepenuhnya epitel setelah 1 bulan.

Untuk menggantikan kecacatan yang terbentuk secara serentak selepas pembedahan untuk karsinoma sel skuamosa yang maju secara tempatan dari membran mukus lantai rongga mulut, plastik dilakukan dengan penutup kulit-otot-otot-otot de-epidermis yang terbalik dari leher pada 27 pesakit.

Pada 15 pesakit yang diperhatikan, penutup yang dipindahkan sepenuhnya mengekalkan daya tahannya, luka kulit di leher sembuh dengan niat utama. Lapisan fasal flap berpindah ke rongga mulut yang ditulis dari pinggiran ke pusat dalam 3-6 minggu tanpa kecacatan parut.

Hasil pengukuran plastik, hasil kosmetik dan fungsi yang memuaskan telah dicapai. Pesakit diberi peluang untuk makan dan bercakap dengan jelas.

PRI me R 2. Pesakit M., 63 tahun, (33 hospital bandar bernama Prof Ostroumov, Moscow) berada di jabatan tumor kepala dan leher kerana barah berulang di mulut mulut.

Pada tahun 1989, pesakit menjalani terapi gamma jarak jauh dengan jumlah fokus 60 Grey. Sebagai hasil rawatan, tumor itu sembuh. Pada bulan Disember 1990, kekambuhan tumor berlaku.

Setelah masuk ke jabatan itu pada Januari 1991, tumor telah ditentukan di kawasan dasar mulut dengan latar parut radiasi berukuran 1.5x1.0 cm. Penyusupan tumor tidak melebihi 1 cm.

Pada 27 Januari 1991, operasi dilakukan untuk pemeriksaan elektrik tisu-tisu lantai rongga mulut, reseksi proses alveolar rahang bawah pada tahap. Akses melalui mulut. Cacat membran mukus dan tisu lantai rongga mulut yang terhasil ditutup dengan penutup kulit-otot-muka yang terbalik dari permukaan leher. Tidak ada komplikasi dari luka pasca operasi. Lapisan fasal dari penutup mulut sepenuhnya epitel selepas 5 minggu. Tidak ada kekambuhan yang berlaku dalam tempoh dua tahun susulan.

PRI me R 3. Pesakit A. 77 tahun, berada di bahagian tumor kepala dan leher GKB 33 mereka. prof. Ostroumova pada barah mulut mulut.

Pada bulan Mei Jun 1992, pesakit menjalani terapi gamma jarak jauh ke kawasan tumor primer dengan jumlah fokus 50 Grey. Hasil daripada rawatan tersebut, bahagian tumor eksofit dan penyusupan di kawasan tisu lantai mulut menurun. Semasa kemasukan: di kawasan bawah rongga mulut di sebelah kiri, ulser tumor berukuran 1.0x1.5 cm dengan penyusupan tisu hingga 1 cm dikesan. Di kawasan submandibular, metastasis yang dipindahkan dipalpasi.

Daripada penyakit bersamaan, perlu diketahui pneumosklerosis meresap, sejarah strok.

9.07.92, operasi dilakukan: reseksi elektrosurgeri 1/3 lidah, tisu lantai rongga mulut dan proses alveolar rahang bawah di kawasan tersebut. Kecacatan yang dihasilkan pada selaput lendir dan tisu lantai rongga mulut diisi dengan penutup kulit-otot-fasial dari permukaan leher. Pada masa yang sama, pemotongan sarung tisu leher di sebelah kiri dilakukan.

Tempoh selepas operasi tidak berjalan lancar. Luka di leher sembuh dengan niat utama. Lapisan fasal dari penutup mulut diberi epitel selepas 6 minggu. Hasil daripada operasi tersebut, kesan kosmetik dan fungsi yang baik dicapai..

Pada 7 pesakit, nekrosis sebahagian dari kepingan diperhatikan, namun, setelah memotong kawasan nekrotik, terdapat pertumbuhan granulasi yang cepat, yang ditutup dengan epitelium yang baru terbentuk..

Pada 4 pesakit, terdapat nekrosis marginal pada kulit leher hingga 0,5x1,0 cm dengan perbezaan jahitan separa pada bahagian submandibular luka hingga 4 cm. Permukaan luka sembuh dengan niat sekunder. Tidak memerlukan operasi tambahan.

Nekrosis total flap yang dipindahkan berkembang pada 5 pesakit dengan pembentukan orostomi dan radial osteomelitis rahang bawah pada 3 pesakit. Rawatan pembedahan pada kumpulan pesakit ini dilakukan setelah menjalani terapi radikal gamma luaran SOD-60-70 Gray. Operasi tambahan dilakukan untuk menutup orostomi pada 3 pesakit.

Kaedah plastik yang dicadangkan boleh digunakan untuk mengganti kecacatan pasca operasi membran mukus dan tisu lembut lantai rongga mulut dengan reseksi proses alveolar rahang bawah pada pesakit yang mengalami beban, lemah dan tua secara somatik..

Pembedahan plastik dilakukan serentak dengan penyingkiran tumor. Operasi pembentukan kepak adalah sederhana dan berumur pendek. Dilakukan di peringkat I tanpa pembentukan orostomi.

Kaedah plastik kecacatan membran mukus dan tisu lembut lantai rongga mulut, termasuk memotong kepak otot kulit di leher, diikuti dengan melintasi terowong antara permukaan luar rahang bawah dan tisu lembut pipi atau dagu dan menjahit ke rongga mulut, yang dicirikan pada ketika memotong kepak selain itu, plat permukaan leher kedua leher dilepaskan, kepak yang terbentuk dinyah-epidermis, selepas itu diletakkan dengan sisi de-epidermis pada cacat dan fasia dijahit ke selaput lendir.

Tumor malignan di kepala dan leher

Tumor yang tumbuh ke luar cenderung memberi tindak balas yang lebih baik terhadap rawatan daripada yang tumbuh ke struktur sekitarnya, membentuk bisul, atau mempunyai struktur yang keras. Sekiranya tumor tumbuh menjadi otot, tulang, atau tulang rawan, ia cenderung tidak sembuh. Dengan metastasis, jangka hayat jarang melebihi 2 tahun. Tumor malignan yang menyebar di sepanjang saraf, menyebabkan sakit, lumpuh, atau mati rasa, biasanya sangat agresif dan lebih sukar untuk dirawat.

Secara keseluruhan, 65% orang yang menghidap barah tanpa metastasis, dan kurang daripada 30% mereka yang menghidap barah yang telah merebak ke kelenjar getah bening atau organ lain, bertahan sekurang-kurangnya 5 tahun. Orang yang berumur lebih dari 70 tahun sering mempunyai tempoh pengampunan yang lebih lama (kelemahan gejala penyakit) tanpa tanda-tanda penyakit berulang dan peratusan kelangsungan hidup yang lebih tinggi daripada orang muda.

  • Apabila pembentukan patologi dikesan.
  • Apabila ulser tidak menyembuhkan berlaku pada mukosa mulut.
  • Apabila berterusan, suara serak berlaku.

Orang yang menerima terapi radiasi dosis kecil 20 atau lebih tahun yang lalu untuk merawat jerawat, rambut muka yang berlebihan, pertumbuhan timus yang berlebihan, atau amandel dan adenoid yang membesar berisiko lebih tinggi terkena barah kelenjar tiroid dan air liur. Hari ini, terapi radiasi tidak digunakan untuk tujuan tersebut..

Sebilangan tumor, termasuk yang berdiameter lebih besar dari 2 cm dan tumor yang tumbuh menjadi tulang atau tulang rawan, segera dikeluarkan. Sekiranya tumor telah merebak ke kelenjar getah bening, pembedahan biasanya disertai dengan terapi radiasi. Dalam beberapa kes, terapi radiasi dapat digunakan bersama dengan kemoterapi, kadang-kadang mengakibatkan peningkatan kadar kelangsungan hidup. Sekiranya barah berulang, pembedahan biasanya dilakukan kemudian. Semasa merawat barah lanjut, kombinasi pembedahan dan terapi radiasi secara amnya memberikan prognosis yang lebih baik daripada rawatan sahaja.

Kemoterapi (rawatan dengan ubat antikanker) merosakkan sel barah di tempat utama, di kelenjar getah bening, dan di seluruh badan. Sama ada prognosis ditingkatkan dengan menggabungkan kemoterapi dengan pembedahan atau terapi radiasi tidak diketahui, tetapi terapi kombinasi memanjangkan pengampunan. Sekiranya kanser terlalu maju dan pembedahan atau terapi radiasi tidak mungkin dilakukan, kemoterapi dapat membantu mengurangkan rasa sakit dan ukuran tumor..

Rawatan hampir selalu mempunyai beberapa kesan sampingan. Menelan dan pertuturan sering terganggu selepas pembedahan; dalam kes sedemikian, pemulihan perlu dilakukan. Penyinaran boleh menyebabkan perubahan kulit (misalnya, keradangan, gatal-gatal, dan keguguran rambut), parut, sensasi rasa terganggu dan mulut kering, dan dalam kes yang jarang berlaku, kematian tisu yang sihat. Kemoterapi boleh menyebabkan mual dan muntah, keguguran rambut sementara, dan keradangan pada lapisan perut dan usus (gastroenteritis); ia juga boleh menyebabkan penurunan jumlah sel darah merah dan sel darah putih dan penekanan sementara sistem imun.

Komplikasi tempoh selepas operasi disebabkan oleh neoplasma ganas di kepala dan leher

Data berdasarkan kajian 662 operasi yang diperpanjang dan digabungkan untuk barah kepala dan leher yang maju secara tempatan mengesahkan kemungkinan untuk membahagikan komplikasi pasca operasi kepada umum dan tempatan.

Komplikasi umum merangkumi komplikasi kerana gangguan fungsi sistem paru-paru, kardiovaskular atau ginjal-hati, komplikasi tempatan yang berkaitan dengan keistimewaan penyembuhan luka.

Nampaknya wajar kita mempertimbangkan setiap kumpulan komplikasi ini secara berasingan..

Komplikasi pasca operasi biasa

Pemerhatian kami menunjukkan bahawa radang paru-paru adalah yang paling biasa di kalangan komplikasi pasca operasi yang bersifat umum (Jadual 31). Fenomena keradangan pada paru-paru berkembang terutamanya pada pesakit berusia lebih dari 60 tahun kerana adanya perubahan berkaitan dengan usia dalam sistem kardiovaskular dan pernafasan (emfisema paru-paru - 9, pneumosklerosis - 6, kardiosklerosis koronari - 5). Dari 24 pesakit dengan radang paru-paru pasca operasi, hanya seorang berumur 52 tahun, usia selebihnya antara 60 hingga 75 tahun.

Jadual 31. Komplikasi pasca operasi am

Pada awal penyelidikan kami, kami terutamanya melakukan operasi lanjutan dan gabungan yang mendesak. Walau bagaimanapun, menurut S.P. Sviridova (1968), A.I. Pachez et al. (1975), pada pesakit dengan proses yang meluas dan kambuhan tumor ganas di kawasan kepala dan leher, dalam 56% kes, terdapat kekurangan fungsi pernafasan luaran, iaitu pneumonia interstisial laten.

Pada tiga pesakit dengan stenosis laring subkompensasi, kami menjalani pembedahan lama dengan pneumonia interstisial yang sudah ada, yang pada masa pasca operasi, walaupun menjalani terapi intensif, berubah menjadi abses dan membawa maut.

Dengan menilai secara kritis data yang diperoleh dari pesakit-pesakit ini, kami percaya bahawa taktik kami salah. Pada masa akan datang, dalam kes seperti itu, kami pertama kali menggunakan trakeostomi. Kemudian, setelah dua minggu terapi anti-inflamasi berjaya, pembedahan lanjutan dilakukan. Akibatnya, jumlah pneumonia pasca operasi telah menurun dengan ketara.

Kajian mendalam mengenai ciri-ciri intervensi pembedahan yang diperpanjang untuk barah kepala dan leher menunjukkan bahawa trakeostomi memainkan peranan penting dalam pencegahan pneumonia pasca operasi. Ini sangat penting dalam barah organ rongga mulut dan laring, apabila, setelah operasi yang panjang, pesakit mengalami gangguan mengunyah, menelan dan bercakap. Sebagai gambaran, kami memaparkan salah satu pemerhatian klinikal kami..

Contoh klinikal

Pesakit K., 56 tahun, berada di bahagian tumor kepala dan leher Institut Penyelidikan Onkologi Moldavia dari 28.01 hingga 29.03.1980 untuk barah membran mukus proses alveolar rahang bawah di sebelah kanan, tahap IIIa, T3N0M0. Pemeriksaan histologi No. 152257 - karsinoma sel skuamosa dengan keratinisasi. Dia secara kategorinya menolak dari terapi terapi radiasi sebelum operasi dari segi kaedah gabungan rawatan dan cadangan trakeostomi profilaksis.

02/11/1980 membuat rangkaian bahagian bawah mulut, lidah, pipi kanan. Hemireseksi rahang bawah dengan disartikulasi, pemisahan selubung tisu leher di sebelah kanan, kecacatan plastik dengan kepak serviks.

Tempoh selepas operasi sangat sukar. Dari hari pertama pesakit tidak apatis, suhu hingga 38 °, batuk dengan dahak. Pada hari ke-6, bunyi kecil menggelegak mulai terdengar di bahagian bawah paru-paru. 02/17/1980, sinar-X dada mendedahkan pneumonia lobus bawah sisi kiri. Pada hari ke-8, terdapat perbezaan tepi luka di rongga mulut, diikuti oleh nekrosis hampir keseluruhan flap serviks dan parotitis sisi kanan.

Pesakit diberi terapi intensif (pembalut harian dua kali, antibiotik spektrum luas - ceporin, oksigen yang dilembabkan, latihan pernafasan, jantung, pemindahan harian darah kumpulan tunggal sitrat segar 250 ml setiap satu). Akibatnya, keadaan pasien mulai membaik, dan sinar-X kawalan organ dada dari 14/3/1980 menunjukkan penyerapan lengkap penyusupan pneumonik.

Luka di kawasan submandibular di sebelah kanan sembuh dengan niat sekunder dengan pembentukan orostomi berterusan. 03/29/1980, pesakit keluar dari rumah dalam keadaan memuaskan dengan kehadiran seterusnya untuk menjalani pembedahan orostomi. Selepas pembedahan orostomi terakhir dengan kepak serviks - tidak berulang.

Contoh ini dengan jelas menunjukkan bahawa pengenaan trakeostomi profilaksis yang tidak tepat pada masanya menyumbang kepada terjadinya radang paru-paru dan pembengkakan luka dengan pembentukan orostomi. Oleh itu, dalam semua kes dengan operasi lanjutan dan gabungan untuk barah laring dan selaput lendir rongga mulut, perlu mengenakan trakeostomi untuk tujuan profilaksis..

Di samping itu, perlu diperhatikan pentingnya penjagaan yang terakhir dengan sedutan berulang (setiap 15-20 minit) lendir dari trakea pada siang hari. Salah satu kaedah yang paling berkesan untuk pencegahan radang paru-paru pasca operasi adalah senaman pernafasan terapeutik pada siang hari, serta bangun pagi pesakit (dari hari kedua atau ketiga, jika tidak ada kontraindikasi untuk ini).

Pada hari-hari pertama selepas operasi, untuk mewujudkan keadaan pergerakan pernafasan penuh, ubat penghilang rasa sakit (seperti promedol) harus digunakan. Juga perlu (mengikut kepekaan) untuk menggunakan antibiotik spektrum luas seperti ceporin, kefzol, koronari dan bronkodilator, oksigen yang dilembabkan, bank atau plaster sawi di dada, pemindahan darah sitrat segar satu kumpulan.

Komplikasi dari sistem kardiovaskular menempati tempat yang istimewa antara komplikasi umum. Menurut A.A. Gorlina, T. D. Belova (1973), A. I. Paches et al. (1976), E. S. Ogoltsova (1977), N. S. Harris et al. (1969), komplikasi seperti itu berlaku pada 2-4% pesakit yang dikendalikan.

Dari 662 intervensi pembedahan yang kami lakukan, komplikasi dari sistem kardiovaskular diperhatikan pada 11 (1.6%) pesakit, 4 di antaranya 4 mempunyai emboli paru. Ini disahkan oleh data literatur (Gorlina A.A., Belova T.D., 1973; Ogoltsova E.S., 1977).

Dengan kata lain, pesakit barah, terutama orang tua, cenderung untuk darah tinggi darah. Sebagai gambaran, kami memaparkan pemerhatian klinikal berikut.

Contoh klinikal

Pesakit D., 61 tahun, berada di bahagian tumor kepala dan leher Institut Penyelidikan Onkologi dari 24 Jun 1973 hingga 9 Januari. 1974 untuk barah laring vestibular dengan metastasis ke kelenjar getah bening leher di sebelah kanan, tahap IVa, T4N3M0.

Setelah masuk ke NIIO, tumor tuberous dengan ulserasi menempati seluruh bahagian vestibular dan melewati bahagian kanan laring. Pada permukaan lateral leher tiran, di sepertiga atas, terdapat konglomerat kelenjar getah bening yang membesar, padat, tidak dapat diganti, dengan diameter hingga 7 cm.

Secara sitologi, No. 8727 - kanser keratinisasi sel skuamosa. Dari segi kaedah rawatan gabungan, pada tahap pertama, dari 5.08 hingga 23.09.1973, terapi gamma jarak jauh dilakukan ke kawasan laring dari dua bidang dengan dos 48 Gy.

Tumornya berkurang sedikit. Pada 2.01.1974, di bawah anestesia intratracheal, operasi larpphectomy4 gabungan dilakukan oleh Crayl di sebelah kanan. Kecacatan faring dijahit dengan alat UKL-60. Pada hari pertama setelah operasi, pesakit mengalami kelesuan: takikardia, sesak nafas diperhatikan, namun, akibat penggunaan jantung dan ubat penahan sakit, keadaannya sedikit membaik.

Pada 9 Januari 1974, jam 8.20 malam, pesakit bangun sendiri, tiba-tiba hilang kesedaran dan meninggal 5 minit kemudian. Autopsi mendedahkan trombosis arteri paru dengan penutupan batang utamanya, yang menjadi penyebab kematian.

Kes ini sekali lagi mengingatkan kita akan perlunya kajian menyeluruh mengenai petunjuk sistem pembekuan darah pada masa sebelum dan awal pasca operasi. Sekiranya ditunjukkan, rawatan heparin yang sesuai harus dilakukan.

Komplikasi dari sistem hepatik-renal jarang berlaku dan tidak melebihi 0.5-1%. Mereka biasanya muncul sebagai perubahan sekunder sebagai tindak balas terhadap keadaan patologi badan tertentu. Pada dasarnya, komplikasi ini disebabkan oleh fakta bahawa fungsi hati atau ginjal yang berubah secara patologi (sirosis, nefritis) berada pada tahap pampasan sebelum operasi, tetapi setelah campur tangan pembedahan yang berlanjutan, ia sering kali memasuki tahap dekompensasi. Kami melihat komplikasi serupa pada 3 pesakit..

Oleh itu, komplikasi pasca operasi umum diperhatikan pada 51 pesakit, iaitu 7.7% berhubung dengan 662 operasi. Kes yang paling biasa adalah radang paru-paru - 24 pesakit (3.6%) dan komplikasi dari sistem kardiovaskular - 11 pesakit (1.6%). Akibat komplikasi pasca operasi, 46 pesakit meninggal, iaitu 6.9% daripada jumlah operasi.

Penyebab kematian yang paling biasa adalah radang paru-paru (18 dari 24), pendarahan arrosive (10 dari 11), dan kegagalan kardiovaskular (9 dari 11). Semasa menganalisis penyebab kematian, perhatian diberikan kepada fakta bahawa usia si mati pada amnya melebihi 60 tahun. Sebagai tambahan kepada proses ganas yang meluas, mereka juga mengalami perubahan fungsional dalam sistem kardiovaskular dan pernafasan, sering dengan latar belakang hipoksia yang berpanjangan..

Setelah operasi lanjutan dan gabungan pada mukosa laring dan mulut, penyebab utama kematian adalah radang paru-paru, setelah pemotongan radikal tisu leher - pendarahan arosif dari arteri karotid. Kajian menunjukkan bahawa semasa merancang rawatan pembedahan, diperlukan penilaian objektif terhadap keadaan umum dan tempatan pesakit..

Sebagai hasil analisis komplikasi pasca operasi, kami sampai pada kesimpulan bahawa kontraindikasi umum untuk melakukan operasi lanjutan dan gabungan untuk barah laring lokal, mukosa mulut, kelenjar tiroid adalah penyakit bersamaan yang teruk dari paru-paru, jantung, ginjal, hati dan organ lain. dan sistem dalam kes di mana peningkatan terapi pembetulan sebelum operasi dalam sebulan tidak memberikan kesan.

Penyakit ini termasuk kegagalan jantung kelas III, hipertensi dengan gejala kegagalan buah pinggang, cachexia, kecacatan jantung pada tahap dekompensasi, pneumonia kronik dengan pembentukan abses, sirosis hati, tuberkulosis paru-paru aktif, dll..

Komplikasi pasca operasi tempatan

Komplikasi yang paling kerap berlaku selepas operasi lanjutan dan gabungan untuk barah laring, mukosa mulut, kelenjar tiroid adalah komplikasi tempatan yang berkaitan dengan keistimewaan penyembuhan luka.

Seperti yang ditunjukkan oleh data literatur (Ermolaev I.I., 1965; Shusterman A.S., 1967; Paches A.I. et al., 1976; Ogodtsova E.S., 1977; Lyubaev V.L., 1977; Robbins J R. et al., 1972), paling sering di antara komplikasi ini terdapat ketidakkonsistenan jahitan faring, esofagus, membran mukus rongga mulut, diikuti dengan suppuration luka, pembentukan fistula erost, faring dan esofagus (Jadual 32).

Jadual 32. Komplikasi pasca operasi tempatan selepas operasi lanjutan dan gabungan untuk kanser kepala dan leher yang maju

Komplikasi pasca operasi tempatan yang paling kerap berlaku pada pesakit kami juga adalah kegagalan jahitan faring. esofagus, mukosa mulut dengan pembentukan kecacatan (19.2%). Kecacatan pada luka, serta nekrosis marginal pada kulit berjumlah 13.2%, fistula pelbagai asal (faring, esofagus, air liur) terbentuk pada 12.1%, faringostoma - dalam 7.1%.

Pendarahan arteri dari arteri karotid adalah komplikasi yang paling teruk dalam pembedahan tumor ganas di kepala dan leher. Dalam pemerhatian kami, ligasi arteri karotid menyebabkan kematian pada hampir 100% kes. Biasanya, kecacatan pada dinding arteri karotid terletak di kawasan penyebarannya. Dalam kes ini, pada 9 pesakit, komplikasi ini timbul setelah penyingkiran fokus utama dan pemotongan radikal tisu leher secara serentak, pada 2 - semasa penyembuhan fokus utama.

Perlu juga diperhatikan bahawa semua pesakit sebelum operasi yang diperpanjang menerima rawatan radiasi sebagai kaedah bebas dalam dos melebihi 50 Gy. Letupan kapal berlaku, sebagai peraturan, pada hari ke-12-29 setelah operasi. Kecacatan pada dinding arteri karotid biasa biasanya terletak di kawasan bifurcation (9 pesakit). Dalam tujuh kes, ketika pendarahan terjadi, ligasi arteri karotid biasa dan dalaman dilakukan, pada dua pesakit ini tidak dapat dilakukan dan mereka mati akibat pendarahan.

Selepas ligasi arteri karotid, enam pesakit mengalami kemalangan serebrovaskular akut dengan gangguan neurologi yang teruk dan kematian seterusnya. Hanya dalam satu pesakit, kami tidak melihat kemalangan serebrovaskular akut dengan hemiplegia selepas doping arteri karotid. Kami memaparkan pemerhatian klinikal yang jarang berlaku ini.

Contoh klinikal

Pesakit B., 53 tahun, berada di Jabatan Tumor Kepala dan Leher Institut Penyelidikan Onkologi dari 1.08 hingga 01.11.1980 mengenai barah laring tahap IIIa tempatan, T4N0M0. Pemeriksaan histologi No. 259656 - karsinoma sel skuamosa keratinisasi. Dari segi rawatan gabungan, sejak 08/08/1980, kursus terapi gamma jarak jauh telah dimulakan di wilayah laring dari dua bidang.

Pada dosis 42 Gy, pesakit itu menjalani operasi, yang secara tegas dia tolak. Atas desakan pesakit, dos pendedahan pengionan meningkat kepada 55 Gy. 10 hari selepas keluar, dia dimasukkan dalam keadaan serius dengan gejala asfiksia. 2.10.1980, menurut petunjuk penting, trakeostomi dikenakan.

Setelah penyediaan yang sesuai, 14.10.1980, laringektomi perpanjangan gabungan dengan faringostomi yang dirancang dilakukan. Hasil pemeriksaan histologi spesimen pasca operasi No. 254656 - karsinoma sel skuamosa dengan pencerobohan ke akar lidah dan ruang pra-epiglotis.

Kursus pasca operasi berjalan lancar. Pada 23.12.1980, pemotongan sarung tisu leher di sebelah kanan dilakukan. Pemeriksaan histologi No. 272342-46 - metastasis kanser keratinisasi sel skuamosa dijumpai di dua nodus limfa. Pada akhir Mei 1981, dia muncul untuk kawalan dengan kehadiran konglomerat kelenjar getah bening yang terkena pada leher kiri.

Pada 24 Jun 1981, operasi Crayl yang berlanjutan dilakukan di sebelah kiri dengan pemotongan arteri karotid luaran dan saraf vagus. Di samping itu, pada tahap penyebaran arteri karotid biasa, kepatuhan intim salah satu nod metastatik ke arteri karotid biasa diperhatikan. Oleh itu, perlu untuk menghilangkan arteri karotid biasa dan dalaman..

Selepas penyingkiran ubat, arteri karotid biasa ditutup dengan otot scalene di seluruh. Dalam tempoh selepas operasi - ketidakcekapan jahitan dinding faring lateral di sebelah kiri, diikuti dengan luka dan nekrosis penutup kulit sehingga 6 cm dengan pendedahan arteri karotid biasa.

Walaupun terdapat terapi tempatan dan umum yang meningkat, pada 11 Julai 1981, pesakit mengalami pendarahan arosif dari sejumlah arteri. Semakan tersebut menunjukkan adanya kecacatan pada dinding arteri karotid biasa di kawasan bifurcation. Tidak mungkin mengenakan jahitan parietal dengan jarum atraumatik kerana nekrosis dinding kapal.

Oleh itu, arteri karotid biasa dihubungkan dengan ligatur sutera di atas dan di bawah kecacatan. Pendarahan telah berhenti. Keadaan pesakit selepas operasi kekal sederhana selama beberapa hari. Luka sembuh dengan niat sekunder dengan perubahan tisu parut dan edema wajah. Dibuang dalam keadaan memuaskan 06/25/1981.

Dalam beberapa kes, pendarahan tidak timbul dari arteri karotid, tetapi dari semua cabang. Oleh itu, terdapat dua pesakit yang mengalami pendarahan dari arteri lingual dan tiroid. Yang terakhir dibalut dan dijahit, setelah itu pendarahan tidak lagi disambung..

Sekiranya terdapat kecacatan pada arteri karotid berdiameter kurang dari 0,3 cm, perlu menggunakan penjepit hemostatik lembut yang selari dengan dinding kapal dan menjahit kapal di bawahnya tanpa mengganggu patensi menggunakan jarum atraumatik dengan benang orsilon.

Selain itu, penutup kulit harus dipotong pada pedikel penyuapan dan dipindahkan ke jahitan vaskular arteri karotid yang terdedah. Jahitan parietal seperti itu diterapkan oleh kami kepada dua pesakit, di salah satunya pendarahan akhirnya dihentikan.

Memandangkan kerumitan dan keseriusan rawatan pesakit dengan pendarahan arrosive dari arteri karotid biasa dan pesakit dengan kecenderungan terjadinya pendarahan seperti itu, kami berpendapat A.I. Paches (1971), E.S. Ogoltsova (1977), G.V. Falileeva (1978 bahawa taktik dalam kes-kes ini harus dibezakan.

Hanya apabila rawatan umum dan tempatan yang aktif pada luka purulen-nekrotik mempunyai kesan dan pembersihan dan pengisiannya dengan tisu granulasi berakhir pada 15-20 hari selepas operasi, kesinambungan rawatan konservatif dibenarkan.

Sekiranya pada masa ini walaupun kawasan kecil dari arteri karotid, ditutup dengan plak nekrotik, masih dalam luka, disarankan untuk menggunakan tindakan yang kuat. Flap kulit harus dipotong pada pedikel dan dipindahkan ke kawasan yang terdedah pada arteri karotid biasa. Sekiranya terdapat proses purulen pada luka yang melibatkan tisu-tisu tempatan di sekitarnya, adalah perlu untuk menghidupkan arteri karotid biasa.

Untuk pencegahan pendarahan arrosive dari arteri karotid setelah operasi melebar dan digabungkan untuk barah laring tempatan, mukosa mulut. dari kelenjar tiroid, sejak tahun 1977, kita juga menutupi leher leher neurovaskular sepanjang dengan kepak pada otot skalena panjang. Hasil daripada pengenalan teknik pembedahan tambahan ini untuk operasi lanjutan dan gabungan, pendarahan arteri dari arteri karotid adalah jarang berlaku di klinik kami..

Pada 8 pesakit, dalam tempoh selepas operasi segera, kesukaran bernafas teruk berkembang dengan latar belakang edema laring akut. Pada 6 pesakit, komplikasi seperti itu timbul setelah operasi panjang dan gabungan untuk kanser tiroid, pada 3 - untuk kanser mukosa mulut.

Perlu diperhatikan bahawa pada 5 pesakit dengan lesi tiroid, ruang lingkup operasi terdiri daripada reseksi dua atau tiga cincin trakea dan saraf berulang. Pada 2 pesakit dengan penyetempatan proses pada mukosa mulut, tisu lembut lidah dimasukkan ke dalam blok tisu yang dikeluarkan, selain organ yang terkena..

Dengan menilai secara kritikal kes-kes ini, perlu diketahui bahawa taktik kita salah. Dengan mengambil kira skop operasi yang diperluas (pemotongan saraf berulang dan dua cincin trakea, tisu lembut lidah), adalah perlu untuk mempraktikkan trakeostomi. Oleh itu, pada masa akan datang, dengan operasi lanjutan dan gabungan untuk kanser kelenjar tiroid yang maju secara tempatan, selaput lendir rongga mulut pada akhir intervensi, tracheostomi sementara dilakukan..

Kadang-kadang kami menggunakannya sebelum permulaan operasi utama dan menggunakannya untuk anestesia. Taktik ini mengurangkan bilangan trakeostomi yang mendesak, kerana penggunaannya, kami tidak menyaksikan kematian tunggal kerana sesak nafas..

Di samping itu, dua pesakit mengalami pembengkakan tisu lembut lidah yang luar biasa. Dalam hal ini, seseorang harus menunjukkan kemungkinan yang tidak habis-habisnya dari cadangan pampasan organisma. Oleh kerana komplikasi yang tidak biasa dan jarang berlaku, kami menunjukkan salah satunya.

Contoh klinikal

Pesakit K., 60 tahun, berada di bahagian tumor kepala dan leher Institut Penyelidikan Onkologi dari 3.08 hingga 25.11.1983 untuk barah laring vestibular, tahap IIIa, T4N0M0.

Telah sakit selama dua bulan, ketika sakit mula-mula muncul ketika menelan, suara serak. Tidak dilayan dengan apa-apa. Pada tahun 1972 dia dikendalikan untuk ulser perut. Semasa memohon pada laringoskopi NIIO: tumor tuber dengan ulserasi menutupi seluruh permukaan epiglotis laring, sebahagiannya memusnahkannya, dengan merebak ke separuh kiri laring, menyusup ke dinding faring lateral di sebelah kiri.

Semasa fonasi, separuh kiri laring tidak bergerak. Tidak ada kelenjar getah bening yang membesar di leher. Pemeriksaan sinar-X pada laring menunjukkan tanda-tanda perichondritis. Sehubungan dengan itu, kaedah gabungan dengan campur tangan pembedahan pada tahap pertama telah dikembangkan. 08/15/1983, di bawah anestesia umum, pesakit menjalani laringektomi gabungan dengan reseksi akar lidah dan dinding faring lateral di sebelah kiri.

Hasil pemeriksaan histologi sediaan pasca operasi No. 23320-21 adalah barah keratinisasi sel skuamosa laring dengan percambahan semua lapisannya. Kecacatan pharyngeal dijahit dengan benang Orselon. Dalam tempoh selepas operasi, dari hari pertama, pesakit mengalami pembengkakan lidah yang ketara, yang tidak masuk ke rongga mulut..

Pada palpation, lidah lembut, tidak menyakitkan. Limfostasis ini, menurut pendapat kami, muncul sebagai hasil pemotongan akar lidah yang luas dengan faring dan pelanggaran saliran limfa. Oleh kerana ini adalah komplikasi yang tidak biasa, kami menenangkan pesakit dan mengesyorkan agar dia mengurut lidahnya sendiri. Di samping itu, dia diberi 1 ml lasix secara intramuskular..

Selepas 1.5 bulan, bengkak reda dan ukuran lidah menjadi normal. Walaupun terdapat komplikasi ini, pesakit, dari segi kaedah gabungan, menerima terapi radiasi ke kawasan akar lidah dan kawasan metastasis wilayah pada dosis 45 Gy.

Pada masa ini, pesakit tanpa kambuh dan metastasis, menelan dengan bebas.

Berkaitan dengan sejumlah besar komplikasi pasca operasi tempatan pada pesakit setelah operasi lama dan gabungan, tugas kami adalah untuk menjelaskan faktor-faktor yang mempengaruhi terjadinya komplikasi tersebut..

Menyembuhkan luka

Berdasarkan analisis komplikasi pada 851 pesakit yang dikendalikan dengan barah laring, E.S. Ogoltsova (1977) menunjukkan bahawa salah satu faktor utama yang mempengaruhi berlakunya komplikasi pasca operasi adalah jumlah intervensi pembedahan.

Kami memeriksa data ini ketika melakukan 662 operasi radikal. Hasil kajian kami telah mengesahkan bahawa dengan peningkatan jumlah intervensi pembedahan, jumlah komplikasi pasca operasi juga meningkat (Jadual 33)..

Jadual 33. Penyembuhan luka bergantung pada jumlah pembedahan

Oleh itu, setelah 44 gabungan laringektomi, penyembuhan luka dengan niat utama hanya diperhatikan pada 1/3 pesakit. Di kebanyakan pesakit (68.2%), luka sembuh dengan niat sekunder. Keadaan yang sama diperhatikan dalam operasi gabungan untuk barah mukosa mulut tempatan. Selepas 49 operasi seperti itu, penyembuhan luka dengan niat utama hanya diperhatikan dalam 19 (38.5%) kes, niat sekunder - pada 30 (61.6%) pesakit..

Data yang diperoleh membolehkan kita mengatakan bahawa peningkatan jumlah operasi pada fokus utama adalah salah satu faktor terpenting yang mempengaruhi penyembuhan luka. Terutama negatif pada hasil penyembuhan luka adalah penyertaan dalam ruang lingkup operasi, sebagai tambahan kepada fokus utama, dari jaringan zon metastasis wilayah (pemotongan selubung jaringan leher atau operasi Crayl).

Oleh itu, daripada 45 pesakit dengan barah laring yang, bersamaan dengan campur tangan yang berlanjutan pada laring, menjalani pembedahan pada kelenjar getah bening di leher, penyembuhan luka dengan niat utama hanya pada 9 (20.0%), dan niat sekunder dengan pembentukan fistula faring dan faringostoma - di 36 (80.0%).

Kami melihat keadaan yang sama setelah gabungan operasi gabungan pada fokus utama dan kawasan metastasis serantau untuk barah mukosa mulut yang maju secara tempatan. Dari 49 pesakit yang dikendalikan, penyembuhan luka dengan niat utama hanya diperhatikan pada 19 (38.5%) pesakit, niat sekunder - pada 30 (61.6%).

Akibatnya, kita dapat perhatikan bahawa hasil penyembuhan luka dipengaruhi secara negatif oleh kombinasi pembedahan yang diperpanjang atau gabungan untuk barah laring dan mukosa mulut dengan pembedahan pada kelenjar getah bening leher, terutamanya dengan pembedahan Crayl. Namun, kami tidak menemui kebergantungan seperti itu pada pesakit setelah operasi panjang dan gabungan untuk barah kulit kepala dan leher, bibir bawah, kelenjar tiroid..

Kehadiran keradangan bersamaan pada laring (125 pesakit), rongga mulut dan orofaring (63 pesakit) juga memberi kesan buruk kepada penyembuhan luka, yang dalam kes ini dilakukan oleh niat utama hanya dalam 21%.

Untuk mengelakkan komplikasi tempatan setelah operasi lanjutan dan gabungan untuk barah mukosa dan mukosa mulut yang dialami secara tempatan sekiranya terdapat keradangan bersamaan, kami membentuk faring dan orostomi yang dirancang.

Tempat yang istimewa dalam kajian kami ditempati oleh kajian mengenai kesan pengionan terhadap kekerapan dan sifat komplikasi tempatan. Keperluan untuk ini telah ditentukan oleh pendapat yang sangat bertentangan mengenai isu ini, hingga penolakan pendedahan sepenuhnya.

Oleh itu, sebilangan besar penulis percaya bahawa penyinaran pra operasi, mengurangkan keupayaan regenerasi tisu, memperburuk penyembuhan luka pada pesakit dengan barah laring dan mukosa mulut (Puzrin M.E., 1967; Voronova L.E., 1968; Vakker A.V.., 1970; Shelomentsev Yu. A., Soloviev M. A. 1974; Poncet R., 1965; Hiranandani L. N., 1971; Klaus C. J. et al., 1973). Pada masa yang sama M. N. Volkova, S. I. Alekseeva (1953), D. B. Astrakhan (1962), A. V. Vasiliev, T. M. Alekhova (1974), Coffinet D. K. et al... (1973) menunjukkan bahawa terapi radiasi pra operasi yang dirancang dalam dos tidak melebihi 40 Gy tidak menyebabkan peningkatan jumlah komplikasi.

Data bertentangan tersebut disebabkan oleh fakta bahawa tugas-tugas rawatan radiasi tidak selalu ditentukan dengan tepat baik dari segi kaedah bebas menurut program radikal, dan sebagai salah satu komponen terapi kombinasi. Dalam hal ini, sebagian besar informasi yang diberikan dalam literatur tidak dapat dibandingkan dan tidak dapat memberikan penilaian objektif mengenai hasil pengaruh terapi radiasi terhadap penyembuhan luka..

Kami telah mengkaji sifat penyembuhan luka bergantung pada dos fokus pada pesakit dengan barah kulit, bibir bawah, laring, kelenjar tiroid dan mukosa mulut, yang menjalani terapi gamma jauh sebelum pembedahan (Jadual 34).

Jadual 34. Penyembuhan luka bergantung pada dos rawatan radiasi yang dilakukan sebelum pembedahan radikal

Pada 167 (44.1%) pesakit yang disinari sebelum pembedahan, luka sembuh dengan niat sekunder. Perhatian diberikan kepada fakta bahawa dengan peningkatan dos fokus radiasi, jumlah fistula faring dan faringostoma meningkat. Sebilangan besar dari mereka diperhatikan pada dos melebihi 60-70 Gy (dalam 60 daripada 94 pesakit). Beberapa kecacatan faring dan kerongkongan yang disebabkan oleh penyinaran dengan dos kurang dari 60 Gy kecil dan ditutup sendiri pada masa pesakit keluar dari hospital.

Menganalisis komplikasi pasca operasi tempatan, kami sampai pada kesimpulan bahawa dengan operasi lanjutan dan gabungan untuk barah laring tempatan, membran mukus organ rongga mulut, kelenjar tiroid, serta dengan pemotongan radikal serentak tisu leher, pesakit dengan proses keradangan bersamaan (perikondritis, dll..), pharyngo-, oro- atau trakeostomi yang dirancang harus dibentuk pada mereka yang disinari sebelum operasi mengikut program radikal.

Pada 173 pesakit yang menjalani faringostomi dan trakeolaryngostomi yang dirancang semasa operasi lanjutan atau gabungan selepas rawatan radiasi sebelumnya, hanya 15 kes yang mengalami nekrosis tisu di kawasan luka. Selebihnya tempoh selepas operasi tidak lancar..

Penyebaran faringostomi yang dirancang biasanya dilakukan pada hari 30-40, sementara sekiranya terdapat cacat faring atau kerongkongan yang timbul secara spontan, mereka dapat ditutup tidak lebih awal setelah 4-6 bulan. Oleh itu, faringostomi, orostomi dan trakeolaryngostomi yang dirancang dalam operasi lanjutan selepas terapi radiasi adalah langkah pencegahan yang berkesan untuk pembengkakan luka yang luas dan pendarahan arrosive dari saluran besar, leher.

Contoh kursus pasca operasi yang lancar selepas pembedahan gabungan untuk barah laring tempatan adalah pemerhatian klinikal berikut.

Contoh klinikal

Pesakit J., 61 tahun, berada di bahagian tumor kepala dan leher di Institut Penyelidikan Onkologi dari 22.01 hingga 08.03.1979 kerana kambuhan barah laring yang berleluasa dengan metastasis ke kelenjar getah bening leher di sebelah kiri.

Mengenai barah bahagian kiri laring, T2N0M0, dari 30.08 hingga 1.09.1974, dia menerima kursus terapi gamma jarak jauh pada dosis 61,4 Gy, dengan regresi tumor lengkap. Saya berasa baik selama empat tahun. Pada bulan November 1978, kekambuhan tumor dan metastasis ke kelenjar getah bening leher kiri dijumpai. Pada 24 Februari 1979, operasi laringektomi gabungan + Crayl di sebelah kiri dilakukan.

Dengan mengambil kira jumlah campur tangan pembedahan, terapi radiasi sepenuhnya, adanya perikondritis, pesakit menjalani faringostomi yang dirancang. Hasil pemeriksaan histologi persiapan pasca operasi No. 71019-20 - karsinoma sel skuamosa keratinisasi dengan pencerobohan ke akar lidah.

Di kelenjar getah bening - metastasis karsinoma sel skuamosa. Kursus pasca operasi berjalan lancar. Penyembuhan luka terutamanya oleh niat utama, kecuali akar lidah, di mana luka itu sembuh dengan niat sekunder.

Berkenaan dengan masa campur tangan pembedahan dalam rawatan gabungan kanser barah dan mukosa mulut, kami, seperti kebanyakan ahli onkologi, berpendapat bahawa tempoh optimum adalah 2-4 minggu setelah penyinaran pada dos 40-45 Gy.

Malangnya, hanya sebilangan kecil pesakit barah laring dan mukosa mulut yang menjalani rawatan gabungan yang dirancang sesuai dengan dos radiasi pra operasi yang diperlukan dan masa rawatan radikal berikutnya..

Sebilangan besar pesakit disinari dalam jumlah dos terapi penuh, dan kemudian operasi radikal dilakukan pada pelbagai masa. Ini membawa kepada kemunculan sejumlah besar komplikasi pasca operasi yang disebabkan oleh kerosakan radiasi pada tisu..

Dari 620 pesakit kami yang menjalani 662 operasi lanjutan dan gabungan, hanya 236 operasi ini dilakukan dari segi kaedah gabungan, iaitu, pada mulanya, kursus terapi radiasi pra operasi (pada dos 40-51 Gy) dilakukan, dan setelah 3-4 minggu - campur tangan pembedahan. Pada pesakit ini (barah kulit - 23, barah bibir bawah - 18, barah laring - 107, barah mukosa mulut - 74, barah tiroid - 16), walaupun terdapat campur tangan pembedahan yang luas, penyembuhan luka dengan niat utama diperoleh dalam 194 kes..

Data yang dikemukakan menunjukkan bahawa penggunaan radiasi dalam jumlah dos terapi sepenuhnya tidak masuk akal dalam rawatan gabungan. Oleh itu, terdapat masalah akut kepatuhan terhadap irama gabungan rawatan tumor ganas di kepala dan leher..

Oleh itu, semasa menganalisis komplikasi setelah operasi yang diperpanjang dan gabungan dilakukan pada 620 pesakit dengan barah kulit kepala dan leher, bibir bawah, laring, mukosa mulut, kelenjar tiroid, dan 42 operasi di kawasan metastasis serantau, dapat diketahui bahawa komplikasi seperti itu boleh berlaku baik semasa operasi dan dalam tempoh selepas operasi.

Di antara komplikasi yang timbul semasa operasi, perlu disebut pendarahan dari saluran leher yang besar apabila yang terakhir diasingkan dari metastasis intim, kemalangan serebrovaskular selepas ligasi vena jugular dalaman dan arteri karotid biasa, pneumothorax, kerosakan pada saluran limfatik toraks.

Komplikasi serupa semasa 662 operasi lanjutan dan gabungan berlaku pada 9 (1.3%) pesakit. Komplikasi pasca operasi umum diperhatikan pada 51 (7.7%) pesakit. Pneumonia yang paling biasa (24, atau 3.6% pesakit) dan komplikasi dari sistem kardiovaskular (11, atau 1.6% pesakit).

Kajian yang dilakukan pada 620 pesakit dengan proses tumor biasa pada kulit kepala dan leher, bibir bawah, laring, mukosa mulut, kelenjar tiroid menunjukkan tanda-tanda disfungsi pernafasan pada 56.1% daripadanya, perubahan distrofi pada miokardium - pada 81.3 %.

Penyakit bersamaan yang meningkatkan risiko pembedahan dicatat pada 86 (18.3%). Sehubungan dengan itu, persiapan pra operasi harus merangkumi penggunaan terapi detoksifikasi dan antibakteria, yang meningkatkan aktiviti sistem pernafasan dan kardiovaskular, dan menormalkan homeostasis..

Kajian mengenai penyebab komplikasi pasca operasi umum membolehkan kita mengembangkan kontraindikasi umum untuk melakukan operasi lanjutan dan gabungan untuk barah kulit kepala dan leher tempatan, bibir bawah, laring, mukosa mulut, kelenjar tiroid.

Kontraindikasi tersebut adalah kegagalan jantung kelas III, hipertensi dengan gejala kegagalan buah pinggang, cachexia, kecacatan jantung pada tahap dekompensasi, radang paru-paru kronik dengan pembentukan abses, sirosis hati, tuberkulosis paru-paru aktif, dll..

Tempat utama di antara komplikasi pasca operasi diduduki oleh ketidakkonsistenan jahitan dengan suppuration luka, pembentukan fistula, oro- dan pharyngostoma. Komplikasi seperti itu, yang memburukkan lagi tempoh selepas operasi, diperhatikan pada 35.4% pesakit yang kami kendalikan..

Terutama komplikasi serius berlaku dengan luka yang meluas, sering menyebabkan pendarahan arrosive dari arteri karotid biasa. Nekrosis tisu leher dengan pendarahan arrosive dari arteri karotid berlaku pada 11 (1.5%) pesakit yang dikendalikan.

Kajian mengenai faktor-faktor yang mempengaruhi berlakunya komplikasi ini menunjukkan bahawa yang utama adalah penyebaran proses tumor, jumlah operasi, kehadiran keradangan bersamaan pada laring, rongga mulut, orofaring, rawatan radiasi sebelumnya pada dos fokus melebihi 50 Gy, serta kaedah penjahitan kecacatan faring selepas laringektomi. Penilaian yang betul terhadap faktor-faktor di atas membantu kami mengembangkan sejumlah langkah untuk mengelakkan komplikasi serius ini..

Oleh itu, dengan operasi lanjutan dan gabungan untuk barah laring tempatan, membran mukus rongga mulut, kelenjar tiroid, serta dengan pemotongan radikal serentak tisu leher, kehadiran proses keradangan bersamaan pada pesakit (perikondritis, dll.), Yang disinari sebelum pembedahan mengikut program radikal, adalah perlu untuk menutupi arteri karotid sepanjang keseluruhannya dengan kepak pedikel yang dipotong dari otot scalene panjang, dan membentuk faring, oro- atau trakeostomi yang dirancang.

Untuk pencegahan radang paru-paru abses dan ancaman sesak nafas setelah operasi yang berlanjutan dan gabungan untuk barah mukosa mulut dan kelenjar tiroid, perlu dilakukan secara proaktif trakeostomi yang dirancang.

Penggunaan alat yang kami kembangkan telah mengurangkan risiko operasi lanjutan dan gabungan.

Artikel Mengenai Leukemia